9.7.15

Resep Ayam Penyet

Bismillahirrahmanirrahiim...


Gw peringatkan sebelumnya, jangan kaget ya, dengan teknik masak gw yang acakadut dan penuh insting. Makanya paling bingung kalau udah ditanyain resep.

Bahan Ungkep :
  • 1 ekor ayam ukuran kecil, potong 8, gw pisahin ceker, sayap, ama leher karna pingin bikin sop juga.
  • Tahu putih
  • Tempe
  • Bawang putih, digeprek 4-5 biji
  • Kunyit, gw pakai yg bubuk, seinstingnya, kira2 warna ama wangi udah pas.
  • Garam, seinstingnya
  • Penyedap rasa, klo gak mau, boleh diganti gula setengah sendok makan.
  •  Air sampai menutup permukaan ayam.
  • Santan, gw pakai kara. Kira2 setengah bungkusnya.
Cara :
  • Rebus air sampai mendidih dengan api sedang, masukin bawang putih yang digeprek tunggu sampai aromanya semerbak (*halah)
  • Lumuri ayam dengan kunyit, masukkan ke dalam rebusan. Klo rasa – rasanya kurang kuning, boleh tambahin kunyitnya. Masukin garam, penyedap rasa/gula. Tutup.
  • Klo udah mendidih lagi, masukin santannya, aduk rata. 
  • Ini mungkin agak aneh ya. Tapi gw masukin tahu sama tempenya ke rebusan kuning ini. Pas Tahu dan tempenya udah kuning cantik, disisihkan (*jangan kelamaan ntar ancur)
  • Untuk ayam, tunggu sampai airnya tinggal dikit, dan kalau di tes pakai sendok, daging ayamnya gampang terbelah.
Baiklah, sekarang kita menuju sambel. Semua orang pasti udah tau cara bikin sambel. Ini resep sambel rahasia Emak gw. Dari semenjak dikasih tau emak caranya, belum pernah gw praktekin. Baru inilah dipraktekin. Sebenarnya resep sambel rahasia emak gak gigantis amat. Bedanya cuma, sebelum sambelnya dimasak, kita kayak bikin bawang goreng dulu gitu, baru habis goreng bawang, sambelnya dimasukin. Kirain rasanya gak bakal beda ya, eh ternyata bener kata si Emak. Rasanya lebih enak. Berhubung ulekan pecah (*weeeh… bilang aja males) maka bahan – bahan gw blender. Gw sebenarnya lebih suka cabe keriting, tapi disini cabe keriting jaraaaang banget. Jadi yaudah, kombinasi cabe merah besar ama cabe rawit.

Bahan Sambel :
  • Cabe merah besar (*Berapa ya? Kira2 4-5 lah)
  •  Cabe rawit (*Waduh gak ngitung 10-15 ada kali ya?)
  • Tomat klo gede 2, klo kecil 3
  • Terasi, gw gak pakai karna habis.
  • Bawang merah (*Berapa ya? 5-6 yang gede) Ini yang dibelender. 5 buah lagi diiris2, buat ditumis.
  • Bawang putih 3 buah
  • Garam
  • Penyedap rasa/gula

Cara :
  • Blender kasar semuanya kecuali bawang merah yang buat diiris. Ada tips dari ibu2 teman mama katanya biar enak blendernya berhenti – berhenti. Blender bentar, diemin bentar, blender lagi, diem lagi, gitu.
  • Panaskan minyak (jangan sampai panas banget alias muncul asap, cepet gosong ntar bawang gorengnya), masukin irisan bawang, tunggu sampai agak kuning, masukan hasil blender, aduk – aduk.
  • Masukkan garam/penyedap rasa.
  • Kapan cabenya matang? Kata emak, sampai kalau kita angkat pakai sendok, sambelnya mendidih di sendok.

FINAL STEP!
  • Panasin minyak, masukan potongan ayam hasil ungkep, tahu, dan tempe. Sisanya bisa dikulkasin, dimasak kalau pingin makan. Soalnya sedap banget panas – panas makannya.
  • Klo gw sih, sedari digoreng udah dipenyetin dikit ayamnya. Ampe kuningnya menggugah selera, ayamnya dibalik, penyetin lagi dikit. Jangan terlalu semangat, ntar ancur, jadi ayam lindes namanya bukan ayam penyet.
  • Nah, ini bagian paling seru. Siapkan piring kecil berisi sambel. Tiriskan ayam goreng tadi diatas sambel, lalu penyetin lagi pakai ulekan (*gw sih pakai jepitan gorengan udah memadai). Balik ayam, penyetin lagi sampai sambelnya meresap ke sela – sela daging ayam. Uuuh… enak bangeeeeettt… Ditemani the manis hangat ama nasi panas
Selesai deh. Sisanya dikulkas tinggal goreng pas lagi pengen. Masak sekali, bisa dimakan berkali – kali! Tiba – tiba jadi mikir, bedanya ama ayam balado apa? Penyet gak penyet doang? Wkwkwkw gak tau, deh. Yang penting enak dimakan.


Share:

0 komentar: