2.9.15

Bahasa & 28 Minggu

Bismillahirrahmanirrahiim...

Setelah makan malam, mencuci piring, buang sampah dan kasih makan Doccy, gw dan syuami biasanya nyantai depan TV nonton 'Tetangga Masa Gitu' di NET TV, satu-satunya siaran televisi yang Abang izinkan gw untuk nonton kapan aja. Gw sih nggak hobi nonton TV klo gak ada Abang. Kemudian, hidung gw terasa gatal dan gw menggaruknya dengan kencang sampai Abang tertawa.

Gw : "Kenapa?" *Sambil terus menggaruk hidung*
Abang : "Baru juga Abang mikir, istri Abang cantik sekali lagi hamil, trus tiba-tiba Dede ngupil..."
Gw : "Dede nggak ngupil, cuma garuk hidung."
Abang : "Dede tabur dimana upilnya, tayang?"
Gw : *can't help but laughing*

Atau, dalam suasana lain. Gw tengah chatting dengan teman gw, Abang kebetulan lagi ikutan baca chat.
Teman gw : "Halo gerjes, kangen nih!"
Abang : "Apa itu gerjes?" *bertanya dengan muka lempeng. 
Gw : *can't help but laughing out loud*
Abang : "Lho kok Dede ketawa?"
Gw : "Bahasa gaulnya gergeous."

That's it. Silly conversations EVERYDAY. Kadang gw bingung kenapa kami gak punya percakapan yang normal. Tiap kali ngobrol di depan orang, kami sering bicara yang orang nggak mengerti. Kami bahkan punya istilah-istilah khusus untuk percakapan tertentu, dan lagi-lagi, cuma kami yang ngerti. Abang bahkan bisa mengerti maksud gw hanya dengan lirikan, gerakan alis, gerakan bibir, bahkan jempol kaki. Dulu sih, awal-awal emang Abang sering gagal connect. Tiap kali gw kasih tanda 'nggak suka sesuatu' lewat lirikan, Abang nggak ngeh, ampe gw kasih tau, baru deh, beliau ngomong, "Ooohhh... Abang kira..."

Style bicara normal kami pun sering bermasalah. Gw nggak ngerti kesalahan gw ada di nada bicara atau cara berfikir. Kadang gw sering melihat ekspresi Abang yang mulai pusing kalau gw bicara selalu dengan nada tinggi (*bukan marah, tapi bawaan cempreng). Dan, harus gw akui, cuma Abang sih yang bisa ngerti alur cerita gw yang acakadut, maklum, bukan orang yang pola pikirnya terstruktur. Untuk menyampaikan maksud 'D', gw bisa mulai dari B, lalu C, lalu ke A, lalu D. Sementara Abang orangnya sangat terstruktur. A-B-C-D. 

Tapi sepertinya nggak masalah. Selama orang yang dicintai mengerti apa yang ingin kita bahasakan, semuanya baik-baik saja.

Hari senin kemarin, gw kembali cek kandungan minggu ke-28, dan agak panik. Karena menurut dokter, berat janin, ada di batas bawah normal. Panik dong gw, langsung googling, eh tapi ketemu tabel lain, malah kelebihan beratnya 200 gram. Ini mana yang bener?
BPD : 76,5 mm
FL : 51,2
FTA : 26 W 4D
EFBW : 1259 g

Tapi tetep aja gw nggak puas dengan hasil pemeriksaan ini. Panik. Takut. Berat badan gw sekarang 61kg dari berat semula 50kg. Kata Abang sih, nggak keliatan sama sekali klo udah 61 kg. Yaelah, yang ditanya Abang? Abang mah klo gw bilang apa juga, jatohnya selalu dibilang cantik (*geer).

Karena panik, gw langsung susun jadwal revolusi pola makan. Mulai kayak dulu. Sarapan buah,  perbanyak sayur, kurangi karbo dari nasi, banyakin kalsium, yah, yang gitu-gitu pokoknya... tapi kok ya... tadi pagi, apel udah habis setengah, pisang udah ada kali 6 buah, plus mencomot roti coklat Abang juga rasanya masih lapeeer. Aduh gimana ini? Hahaha!

Mudah-mudahan semuanya sehat. Aamiin...
Share:

0 komentar: