29.5.15

H.O.P.E

Bismillahirrahmanirrahiim...
Dikirimin Abang foto ini siang - siang
Waktu itu jam 2 atau setengah tiga pagi (*lupa), gw bangun karena ingin buang air kecil. Sesuatu yang langka. Gw gak pernah bangun cuma buat buang air kecil. Tapi akhir – akhir itu entah mengapa gw sangat rutin ‘ngamar kecil’.

Tiga atau empat hari sebelumnya, (*lagi – lagi lupa). Gw testpack. Negatif. Tapi kali itu tidak ada drama yang bombastis. Biasanya, peristiwa pasca testpack negatif adalah masa sulit buat abang. Karna Abang akan sibuk menenangkan, dan dengan tabah jadi tameng. Lalu tanpa aba – aba Abang akan mengeluarkan kata – kata penyejuk yang rutin dilancarkan selama empat tahun, yang udah jelas – jelas gak ampuh menenangkan, tapi gw juga gak tau kenapa Abang tetap melakukan itu. Setiap kali drama pasca testpack negatif terjadi, Abang selalu begitu.

Pagi buta itu gw tespack. Gw ingat di dalam kamar mandi, gw komat kamit, “God please… God please… God please…” Setelahnya gw baru ingat kalau gak boleh berdoa di kamar mandi. Gak ada malaikat yang catat doa di kamar mandi, itu kata nenek. 

Detik gw menunggu garis muncul adalah detik terlama dalam hidup gw. Yak! Satu garis. Ayooo dooong satu garis lagi… please… please… please… JENG! JENG! Dan muncul lah satu garis lagi yang samar tapi tegas (*hah maksudnya?). Samar, tapi yakin banget itu garisnya ada dua. YESSSSH! Gw mengepalkan tinju dan menggoncangnya berkali – kali seperti pemain bulu tangkis yang baru nyetak angka. Padahal, gw cuma habis pipis.

Karna gw terkenal dengan gerakan gw yang lincah, mertua, bahkan tetangga, sering geleng – geleng kepala liat gw yang masih sering lari – lari kayak anak – anak. Kalau bahasa mertua gw, “kedo’ nanak” Maka detik setelah gw sadar gw berisi (*akhirnya perut gw gak cuma bisa keisi lontong sayur… alhamdulillah Ya Allah…) Gw mulai belajar berjalan lebih pelan, naik tangga lebih anggun. (*Biasanya naik tangga pasti berisik, bak kedubak kedebuk. Nah, itu pasti shelly yang naik tangga.)

Gw masuk kamar, hidupin lampu. Abang langsung bangun, dong. Abang itu kalau tidur banyak syaratnya. Gak boleh berisik, lampu harus mati, dan gak boleh dalam suhu yang terlalu dingin. Sementara gw, syarat cuma satu. Suhu ruangan harus 18 derajat celcius. Jadi kalau pagi – pagi nemu laki orang udah kedinginan bertumpuk bantal ama selimut, ngelingker dipojokan, dan beliau segan matiin AC karena tau istrinya suka dingin, kemungkinan besar, itu laki gw.

Kembali ke cerita awal. Abang bangun kaget karena lampu diidupin. Udah mau protes. Tapi melihat gw jalan berjingkit – jingkit dengan senyum yang gak bisa disembunyikan, pagi buta begini, sambil menyembunyikan sesuatu di balik punggung sudah pastilah ada sesuatu yang penting. Jadi Abang dengan sabar menunggu dengan mata yang masih micing – micing kesilauan.

Gw naik ke tempat tidur, merangkul Abang dengan satu tangan. Dan tangan satunya lagi nunjukin testpack. Abang langsung bilang, “Alhamdulillah…” Gw bisa melihat senyum Abang. Ini yang kami tunggu selama 4 tahun lebih. Siapa yang gak seneng? Tapi ya, gak berani cerita ama siapa - siapa saat itu karena missed abortus hamil pertama 3 tahun lalu benar – benar membekas buat kami berdua. Tapi karna gak tahan dan terlalu bahagia, akhirnya orang tua tau juga. Hahaha!


Sebenarnya gw pingin ngasih kejutan dengan cara menaruh testpacknya di tas kerja abang. Tapi gakk tahan...

Doa gw terkabul, bikin Abang bahagia...
Share:

0 komentar: