29.5.15

H.O.P.E

Bismillahirrahmanirrahiim...
Dikirimin Abang foto ini siang - siang
Waktu itu jam 2 atau setengah tiga pagi (*lupa), gw bangun karena ingin buang air kecil. Sesuatu yang langka. Gw gak pernah bangun cuma buat buang air kecil. Tapi akhir – akhir itu entah mengapa gw sangat rutin ‘ngamar kecil’.

Tiga atau empat hari sebelumnya, (*lagi – lagi lupa). Gw testpack. Negatif. Tapi kali itu tidak ada drama yang bombastis. Biasanya, peristiwa pasca testpack negatif adalah masa sulit buat abang. Karna Abang akan sibuk menenangkan, dan dengan tabah jadi tameng. Lalu tanpa aba – aba Abang akan mengeluarkan kata – kata penyejuk yang rutin dilancarkan selama empat tahun, yang udah jelas – jelas gak ampuh menenangkan, tapi gw juga gak tau kenapa Abang tetap melakukan itu. Setiap kali drama pasca testpack negatif terjadi, Abang selalu begitu.

Pagi buta itu gw tespack. Gw ingat di dalam kamar mandi, gw komat kamit, “God please… God please… God please…” Setelahnya gw baru ingat kalau gak boleh berdoa di kamar mandi. Gak ada malaikat yang catat doa di kamar mandi, itu kata nenek. 

Detik gw menunggu garis muncul adalah detik terlama dalam hidup gw. Yak! Satu garis. Ayooo dooong satu garis lagi… please… please… please… JENG! JENG! Dan muncul lah satu garis lagi yang samar tapi tegas (*hah maksudnya?). Samar, tapi yakin banget itu garisnya ada dua. YESSSSH! Gw mengepalkan tinju dan menggoncangnya berkali – kali seperti pemain bulu tangkis yang baru nyetak angka. Padahal, gw cuma habis pipis.

Karna gw terkenal dengan gerakan gw yang lincah, mertua, bahkan tetangga, sering geleng – geleng kepala liat gw yang masih sering lari – lari kayak anak – anak. Kalau bahasa mertua gw, “kedo’ nanak” Maka detik setelah gw sadar gw berisi (*akhirnya perut gw gak cuma bisa keisi lontong sayur… alhamdulillah Ya Allah…) Gw mulai belajar berjalan lebih pelan, naik tangga lebih anggun. (*Biasanya naik tangga pasti berisik, bak kedubak kedebuk. Nah, itu pasti shelly yang naik tangga.)

Gw masuk kamar, hidupin lampu. Abang langsung bangun, dong. Abang itu kalau tidur banyak syaratnya. Gak boleh berisik, lampu harus mati, dan gak boleh dalam suhu yang terlalu dingin. Sementara gw, syarat cuma satu. Suhu ruangan harus 18 derajat celcius. Jadi kalau pagi – pagi nemu laki orang udah kedinginan bertumpuk bantal ama selimut, ngelingker dipojokan, dan beliau segan matiin AC karena tau istrinya suka dingin, kemungkinan besar, itu laki gw.

Kembali ke cerita awal. Abang bangun kaget karena lampu diidupin. Udah mau protes. Tapi melihat gw jalan berjingkit – jingkit dengan senyum yang gak bisa disembunyikan, pagi buta begini, sambil menyembunyikan sesuatu di balik punggung sudah pastilah ada sesuatu yang penting. Jadi Abang dengan sabar menunggu dengan mata yang masih micing – micing kesilauan.

Gw naik ke tempat tidur, merangkul Abang dengan satu tangan. Dan tangan satunya lagi nunjukin testpack. Abang langsung bilang, “Alhamdulillah…” Gw bisa melihat senyum Abang. Ini yang kami tunggu selama 4 tahun lebih. Siapa yang gak seneng? Tapi ya, gak berani cerita ama siapa - siapa saat itu karena missed abortus hamil pertama 3 tahun lalu benar – benar membekas buat kami berdua. Tapi karna gak tahan dan terlalu bahagia, akhirnya orang tua tau juga. Hahaha!


Sebenarnya gw pingin ngasih kejutan dengan cara menaruh testpacknya di tas kerja abang. Tapi gakk tahan...

Doa gw terkabul, bikin Abang bahagia...
Share:

27.5.15

PCOS

Bismillahirrahmanirrahiim...


FYI, gw bukan orang yang ahli medis. Kuliah juga jurusan manajemen. Tapi sudah dari dulu gw hobi baca journal research. Jadi begitu tahu ada yang ‘lain’ dari kesehatan gw, gw langsung googling jurnal riset. Sebenarnya ada banyak keterangan web atau blog, tapi gw merasa kalau hasil riset dan diteliti resmi, jawabannya lebih pasti. Puluhan riset bahasa inggris gw baca. Mata ampe jireng, kepala mumet. Sebenarnya gw sudah punya jawaban gw ini kenapa. Tapi belum ada dokter yang terang – terangan bilang “Kamu ini begitu, karena…”

Bertemulah gw dengan dokter cantik, dan baik hati ini, Dokter Fatmawati Madya SpOG. Ketika beliau bilang gw ini PCOS, sejujurnya, gw tidak kaget. Karena itulah hasil riset pustaka gw bertahun – tahun. Gw akui sebagian diri gw sedih, tapi sebagian lagi lega. Lega karena akhirnya gw punya jawaban. Setidaknya kalau gw udah punya jawaban, gw bisa melangkah buat tahap selanjutnya kan? Terapi, misalnya. Karena setahu gw PCOS bukan seperti flu, yang kalau dikasih obat, taraaa sembuh total.

Beruntunglah gw sudah banyak baca riset tentang PCOS. Maka langkah selanjutnya jadi lebih mudah. Gw sudah tahu apa resiko PCOS. Akhirnya arah gw berubah, dari yang tujuannya cepetan hamil, berubah menjadi hidup lebih sehat. PCOS sangat disarankan untuk berolah raga. Bisa dibilang wajib malah. Plus, menjaga makan, dalam artian, makan yang sehat – sehat dan sebisa mungkin menghindari karbohidrat berlebih. Meski satu – satunya ciri PCOS yang gak masuk di gw adalah kelebihan berat badan, gw tetep start olah raga mulai Januari 2015. 

Pilihan olah raga gw adalah kompilasi aerobik dan yoga. Itung – itung badannya bisa kayak model victoria secret. Nyehehehe! Gw bahkan punya download training lengkap mulai dari victoria secret sport sampai xhit. Di titik ini, fokus gw beneran bukan untuk hamil. Tapi murni supaya bisa setipis model victoria secret. Hahaha! Pola makan gw juga berubah. Begitu bangun tidur gw langsung minum 2 gelas air putih, melahap vitamin E 250 mIU (gw minum mulai november 2014 klo gak salah), trus bikin minuman campuran madu dan perasan jeruk nipis. Siangnya gw makan seperti biasa, yang berubah cuma porsi sayur yang udah kayak nasi, nasinya cuma seukuran sayur yang gw makan biasa (*kebalik). Sayurnya wajib toge. Yang nyuruh Oma, tetangga depan rumah gw. Klo belanja bareng gw cuma dibolehin beli tauge.

Perubahan paling drastis adalah berat badan gw turun sekitar 2-3 kilo. Perut jadi rata. Muka jadi lebih tirus. Kinclong. Bahagia luar biasa. Gw merasa lebih punya energi. Jalan juga gak loyo. Otot – otot gw gembira (*apa maksudnya coba?)

Sama dokter diresepin Regumen 2x1 untuk 5 hari. Sama Profertil 1x1 untuk 5 hari, diminum hari ketiga menstruasi. Dokternnya ngajarin ulang tentang masa subur. Lah, gw udah khatam sih, agak pesimis. Secara dulu udah pernah dikasih cyclo Progynova buat ngatur siklus, cuma mempan 3 bulan doang, setelah lepas obat, siklus gw kembali acakadut. Regumen gw udah sering pakai bahkan tanpa resep dokter untuk ngobatin DUB. Profertil udah pernah nyoba di Batam tapi cuma satu siklus. Dan profertil ini gak membantu ngelancarin siklus gw juga. Tapi dokter yang cantik ini yakin banget dan gw cuma boleh balik lagi kalau gw hamil. Agak syok karena dalam hati gw udah bilang, “Yah… lama dong dok gw bakal balik lagi…”

Rincinya sebagai berikut :

6-10 Februari 2015 minum regumen 2 x 1 

13-19 Februari kedatangan tamu tanpa dimulai dengan PD sakit (*Emang klo pakai obat, mens gw gak pernah pakai acara PD sakit.

15-19 Februari minum profertil 1 x 1 

25, 27, 28 Februari dan 1 Maret HB

4 Maret PD sakit, perut kram, moody. Nah disini gw udah curiga gw hamil. (*Dulu udah pernah hamil tapi missed abortus jadi udah lumayan tau gejalanya). Cuma masih takut ngarep, jadi gw tunggu. Klo sakit cuma karna mau mens, biasanya cuma 2 mingguan. Eh, lebih dari 2 minggu gak ilag - ilang sakitnya. Jadi makin yakin...

16 Maret Tespack NEGATIF. Lucunya, gw gak sedih. Karena gw yakin banget gw hamil. Biasanya kan klo udah negatif, yaudah gitu yaaaa nyesek, nangis, selesai. Ini nangis juga enggak. Gw bertekad dalam hati, Jum’at gw mau test pack. 

20 Maret Testpack jam 2 pagi karena kebelet buang air jam segitu. (*Ini gejala lain hamil yang terasa sebenarnya. RAJIN banget ke kamar kecil.) Hasilnya? Jeng Jeng Jeng! Postitif! Setelah 3 tahun  lalu Missed Abortus, dan 4 tahun lebih nikah akhirnya bisa ngerasain test pack garis dua lagi. Horeee! Cuma belum berani berbahagia luar biasa karena takut banget abortus lagi. Tapi mudah – mudahan kali ini sehat, disempurnakan fisik, dan jiwanya, imannya, dan cinta sama pencipta-Nya dan rasul-Nya. Aamiin…

Oh iya, peringatan : Gw gak bilang karna obat tersebut diatas, gw jadi hamil, ya. Gw yakin semuanya itu akumulasi. Akumulasi dari doa orang tua, nenek, tante yang sampe umroh khusus doain, khusus sholat malam buat doain shelly, doa banyak orang, berikut usaha - usaha lain, yang ganti gaya hidup, pijit tradisional, dan... Izin Allah pastinya.
Share: