28.11.15

Medina Safiyya : a Birth Story

Bismillahirrahmanirrahiim...

Jumat, 13 november 2015. Gw kontrol terakhir ditemani Abang.
Dokter : "Semua masih bagus, ketuban cukup, plasenta masih bisa dipakai menunggu. Coba induksi alami dulu aja."
Gw : "Makan apa, dok?"
Dokter : "HB"
Gw : *ketawa terbahak-bahak*
Dokter : *Tampang serius* menjelaskan kandungan sperma yang memicu induksi. Setelah itu, dokter kasih jadwal tgl 22/23 november untuk induksi kalau belum ada tanda-tanda lahiran.
Gw : "Siap, dok..."

16 november 2015, sekitar jam 4 sore. Abang yang lagi banyak tugas luar kota, bisik-bisik ke perut. "Nak, jangan lahir waktu papa gak ada ya..." Gak lama kemudian, masuk email panggilan tugas ke jakarta, yg artinya, seminggu ke depan Abang gak akan bersama gw. Panik dong calon Papa. Trus Abang bisik-bisik lagi ke perut. "Lahir sekarang atau besok aja ya, Nak." Gw ketawa, kasian kan anak gw, tadi disuruh tunggu, sekarang mendadak disuruh lahir.

Jam stengah 5.
Gw : "Kok mules ya, Bang?"
Abang : "Mules kayak gimana?"
Gw : "Gak tau, gak jelas. Ini kali ya yang namanya kontraksi?" (*ini pertanyaan konyol ya, nanya rasa kontraksi ama laki-laki.)
Abang : "Sakit sekali? Masih bisa ditahan?"
Gw : "Masih."

Akhirnya Abang pergi ke kantor lagi karna ada urusan, sementara gw di rumah mandi dan mondar-mandir ruang tengah tiap kali mules. Gw coba catat waktu mules pakai aplikasi BabyBump. Mules muncul tiap 9-10 menit dengan durasi sekitar 30-40 detik. "Wah, beneran nih, ini yg namanya kontraksi." Rasanya? Masih bisa ditahan. Rasanya kayak apa? Kayak perut diremes pakai sesuatu yang panas, dengan tingkat sakit bertahap, dan syukurlah dengan jeda. Jadi ketika lewat waktu kontraksi, yaudah ilang total sakitnya. Susah sih gambarinnya, sakitnya unik. Makanya gw gak yakin itu kontraksi soalnya cerita orang kan kontraksi itu sakit banget sampai pingin nyakar syuami.

Akhirnya Abang pulang. Nanyain masih mules apa enggak, gw bilang masih, gw bilang juga kalau ini beneran kontraksi, kayaknya lahiran hari ini. Tau muka abang kayak apa? LEMPENG doang bilang "Oooh..." Harapan gw kan agak histeris dikit gitu biar dramatis. Dan Abang masih sempat-sempatnya ngecat dan nge-plamur ruang tengah ama kamar.

Pas isya, gw sama Abang naik ke kamar atas. Nonton film yg udah di stok ama abang Sambil ngidupin AC soalnya mulesnya bikin keringatan. Gw gak bisa nonton. Yang ada gw ketiduran. Tiap kontraksi, gw bangun, trus ketiduran lagi. Hah? Kok bisa ketiduran? Rejeki. Ampe kira-kira jam 9 gw kebangun karena kontraksi makin kuat dan posisi yang enak tiap kontraksi datang cuma : jalan keliling kamar dengan tempo cepat, jalan jongkok, nemplok di punggung Abang sambil duduk, ngobrol dan ketawa-ketawa. Rasanya? Masih bisa ditahan. Abang tugasnya ngitung kontraksi. Tiap gw bilang, "Datang." Abang mulai ngitung. Gw tiap kontraksi ngelus perut sambil istighfar dan baca shalawat, percaya gak percaya, setelah baca istighfar itu rasa sakitnya lebih ringan, kayak misalnya sakit level 5, tiba-meringan ke level 4, segera setelah istighfar. Plus doa dalam hati dengan sungguh-sungguh "Tuhan, tolong saya... Sanggupkan saya..." Dan, yang sangat membantu adalah 'sadar nafas'. Gw berkali- kali ingetin diri supaya jangan lupa nafas dalam dan fokus ke nafas, jangan fokus ke rasa sakit. Karena ada masanya gw ingin hanyut ke rasa sakit.

Gw turun untuk buang air kecil. Nah, disinilah gw benar-benar tersadar kalau gw bakal lahiran hari itu. Gw lihat Mucus Plug (*sotoy). Gw bilang Abang, barulah mukanya panik, tapi stay cool (*Abis lahiran, barulah abang cerita, kalau Abang panik, gimana dede mau tenang? Abang sebenarnya panik, tapi abang tau abang harus jauh lebih tenang.)

Akhirnya Abang telpon rumah sakit. Rumah sakit awalnya nyantai, tapi begitu dapat info udah flek, langsung nyuruh gw datang. Gw bilang ke Abang, "Ntaran aja deh, Bang. Males banget nanti baru nyampe sana dibilang baru bukaan satu. Sakitnya masih bisa ketahan kok." Tapi Abang gak mau. Ngotot harus ke rumah sakit dengan kalimat andalannya "Abang gak mau ambil resiko." Yaudahlah, gw males ribut, hahaha! Gw nyiapin tas, masukin kurma, masukin charger hp, ke tas bersalin yg udah siap sih sebenernya. Sementara Abang pinjem mobil kakaknya.

Di mobil, perjalan ke rumah sakit, gw masih ketawa-ketawa ama Abang. Gw jadi bahan ketawaan karena bentuknya gak kayak orang mau lahiran. Mertua gw ampe bingung, "Gak sakit apa?"Gw jawab, "sakit, mak. Cuma gak yakin ini kontraksi apa kebelet. Kan malu-maluin klo datang ke rumah sakit ternyata bukan kontraksi, malah cuma kebelet buang air." Mertua gw malah bilang, "Saya dulu waktu kontraksi, bicara saja nggak bisa."

Sampai rumah sakit, sekitar jam setengah 11. Dicek sama bidan. Gw nyantai, udah siap mental kalau dibilang masih bukaan 1 atau 2. Bidannya pakai sarung tangan periksa dalam, gw membatin... "Ooh... Gini rasanya periksa dalam.." Gw berasa kayak ayam petelur yg dicek telurnya (-.-"). Ternyata setiap persalinan memang unik, klo menurut gw, periksa dalam ini rasa gak nyamannya sama kayak usg transvaginal, cuma lebih diobok-obok ya..."


Dan ternyata... "Wah, udah bukaan 5, Bu." Refleks dong gw, "Hah? Seriusan?" Gw langsung ngelihat Abang dan ketawa. Ajaib aja denger bukaan 5. Jadi semangat gimanaaa gitu. Kan tandanya udah setengah jalan. Untung gak telat ke rumah sakitnya.

Pembukaan 5-7 cepet banget, gw gak ingat berapa jam sih, karena ngobrol-ngobrol terus ama abang. Ngobrolin kenangan selama nikah hampir 5 tahun. Do you remember this? Do you remember that? Ampe terharu, kadang ketawa. Bidannya bingung ampe bilang, "Bu, kalau kesakitan teriak aja gak papa..."

Sayangnya, dokter gw lagi keluar kota. Jadi digantiin ama dokter lain. Dokter lain ini datang ngecek. Bidannya langsung laporan, "Bukaannya cepat, Dok. karna tipis." Trus dokternya jawab, "Iya nih tipis, cepet lahirannya." Gw gak ngerti maksudnya 'tipis' apa, akhirnya gw tanya Abang, dan Abang kayaknya sengaja jawab ngawur supaya gw semagat. Abang bilang, "pokoknya karena Dede tenang, bukaannya jadi lancar..."

Bukaan 8-10, ini baru deh gw gak bisa ketawa lagi. Posisi paling nyaman cuma baring miring ke kiri. Alhamdulillahnya, gw sempat ketiduran pendek-pendek disela kontraksi. Gw beneran cuma bisa pasrah pas rasa sakitnya datang. Teknik nafas udah gak mempan-mempan amat disini. Yang gw ingat, gw pernah baca, kalau salah satu yang harus dilakukan pas kontraksi tak tertahankan adalah pasrah, ikhlas, rela, ridha. Tiap kebangun karena kontraksi gw bilang ke Abang, "Sakit banget, Bang... I can't do this anymore." Dan Abang selalu dengan jawaban yang sama,  "No... You can do it." Sbenernya yg bikin gak tertahankan itu serangan bertubi-tubi kontraksi dari bukaan ke bukaan. Trus gw ketiduran lagi, sempat mimpi jaman-jaman gw masih SD malah. Muka Abang? Udah mulai pucet-pucet panik kayak kucing kena tampar ikan. Tapi syukurlah abang gak kena tampar atau cakar ya... Cuma kerah bajunya aja gw tarik-tarik. Hahaha! Btw kok bisa ketiduran? Rejeki. Dan gw yakin doa ibu nun jauh disana berperan sangat besar.

Bidan datang lagi, periksa dalam dan kayak nyubit sesuatu, lalu "Pyuuukk..." Gw ngerasa cairan hangat banyak banget merembes. "Oh ini air ketuban kali ya?" Lalu bidan dengan santai bilang, "Kalau mau ngeden, ngeden aja, Bu." Oiya, catatan, ini bidan udah cantik, masih muda, baiiik banget lagi. Beneran deh, dia itu lembut banget nanganinnya, nyuruh sabar, dan ngelakuin beberapa cara yang bisa ngurangin sakit.

"Whaaaat?? Udah bukaan lengkap ini, Bu? Serius?"
Bidannya ngangguk. Gw ngelihat Abang takjub. Wow... Gw udah mau lahiran.

Nah, ngeden ini gw yang payah. Gw tau teorinya. Tekniknya? Huuuu... Gak bisa ngapa-ngapai. Ngedennya salah. Salah karena ngedennya di tenggorokan. Trus ngedennya salah karena gak angkat kepala. Macam-macam deh salahnya gw pusing. Mana gw khawatir lensa mata robek karena minus, jadi gak berani ngeden kencen-kenceng. Mana Dokternya ini galak banget ampe ngancam pegang gunting "Kalau sekali lagi gak bisa, awas ya..."Buceeeet!!! Nyantai dok! Baru juga ngeden berapa kali ini. Mana Abang udah kayak supporter bola. "Ayo, sayang semangat! Di luar hujan baru turun hujan!" (*nah loh apa coba hubungannya ngeden ama hujan?) "Ayo sayang! Abang udah lihat rambutnya! Ih itu rambutnya!" Nah loh, dia histeris sendiri. Kasian laki gw, sebenarnya beliau tengah menyemangati dirinya sendiri.

Dan, jam 03.07 lahirlah Medina Safiyya. Berat 3,3kg, panjang 48cm. Sempet panik gara-gara pas abis keluar, Medina gak nangis, abis bidan nyedot cairan di mulut Medina, barulah pecah tangisannya medina. Senang hati rasanya. Medina langsung di taruh di dada gw. Tubuhnya hangat. Dia genggam telunjuk gw erat-erat. Putriku bersih sekali. Kebahagiaan gw terpecah pas dijahit. Makjaaang... Kalau orang bilang proses paling sakit adalah kontraksi dan periksa dalam, maka bagi gw, dijahit adalah bagian tersakit. Dan bagian tersulit adalah ngeden.

Gw ingat setelah lahiran, abang bisikin gw, "Dede hebat... Selamat kembali fitri yah Dede..." Ya, hari itu tidak hanya Medina yang lahir, gw pun lahir baru. Medina menjadikan gw seorang ibu.

Bersyukur sekali, Medina hamilnya gak pernah bikin susah. Ngidamnya cuma nyium sabun batangan. Lahirannya mudah, cepat, nyaman, aman, sesuai dengan doa gw. Kalau ditotal-total, gw lahiran 11 jam-an. Kata Mama gw itu termasuk cepat dan mudah untuk anak pertama. Dan ini juga pasti karena doa Emak gw dari jauh.

Tolong doakan Medina sehat selalu dan jadi anak sholehah, ya... Terimakasih... Allah yang balas doanya dengan kebaikan berlimpah untuk yang doain.

Semangat yaaa buat yang mau lahiran!

Share: