2.5.16

Sharing Pola Kegiatan Bayi

Bismillahirrahmanirrahiim...
Gileee si shelly baru juga punya anak udah sok-sok-an ngasih tips. Wkwkwkwk... Asli, gw cuma mau sharing. Sebagai ibu-ibu yang pernah ngalamin bingung, kaget, bengong tak tau harus berbuat apa waktu baru punya bayi, maka gw menulis ini dengan harapan, seenggaknya ntar yang baca bisa, "Ah, udah pernah baca gw di blognya si shelly, jadi gak kaget gw." Atau "Ih, gw juga sama kayak si Shelly. Ternyata gw gak sendiri." Murni itu tujuan gw. Bukan mau banding-bandingin, sok pinter, atau apa pun. Murni cuma mau sharing.

Gw baca intervienya Miranda Kerr, intinya dia bilang kalau bayinya, baby Flynn itu nyaman banget ama jadwal. Intinya dia bilang, bayi itu aman sama jadwalnya. Bayi emang gak liat jam, cuma dia tau, "ini saatnya gw ini..." Dan gw denger banyaaak banget cerita, soal tingkat kenyamanan anak kalau dia diperkenalkan sama jadwal/rutinitas.

Oke, dari situ gw mulai pasang mindset. Bayi bakal merasa aman kalau dia terjadwal.
Masalahnya, gw orang yang SUPER SPONTAN dalam menjalani hidup. I dont like schedule. Jadi tertatihlah gw belajar disiplin dan alhamdulillah sekarang berbuah manis. Medina sejak 2,5 bulan udah kenal jadwal. 1,5 bulan udah sleep through the night.

Dimulai dari mandi. Gw bilang ama diri gw, "Medina jam 7 udah harus mandi, paling lambat, jam 8." Jadi tiap jam 7 Medina biasanya udah mandi. Gw biasain begitu tuh, eh lama kelamaan, klo mandi telat dia bisa ngamuk. Asli.  7:30 itu udah mulai ngamuknya. Wkwkwkwkwkw...
Berawal dari situ, gw biasain abis medina bangun, gak dikasih susu, langsung mandi, abis mandi ajak main sampe nangis laper, nah kalau udah nangis laper kan disusuin langsung tidur tuh. Gw biasain begitu. Lama-lama ritmenya jadi rutin begitu. Kalau gak gitu... Beuuhhh siap-siap deh ibu kita kartini ngamuk.

Nah, cara ngelatih tidur malamnya kalau gw gini : jam bangun tidur sore dia, misal : stengah 5, nah dari situ gw gak ngasih asi. Kalau nangis atau dia ngantuk sebelum maghrib, gw ajak main, jalan keliling kompleks (*sekalian bikin badan emaknya sehat) atau gw mandiin sore dulu, nah... Ntar abis maghrib kan udah laper ama ngantuk banget tuh. Jadi begitu adzan selesai, matiin lampu, kasih asi, yang bersangkutan langsung tepar tidur pules. 

Berproses yaaa... Gak langsung gitu. Mati lampu dan bikin suasana hening ini salah satu cara memperkenalkan Medina bahwa malam itu waktunya tidur, hening, dan tidak boleh ribut. Pernah tuh jam 2 pagi dia bangun buat asi, abis itu kayaknya dia emang gabisa tidur lagi. Eh dia cuma banyak gerak, gak nangis, gak ribut, main2 sendiri doang. Sungkan kali ya liat suasana gelap hening bangeeet. 

Awal-awalnya sebwlum gw tau teknik bikin capek sebelum tidur malam itu gw emang sering gantian gendong-gendong ama abang. Jadi abis maghrib, matiin lampu, gendong... Gendong... Karna dia udah kenyang dikasih asi sore. Gendong... Terus ampe tidur. Lama-lama gw temukanlah metode itu dan timangan abang tidak berguna lagi. Pensiun sodara-sodara. Jadi gak rempong kan gw kalau ditinggal audit gaperlu gendong2 kalau mau nidurin.

Mandi sore baru gw perkenalkan akhir2 ini. Jadwalnya jam 5 sampe stengah 6. Udah mulai terbiasa juga dia.

Begitulah. Gw menjuluki Medina itu bayi taat jadwal.
Kelebihan bayi taat jadwal :
+ kita hapal ritmenya kapan dia mau tidur, nyusu, bahkan pup.

Kekurangan bayi taat jadwal :
- kalau mau jalan2, ngemall, atau apapun yang harus mengorbankan jadwal si bayi, bersiaplah... Si bayi akan sangat cranky!!!


Jadi gw mikir sejuta kali kalau mau nge-mall. Pernah ya harus pergi keluar pas abis maghrib jam tidurnya Medina. Beghhh kebayang kan itu ngambeknya kayak apa? Cranky! Nanges sepanjang jalaaaan... Berbie ampe pusing.

Tapi kan semua bayi beda-beda. Betuuul! Gw termasuk yang sepakat bahwa bayi lahir, sudah dengan karakter atau sifat inti. Yang nanti bakal dipengaruhi ama lingkungan.

Jadi, tips gw yang paling utama adalah : ciptakan peluang untuk si ibu dan bayinya saling mengenal. Yup, biarkan mereka romantis berdua, jangan diinterupsi ditengah2, jangan jadi cinta segitiga. Apalagi segi empat, apalagi segi enam. Segera terlibat ke hal-hal yang berkaitan ama si bayi.
Gw dulu takut mandiin bayi, ya megang bayi baru lahir sebelum medina aja kagak pernah. Tapi kesempatan mandiin Medina untuk pertama kali, gapernah gw lewatin. Gw pelajari video mandiin bayi berulang-ulang. Ampe khatam.

Udah dulu ye... gatau mau ngomong apa lagi.
Share: