23.4.16

Sharing tentang Menyusui

Bismillahirrahmanirrahiim...

Banyak orang fokus ama fase persiapan melahirkan, tapi lupa bahwa setelahnya ada tugas besar : menyusui.

Gw, mungkin sama dengan ibu-ibu baru pada umumnya, awalnya berfikir bahwa menyusui adalah hal yang alami. Kita sering lihat kan di pamflet2 gitu, ikustrasi ibu menyusui anggun, cakep, sanggulan, anteng sedang menyusui.

Itu yang gw pahami sebelumnya.

Untung sebelum melahirkan gw sempat, eduk-ASI diri gw. Jadi gw udah siap mental tuh, it's not gonna be easy... But I'll try my best.

Ya ampun... Bersyukur yaaa gw waktu itu udah banyakk belajar tentang asi sebelum melahirkan. Berikut pengalaman gw ya :

1. Gw udah belajar bahwa diawal kelahirannya itu bayi cuma butuh ASI dikiiit banget. Silahkan deh baca dimana-mana. Butuhnya itu dikit, sekelereng doang. Gw ngincer kolostrum yang jumlahnya dikiiit banget ini tapi penting ampe seumur hidup bayi. Asi pertama. Nah, kejadiannya, Medina ini 3 hari awal kelahirannya, nangis sepanjang malam. Orang-orang termasuk bidan dan dokter udah mulai deh 'telunjuknya' mengarah ke gw. Mulai deh muncul kalimat "Ini ibunya nih ASI-nya dikit", atau kalimat lain dengan nada sinis, "ASI-mu cukup gak, sih? Ada gak sih?" Jiper kan? Gw tuh sampe , "Ya Allah, baru ngelahirin aja salah gw udah banyak..." Wkwwkwkwlahir begadang semalaman diawal-awal itu wajar (*lewat dari 3 hari itu, dunia sudah lebih damai). Lw dari alam rahim yang tenang syahdu hangat mendadak ketemu AC bunyi motor, suara orang, kaget gak? Bayi apalagi. Tapi karna yang ngomong dokter ama bidan, jiper lah gw. Biarpun gw gak menampik ya, Medina itu kuat banget ASI jadi mungkin waktu itu Medina butuh lebih gede dari kelereng. Wkwkwkwkw...

2. Jadi karna orang dan para ahli menganggap ASI gw kurang, gw sempet tuh ngalamin dipencet ama dokter ama bidannya. Ampun deh, sadis bener. Eh ASI-nya ada dong. Kesel kan gw dipencwt-pencet wkwkwwkkw... Cuma emang hari kedua itu masih dikit, hari ketiga baru lumayan. Cuma dokter udah ancang2 tuh ngasih resep sufor. Gw dalam hati, "gak akan gw tebus." Sambil berdoa dalam hati supaya rejeki Medina dibanyakin.

3. Hari ketiga udah lumayan dong... Gw bahagia. Rasanya pingin weeek weeek-in orang-orang yang ngatain ASI gw kurang. Gw tetep nawarin Medina menyusu langsung. Kapanpun.  Dengan harapan segala hormon2 ASI segera bekerja. Gw tatap Medina penuh kasih, gw bilang berkali2, i love u, nak... Supaya hormon oksitosin ikut membantu. Alhamdulillah. Etapiii..  Masalah baru muncul...

4. Medina kuning. Heboh kampung halaman. Gw yaaa... Demi apa udah belajar, kebanyakan bayi lahir emang kuning, karena kemampuan memecah bilirubin belom sempurna. Solusinya dijemur, atau disinar di rumah sakit. Jadi gw santai. Cumaaaa.... Lagi-lagi masyarakat heboh, dan itu bikin jiper. "Kok anakmu gitu sih?", " Ih, dulu anak si ini gakk gitu?", "Pasti ASInya kurang nih..." Apalah gw ini, jadi ibu juga baru kemaren, pengalaman gak ada, modal cuma baca buku.

5. Masalah berikutnya, setelah mekonium, Medina belom buang air besar. Mulai... Telunjuk pemirsa nunjukin gw. ASI gak cukup lagi dibahas. Gw lagi yang salah ya Allah... Ampuni baim ya Allah... Sekarang asli gw pingin ketawa klo inget2.

6. ASI gw tiba2 banyaaaaak banget. Gileeee. Ampe bengkak panas. Wkwkwkwk... Cukup banyak lah pokoknya untuk bikin mingkem orang yang nanyain "Ini pasti gara-gara asimu kurang". Walhasil gw perah, karena emang gimanaa gitu yaaa rasanya kalau penuh bengkak itu. Abis perah diapain? Buang. Jadi satu botol UC1000 gede itu sering terbuang sia2. Medina gabisa minum pakai dot. Gatau kenapa. Gw cemburu juga liat dia ditawarin dot. Baby blues apa gw yak waktu itu? Mungkin karena gak dibiasain jd medina juga ga ngerti cara pake dot.

7. Udah lancar, masalah baru muncul. Lecet ampe luka. Lanolin yang resep dokter itu gw takut pakenya. Jadi asi itu aja gw olesin ke sekeliling 'itu' trus gw kipas-kipas, sambil duduk di bawah AC. Sambil baca mantra 'keringlah.... Keringlah..."

8. Banyak yang bilang, lecet itu karna salah posisi. Ntah kenapa gw gak setuju. Sekarang aja (*5 bulan) medina suka free style gw gapernah lecet lg tuh, jd kesimpulan gw, emak sama anak sama2 belajar. Anak belajar ngisep yang bener, tubuh ibu menyesuaikan. It's a process.

9. Jadi kapan gw mulai menikmati menyusu kayak ibu2 ilustrasi ASI yang sanggulan anteng? Well, sebulan setelahnya, gw udah mulai terbiasa, 2 bulan, gw udah mulai enjoy lah. Klo sekarang udah bisa lah anteng kayak ilustrasi itu, cuma males sanggulan. Wkwkwkwkw...

10. Cara asi banyak? Well, gw gak rajin makan sayur abis melahirkan. Cuma bisa masak tumis kangkung atau ngebening bayam. Jadi yaudah itu aja. Trus kok bisa banyak? Hmmm... Mungkin kayak katanya AyahASI itu ya... Produksi ASI bakal terus ada selama stock sering kosong. Kayak hukum ekonomi lah. Klo permintaan si bayi banyak, produksi jalan terus. Gw palingan rajin minum soya buat yaaa gantiin jarang makan sayur. Soyanya juga bukan yang booster ASI kok. Yang biasa aja. Oiya, banyak minum air putih.

11. Frekuensi dan durasi. Most FAQ. Awal lahir ada kali ya tiap jam nyusu. Lama2 2 jam... Sekarang sih 2 jam. Kecuali malam, Medina tidur sepanjang malam Alhamdulillah, kalau pun bangun, 2 kali, masih sambil merem nangis minta asi, disodorin, udah mingkem lanjut tidur. Menurut gw Medina kuat sih nyusunya. Gw dulu agak underestimate soalnya katanya anak cewek males nyusu. Kayaknya gak berlaku buat Medina.. Wkwkwkwk... Durasinya suka2 Medina gak gw itungin.

12. Best tips dr gw : ciptakan kondisi yang supportif, nyaman, dan kondusif. Menyingkirlah dari orang-orang yang menyalahkan asi gak cukuplah apalah. Kecuali memang dalam kondisi medis tertentu asi tidak bisa diberikan. Ya sudah, lapang dada saja, gausah dipersulit. Ribet ntar. Dimudahin aja semuanya... Dibikin bahagia...

13. Tips berikutnya. Percayalah suatu saat semuanya akan mulus... Menyusui itu juga proses belajar, kayak naik sepeda ama berenang. Awalnya susah, ntar klo udah expert asik kok.

14. Perkara mitos, jangan angkat tangan ntar asi seret. Ini ga berlaku di gw. Gw setiap nyusu selalu angkat tangan, susah klo gak diangkat, wkwkwkw. Dan alhamdulillah gak seret. Jangan makan sambel ntar anaknya mencret. Gw alhamdulillah enggak, orang padang gak makan sambel haduh gimanaaa gitu ya. Mungkin kalau cabenya segentong bisa ngaruh ke anak. Gw emang gak banyak2 sih sambelnya, yang penting ada sambel aja.

15. Perkara wajib nyusuin tiap 2 jam minimal 15 menit, gantian kiri kanan. Gw ngikutin ritmenya Medina, dia yang tau kapan dia butuh, gw tinggal ngasih haknya. Dia 3 jam gak nyusu karna tidur, gw manfaatin buat tidir sepuasnya juga. Ini penting menurut gw. Ibu menyusui harus banyak istirahat dan bahagia. Ngasih dia sebelum dia butuh justru ribet menurut gw. Udahlah dipaksa bangun, malah rewel Medinanya, klo ikutin aturan wajib tiap 2 jam, gw juga jadi kurang istirahan dan berimbas pada... Emoai tidak stabil. Wajib 15 menit? Enggak? Derasnya kan beda2, klo lagi deras banget ya cepet, klo lagi gak deres ya lebih lama, jadi gabisa dipatok 15 menit.

16. Gantian kiri kanan, iya, supaya gak bengkak sebelah. Cuma perlu diperhatikan foremilk ama hindmilknya. Foremilk kan bening, hindmilk yang lebih putih (*belajar dulu... Cari source eduk-ASI). Nah, biasanya kalau belum sampai hindmilk, gw belom pindahin Medina. Kalau hindmilk abis baru deh pindah...

Eeeetapi tetep yaaa kondisi orang beda2... Gabisa dijadiin patokan. Ini cm pengalaman gw. Wkwkwkwk....

Semoga bermanfaat...

Share:

Sharing Persiapan Melahirkan

Bismillahirrahmanirrahiim...

Berhubung gw udah melewati fase hamil-melahirkan, boleh kan gw sharing? Wkwkwkwkwkw...

Baiklah langsung saja, berikut adalah yang perlu disiapkan sebelum melahirkan :

1. Belajar. Yup, belajar. Gw sevelum lahiran baca banyak source tentang proses melahirkan. Mulai dari apa yang terjadi pada tubuh gw, hal apa yang bakal membantu gw nantinya, sampai setiap tahapan yang dilalui. Gak cuma itu, gw bahkan lihat video orang melahirkan pervaginal langsung (*Kalau yang ini, gw sarankan untuk inget kapasitas diri ya, kalau lw tipikal orang yang gak sanggup lihat beginian, mending gak usah, belajar yang material bacaan aja).

2. Persiapan fisik. Tentu saja. Sama kayak atlet, atau model victoria secret, tentu hamil-melahirkan perlu persiapan fisik. Cari berbagai olahraga ringan yang fokus di bagian panggul, pelvis, perineum. Olah raga pilihan gw pada saat itu adalah yoga. Karena menurut gw yoga itu paket lengkap persiapan fisik dan psikis. Gerakan yoga yang gw sarankan diperbanyak : latihan sadar nafas, gerakan kupu2, pose kucing, pose sapi, pose namaste yang sambik jongkok, rocking pelvis, dll. Gw bahkan beli bukunya Yoga hamil karya Pujiwati Sindhu (*mudah2an namanya gak salah) dan video yoga kehamilan Kate Upton (*lagi2 klo namanya gak salah). Gw jarang jalan pagi sih, tapi alhamdulillah lancar mungkin terbantu yoga.

3. Persiapan mental. Berdoa. Disini, yang paling membantu adalah kemampuan untuk selalu sadar nafas, dukungan orang tua, suami, dan kesadaran bahwa lw gak berjuang sendiri. Adik bayi dalam perut punya perjuangan tersendiri lho (*baca deh), syuami juga perjuangannya berat, bayangin aja, ngeliatin orang tercinta berjuang tanpa bisa bantu apa2 selain kasih support itu nyiksa juga kan? Dan tekankan dalam hati berkali-kali kalau lw bisa melaluinya. Nggak usah pasang target harus pervaginal, atau harus sesar. Yakinkan saja lw bisa melewatinya. Kalau terasa sakit, alihkan ke berbagai hal, ngegame candy crush kek, nonton film kek, apa kek, bercanda kek. (*Ude kayak mario teguh ye gw)

4. Barang harus udah siap dong. Tas melahirkan udah harus ready biar gak perlu nambah kepanikan jelang melahirkan. Isinya apa? Ada dipostingan sebelumnya.

5. Know yourself. Gw waktu itu bilang sama abang, klo pas kontraksi, gw gamau ada siapa-siapa. Maunya berdua aja. Gw lakuin itu karna gw tau diri gw kayak gimana, gw emang kalau sedang berjuang, kagak suka keramaian. Sidang aja, gw milih sendiri gak dilihat temen, apalagi melahirkan. Wkwkwkwkw... Jadi, bicarakan ama syuami apa yang mau dan tidak mau kamu lakukan.

6. Jangan dengerin orang yang bilang lw gak sanggup melewati ini. Ada lhooo orang yg kayak gini. Gak usah dengerin. Nanti setelah semuanya lewat, lw sendiri bakal kaget kok, "Wuih... Ternyata gw jauuuh lebih kuat dari yang gw bayangkan..."

SEMANGAT!!!!

Share: