20.12.15

Perlengkapan Ibu & Bayi (*lahiran s.d 1bln)

Bismillahirrahmanirrahiim...

Dulu, pas TM 3, gw mulai pusing soal perlengkapan bayi ama perlengkapan melahirkan. Survey blog orang-orang yang udah pengalaman, hasilnya ada kali list gw ampe ratusan barang. Hahaha! Sekarang, empat bulan setelah lahiran, udah bisalah gw sharing, nyehehe...

Dengan catatan, keperluan setiap individu apalagi ibu-ibu, PASTI berbeda. Nah yang gw jabarkan di bawah ini adalah :
1. Yang PALING urgent alias gak bisa kalau gak ada (*versi gw)
2. Soal merek, pilihan gw pasti jatuh pada yang kualitas dan harga barang masuk akal (*versi gw)
3. Gw ibu rumah tangga (*ini akan sangat mempengaruhi perlengkapan menyusui)

Mari kita mulai~

Perlengkapan Melahirkan (*Apa aja yang dibawa ke rumah sakit?)
1. Tas. Terserah mau beli yg khusus tas perlengkapan bayi, atau mau koper kecil. Terserah. Gw sih kmaren beli tas bayi, dan agak menyesal. Masalahnya koper kecil gw sbenernya memadai. Koper/tas ini nantinya harus udah siap isinya sebelum lahiran supaya kalau mules, bisa tanggal kabur bawa tas.

2. Sarung. PENTING BANGET! Minimal 2. Gw waktu itu bawa 3. Pas masuk rumah sakit ntar penampilan udah kayak orang sunatan kok. Hahaha! Cari bahan yang adem, gw pakai yang jadul itu lho. Yang corak-corak batik jawa.

3. Maternity Pad. Setelah melahirkan, ini akan sangaaat dibutuhkan. Gw pakai merek Monalisa. Lumayan nyaman soalnya dia bahan dalamnya bukan gel, tapi kapas biasa. 1 pack cukup.

4. Korset. Ini langsung diminta sama bidan. Gw pakai yang 3 band, males rempong pakai yg 15meter hahaha! Merek New Life. Ada motif bunganya (*penting banget) soalnya kadang gw pakai korset di luar baju, jadi motif ini membantu supaya tetep beken (*abaikan). 1 biji cukup, tapi 2 lebih bagus, biar bisa gantian dicuci.

5. Dress kancing depan. Yeah, woman needs to feel good about herself. Kalau anti dasteran, bolehlah dress yang beken itu dipakai buat agak menghibur diri sendiri setelah lihat perubahan perut (*tutup muka). Bawa 3 minimal.

6. Bra menyusui. Gw cuma punya 2, dan ternyata kurang. Hahahaha! Kalau untuk di rumah sakit doang sih 2 cukup ya, tapi kalau udah pulang kayaknya butuh lebih. Gw suka sorex soalnya motifnya keren. Yang lain itu bra menyusuinya kayak punya nenek-nenek deh, kan gw males. Nyari yang agak keren dikit? Sorex jawabannya, selain motifnya keren, dia modelnya snap gitu, bukan kayak kaitan pada umumnya

7. Perlengkapan mandi dan kosmetik pribadi.

8. Perintilan lain. Bawa charger hape buat hiburan. Gw bawa kurma, gak kemakan. Kirain butuh buat nambah energi disela-sela kontraksi.

PERLENGKAPAN BAYI AWAL LAHIR
1. Popok tali. Gw sih, selusin cukup, dengan catatan, cepetan dicuci. Sekarang ada popok yg gak pake tali lagi, tapi model velcro. Mending itu deh kayaknya. Yg tali ini terlihat gak manusiawi menurut gw. Gw cuma sampe 3 minggu, soalnya popok kain udah nggak nampung. Hahaha! abes itu gak sanggup gw baru lahiran masih aja nyuci2 pake tangan.

2. Bedong, gw cuma punya 6 biji. Kurang sih, selusin biar enak. Tapi sebulan aja Medina udah gak suka pakai bedong.

3. Toiletries. Yg ini gak usah heboh. Ntar dikadoin banyak, cukup kok ampe kuliah #lebay. Gw cm beli zwitsal yg sampo sekaligus sabun. Bedak botol kecil. Tisu basah. Minyak telon. Cotton buds. Udeh itu doang. Gw berusaha menghindari 'Nasty Chemicals' dari handbody dan macam2nya itu.

4. Perlak. Gw punya 2, yg gede ama yg kecil. Yg sering digunain malah yg kecil. Praktesss... Yg kotak2 itu gak gw anjurkan karna kotoran suka nyelip disitu.

5. Selimut bayi. 1 buah cukup.

6. Handuk. 2 buah cukup.

7. Gunting kuku. Bayi itu cepeett banget tumbuh kukunya. Gw pakai yg gunting. Bukan yg clippers.

8. Pakaian. Jumper carter yg 5 in 1. Baju lengan panjang 6 biji ukuran newborn. Baju kutung 3 biji. Baju lengan pendek 6. Celana panjang tutup kaki 3 biji. Celana panjang buka kaki 6 biji. Celana kacamata 3 biji. Udah pada gak muat pas medina 2 bulanan. Beli merek Libby.

9. Baby bath. Buat mandiin. Gw pilih ini, bukan yg bak mandi karena orang2 pada heboh takut gw ngelelepin Medina di dalam bak.

Itu doang. Dikit kan? Tempat tidur/crib? Ampe sekarang, 4 bulan, Medina tidur ama gw di tengah2. Stroller? Baru pake pas 3 bulan. Gendongan juga baru kepake 2 bulan stengah. Gw punya 2, yg ergo non ori, ama baby warp. Dua2nya gw pake bergantian tergantung mood. Mainan kerincingan baru 'ngeh' dipakai medina pas 3 bulan, 4 bulan udh suka rangkul boneka. Dan sekarang medina muatnya jumper ukuran 9-12 bulan, padahal umur baru 4 bulan. Hahaha! Suka motifnya next sleepsuit, cuma kancingannya suka cepet rusak.

Empeng dan botol dot? Gw gak ngerti kenapa Medina ini gak jago pake empeng dan dot. Heran gw. Hahahaaha! Yaudah akhirnya emaknya aja yg gigit2.

Share:

28.11.15

Medina Safiyya : a Birth Story

Bismillahirrahmanirrahiim...

Jumat, 13 november 2015. Gw kontrol terakhir ditemani Abang.
Dokter : "Semua masih bagus, ketuban cukup, plasenta masih bisa dipakai menunggu. Coba induksi alami dulu aja."
Gw : "Makan apa, dok?"
Dokter : "HB"
Gw : *ketawa terbahak-bahak*
Dokter : *Tampang serius* menjelaskan kandungan sperma yang memicu induksi. Setelah itu, dokter kasih jadwal tgl 22/23 november untuk induksi kalau belum ada tanda-tanda lahiran.
Gw : "Siap, dok..."

16 november 2015, sekitar jam 4 sore. Abang yang lagi banyak tugas luar kota, bisik-bisik ke perut. "Nak, jangan lahir waktu papa gak ada ya..." Gak lama kemudian, masuk email panggilan tugas ke jakarta, yg artinya, seminggu ke depan Abang gak akan bersama gw. Panik dong calon Papa. Trus Abang bisik-bisik lagi ke perut. "Lahir sekarang atau besok aja ya, Nak." Gw ketawa, kasian kan anak gw, tadi disuruh tunggu, sekarang mendadak disuruh lahir.

Jam stengah 5.
Gw : "Kok mules ya, Bang?"
Abang : "Mules kayak gimana?"
Gw : "Gak tau, gak jelas. Ini kali ya yang namanya kontraksi?" (*ini pertanyaan konyol ya, nanya rasa kontraksi ama laki-laki.)
Abang : "Sakit sekali? Masih bisa ditahan?"
Gw : "Masih."

Akhirnya Abang pergi ke kantor lagi karna ada urusan, sementara gw di rumah mandi dan mondar-mandir ruang tengah tiap kali mules. Gw coba catat waktu mules pakai aplikasi BabyBump. Mules muncul tiap 9-10 menit dengan durasi sekitar 30-40 detik. "Wah, beneran nih, ini yg namanya kontraksi." Rasanya? Masih bisa ditahan. Rasanya kayak apa? Kayak perut diremes pakai sesuatu yang panas, dengan tingkat sakit bertahap, dan syukurlah dengan jeda. Jadi ketika lewat waktu kontraksi, yaudah ilang total sakitnya. Susah sih gambarinnya, sakitnya unik. Makanya gw gak yakin itu kontraksi soalnya cerita orang kan kontraksi itu sakit banget sampai pingin nyakar syuami.

Akhirnya Abang pulang. Nanyain masih mules apa enggak, gw bilang masih, gw bilang juga kalau ini beneran kontraksi, kayaknya lahiran hari ini. Tau muka abang kayak apa? LEMPENG doang bilang "Oooh..." Harapan gw kan agak histeris dikit gitu biar dramatis. Dan Abang masih sempat-sempatnya ngecat dan nge-plamur ruang tengah ama kamar.

Pas isya, gw sama Abang naik ke kamar atas. Nonton film yg udah di stok ama abang Sambil ngidupin AC soalnya mulesnya bikin keringatan. Gw gak bisa nonton. Yang ada gw ketiduran. Tiap kontraksi, gw bangun, trus ketiduran lagi. Hah? Kok bisa ketiduran? Rejeki. Ampe kira-kira jam 9 gw kebangun karena kontraksi makin kuat dan posisi yang enak tiap kontraksi datang cuma : jalan keliling kamar dengan tempo cepat, jalan jongkok, nemplok di punggung Abang sambil duduk, ngobrol dan ketawa-ketawa. Rasanya? Masih bisa ditahan. Abang tugasnya ngitung kontraksi. Tiap gw bilang, "Datang." Abang mulai ngitung. Gw tiap kontraksi ngelus perut sambil istighfar dan baca shalawat, percaya gak percaya, setelah baca istighfar itu rasa sakitnya lebih ringan, kayak misalnya sakit level 5, tiba-meringan ke level 4, segera setelah istighfar. Plus doa dalam hati dengan sungguh-sungguh "Tuhan, tolong saya... Sanggupkan saya..." Dan, yang sangat membantu adalah 'sadar nafas'. Gw berkali- kali ingetin diri supaya jangan lupa nafas dalam dan fokus ke nafas, jangan fokus ke rasa sakit. Karena ada masanya gw ingin hanyut ke rasa sakit.

Gw turun untuk buang air kecil. Nah, disinilah gw benar-benar tersadar kalau gw bakal lahiran hari itu. Gw lihat Mucus Plug (*sotoy). Gw bilang Abang, barulah mukanya panik, tapi stay cool (*Abis lahiran, barulah abang cerita, kalau Abang panik, gimana dede mau tenang? Abang sebenarnya panik, tapi abang tau abang harus jauh lebih tenang.)

Akhirnya Abang telpon rumah sakit. Rumah sakit awalnya nyantai, tapi begitu dapat info udah flek, langsung nyuruh gw datang. Gw bilang ke Abang, "Ntaran aja deh, Bang. Males banget nanti baru nyampe sana dibilang baru bukaan satu. Sakitnya masih bisa ketahan kok." Tapi Abang gak mau. Ngotot harus ke rumah sakit dengan kalimat andalannya "Abang gak mau ambil resiko." Yaudahlah, gw males ribut, hahaha! Gw nyiapin tas, masukin kurma, masukin charger hp, ke tas bersalin yg udah siap sih sebenernya. Sementara Abang pinjem mobil kakaknya.

Di mobil, perjalan ke rumah sakit, gw masih ketawa-ketawa ama Abang. Gw jadi bahan ketawaan karena bentuknya gak kayak orang mau lahiran. Mertua gw ampe bingung, "Gak sakit apa?"Gw jawab, "sakit, mak. Cuma gak yakin ini kontraksi apa kebelet. Kan malu-maluin klo datang ke rumah sakit ternyata bukan kontraksi, malah cuma kebelet buang air." Mertua gw malah bilang, "Saya dulu waktu kontraksi, bicara saja nggak bisa."

Sampai rumah sakit, sekitar jam setengah 11. Dicek sama bidan. Gw nyantai, udah siap mental kalau dibilang masih bukaan 1 atau 2. Bidannya pakai sarung tangan periksa dalam, gw membatin... "Ooh... Gini rasanya periksa dalam.." Gw berasa kayak ayam petelur yg dicek telurnya (-.-"). Ternyata setiap persalinan memang unik, klo menurut gw, periksa dalam ini rasa gak nyamannya sama kayak usg transvaginal, cuma lebih diobok-obok ya..."


Dan ternyata... "Wah, udah bukaan 5, Bu." Refleks dong gw, "Hah? Seriusan?" Gw langsung ngelihat Abang dan ketawa. Ajaib aja denger bukaan 5. Jadi semangat gimanaaa gitu. Kan tandanya udah setengah jalan. Untung gak telat ke rumah sakitnya.

Pembukaan 5-7 cepet banget, gw gak ingat berapa jam sih, karena ngobrol-ngobrol terus ama abang. Ngobrolin kenangan selama nikah hampir 5 tahun. Do you remember this? Do you remember that? Ampe terharu, kadang ketawa. Bidannya bingung ampe bilang, "Bu, kalau kesakitan teriak aja gak papa..."

Sayangnya, dokter gw lagi keluar kota. Jadi digantiin ama dokter lain. Dokter lain ini datang ngecek. Bidannya langsung laporan, "Bukaannya cepat, Dok. karna tipis." Trus dokternya jawab, "Iya nih tipis, cepet lahirannya." Gw gak ngerti maksudnya 'tipis' apa, akhirnya gw tanya Abang, dan Abang kayaknya sengaja jawab ngawur supaya gw semagat. Abang bilang, "pokoknya karena Dede tenang, bukaannya jadi lancar..."

Bukaan 8-10, ini baru deh gw gak bisa ketawa lagi. Posisi paling nyaman cuma baring miring ke kiri. Alhamdulillahnya, gw sempat ketiduran pendek-pendek disela kontraksi. Gw beneran cuma bisa pasrah pas rasa sakitnya datang. Teknik nafas udah gak mempan-mempan amat disini. Yang gw ingat, gw pernah baca, kalau salah satu yang harus dilakukan pas kontraksi tak tertahankan adalah pasrah, ikhlas, rela, ridha. Tiap kebangun karena kontraksi gw bilang ke Abang, "Sakit banget, Bang... I can't do this anymore." Dan Abang selalu dengan jawaban yang sama,  "No... You can do it." Sbenernya yg bikin gak tertahankan itu serangan bertubi-tubi kontraksi dari bukaan ke bukaan. Trus gw ketiduran lagi, sempat mimpi jaman-jaman gw masih SD malah. Muka Abang? Udah mulai pucet-pucet panik kayak kucing kena tampar ikan. Tapi syukurlah abang gak kena tampar atau cakar ya... Cuma kerah bajunya aja gw tarik-tarik. Hahaha! Btw kok bisa ketiduran? Rejeki. Dan gw yakin doa ibu nun jauh disana berperan sangat besar.

Bidan datang lagi, periksa dalam dan kayak nyubit sesuatu, lalu "Pyuuukk..." Gw ngerasa cairan hangat banyak banget merembes. "Oh ini air ketuban kali ya?" Lalu bidan dengan santai bilang, "Kalau mau ngeden, ngeden aja, Bu." Oiya, catatan, ini bidan udah cantik, masih muda, baiiik banget lagi. Beneran deh, dia itu lembut banget nanganinnya, nyuruh sabar, dan ngelakuin beberapa cara yang bisa ngurangin sakit.

"Whaaaat?? Udah bukaan lengkap ini, Bu? Serius?"
Bidannya ngangguk. Gw ngelihat Abang takjub. Wow... Gw udah mau lahiran.

Nah, ngeden ini gw yang payah. Gw tau teorinya. Tekniknya? Huuuu... Gak bisa ngapa-ngapai. Ngedennya salah. Salah karena ngedennya di tenggorokan. Trus ngedennya salah karena gak angkat kepala. Macam-macam deh salahnya gw pusing. Mana gw khawatir lensa mata robek karena minus, jadi gak berani ngeden kencen-kenceng. Mana Dokternya ini galak banget ampe ngancam pegang gunting "Kalau sekali lagi gak bisa, awas ya..."Buceeeet!!! Nyantai dok! Baru juga ngeden berapa kali ini. Mana Abang udah kayak supporter bola. "Ayo, sayang semangat! Di luar hujan baru turun hujan!" (*nah loh apa coba hubungannya ngeden ama hujan?) "Ayo sayang! Abang udah lihat rambutnya! Ih itu rambutnya!" Nah loh, dia histeris sendiri. Kasian laki gw, sebenarnya beliau tengah menyemangati dirinya sendiri.

Dan, jam 03.07 lahirlah Medina Safiyya. Berat 3,3kg, panjang 48cm. Sempet panik gara-gara pas abis keluar, Medina gak nangis, abis bidan nyedot cairan di mulut Medina, barulah pecah tangisannya medina. Senang hati rasanya. Medina langsung di taruh di dada gw. Tubuhnya hangat. Dia genggam telunjuk gw erat-erat. Putriku bersih sekali. Kebahagiaan gw terpecah pas dijahit. Makjaaang... Kalau orang bilang proses paling sakit adalah kontraksi dan periksa dalam, maka bagi gw, dijahit adalah bagian tersakit. Dan bagian tersulit adalah ngeden.

Gw ingat setelah lahiran, abang bisikin gw, "Dede hebat... Selamat kembali fitri yah Dede..." Ya, hari itu tidak hanya Medina yang lahir, gw pun lahir baru. Medina menjadikan gw seorang ibu.

Bersyukur sekali, Medina hamilnya gak pernah bikin susah. Ngidamnya cuma nyium sabun batangan. Lahirannya mudah, cepat, nyaman, aman, sesuai dengan doa gw. Kalau ditotal-total, gw lahiran 11 jam-an. Kata Mama gw itu termasuk cepat dan mudah untuk anak pertama. Dan ini juga pasti karena doa Emak gw dari jauh.

Tolong doakan Medina sehat selalu dan jadi anak sholehah, ya... Terimakasih... Allah yang balas doanya dengan kebaikan berlimpah untuk yang doain.

Semangat yaaa buat yang mau lahiran!

Share:

4.10.15

USG 33 Minggu

Bismillahirrahmanirrahiim...

Dokter : "Gimana? Udah kerasa banget tendangannya?"
Gw : "Udah, dok. Kenceng banget ampe ngilu." *Dalam jeda percakapan ini, gw masih sempat berfikir, dulu waktu gw di dalam perut, sering nendangin emak juga gak ya?*

Percaya nggak sih, kalau kita bisa nangis terharu hanya karena melihat mungkin seperempat, separuh, atau tiga perempat diri kita, versi mini, sedang tumbuh di dalam perut. Dan melihatnya menggeliat, manyun, bergerak-gerak via layar USG?

Wow... That's the mini me...

Ralat,

The mini me plus Abang... Tidakkah itu keren? Semacam Goten ama Trunks berfusi... (*mulai... Imajinasinya...)

Momen melihat makhluk hidup pewaris diri dalam perut yang membuat hati bergumam tanpa sadar, "Nggak mungkin nggak ada Tuhan di dunia ini..."

Lalu momen ketika sesuatu menonjol dari dalam perut, trus gw berteriak memanggil Abang, lalu berdua sama-sama norak menebak bagian tubuh lil' kiddo yang mana yang nyembul? Lalu lil' kiddo dengan iseng 'mengetuk' dari dalam, yang membuat Papanya jadi seperti petugas cek mikrofon, ngomong sama perut "Hallo, anybody's there?". Yang kemudian dibalas dengan tendangan, lalu si calon Papa ini berteriak, "Aaa... Bibir papa ditonjok!"

Benar-benar harta karun...

Dan gw menunggu harta karun ini hampir 5 tahun lamanya...

Gw tau, takaran waktu lama atau cepat, berbeda tiap orang. Buat gw 5 tahun itu lamaaaaaaaaaaaaaaaaa banget. Meski pun bersama abang gak kerasa udah 5 tahun aja, tetep rasanya lama karena dipakai sambil nunggu.

Setiap kali gw membawa kesadaran pada diri kalau gw ini hamil beneran, bukan mimpi (*percayalah, sebuncit ini pun gw masih setengah sadar kalau beneran hamil, antara percaya nggak percaya). Gw selalu melamun, mikir. Membayangkan diri gw yang 'kecil' ini harus bertanggung jawab atas sebuah kehidupan. Bagaimana nantinya manusia ini, gw-lah yang punya peran paling besar mempengaruhi hidupnya.

Gw suka baca artikel parenting, dan selalu berhenti di tengah2 bacaan cuma untuk bergumam, "Gila... susah jadi orang tua..."

Dengan perut yang semakin besar, nggak jarang gw mengaduh setiap kali bangun atau bahkan berjalan. Merasakan ada yang ikut berguling dalam perut ketika gw ganti posisi tidur.

Kalau begini aja udah 'aduh-aduh, gimana nanti?'

Semoga gw 'dimampukan' jadi ibu yang terbaik versi gw...

Btw, I wish 'Womb World' had 4G LTE, so... Nah, forget it...

Share:

22.9.15

Surat Untuk Douccy

Bismillahirrahmanirrahiim...


Masih lekat diingatan saya, kamu melompat menghampiri saya di toko hewan itu. Detik itu, yang saya tahu kamu akan jadi teman saya. Jadi tanpa ragu, saya memilihmu. Tubuhmu masih sangat kecil waktu itu. Saya lah orang pertama yang kamu gigit. Saya lah orang pertama yang kebasahan pipis dan kotoranmu. 

Douccy, sungguh saya hanya berharap kamu tidak kesakitan. Ketika melihat kandangmu, yang saya bayangkan adalah rasa takutmu. Sedih sekali membayangkan kamu dalam ketakutan atau mungkin dalam bahaya sementara saya tidak tahu. Saya merasa tidak maksimal menjagamu.

Douccy, maafkan saya...

Kamu telah melakukan banyak. Kamu menemani saya di waktu-waktu sulit yang saya sendiri tidak tahu bagaimana harus melewatinya. Saya ingat kamu mengendus saya ketika saya tidur, menghampiri saya ketika yoga, memperhatikan saya ketika sholat, mengejar saya ketika hanya iseng ingin bermain.

Saya tidak menyangka kehilanganmu membuat saya sesedih ini.

Buat saya, kamu tidak akan pernah terganti. Kamu akan saya kenang sepanjang hidup saya. Saya akan ajarkan persahabatan seperti yang kita punya ke anak-anak saya nanti. 

Mungkin benar kata Mama, tugasmu sudah selesai. Terimakasih untuk banyak hal, Douccy... Saya masih tetap berharap kamu kembali. Tapi yang terpenting, kamu tidak kesakitan.

Saya sayang kamu, Douccy... Sayang sekali... Dan saya tidak menyangka punya koneksi sedalam ini dengan seekor kelinci. Sebuah kehormatan kamu hadir dalam hidup saya. Sungguh, kamu salah satu kebahagiaan yang saya punya...

"22/09/15 we lost our precious Douccy the rabbit. Dugaan gw dirusak oleh manusia karena kadang rusak dengan cara kasar, dan tidak ada jejak darah. Dugaan Abang dirusak oleh binatang, karena bukan diambil dari pintu. Sekarang, gw cm berharap semoga Douccy tidak kesakitan. Dimana pun dia berada.


We open the cage everyday, I wish you could come back, Douccy... You helped us through the tougher times, how could we forget?"
Share:

18.9.15

Cleaning Regime

Bismillahirrahmanirrahiim...

Semakin lama berumah tangga, gw belajar bahwa, menunda membersihkan justru bikin pekerjaan bersih-bersih makin berat. Solusi paling enak emang solusi ‘sekalian’. Maksudnya? Ya kalau mandi, sekalian di seka sisa airnya, gosok lantainya sedikit, siram sisa sabun dan cipratan pasta gigi. Jadilah mandi yang bertanggung jawab (*ngomong apa sih gw?) Masak juga gitu, minyak-minyak dan lemak lengket di sink mending langsung dibersihin daripada ditunggu ngendep dan malah bikin emosi jiwa karena selain merusak pemandangan kotorannya makin asik aja nempelnya.

Buat gw pribadi, bersih-bersih rumah itu hal yang membosankan, menyebalkan, bikin capek, dan kadang menjijikkan. Gimana enggak? Dikerjainnya tiap hari, bok! Makanya, untuk menyiasatinya, gw pikir sangat penting untuk membawa serta ‘sahabat bersih-bersih yang handal’. Sejauh ini sih, gw sudah punya beberapa alat kebersihan yang jadi favorit. Cuma berhubung rumah baru selesai renov, alhamdulillah, dan debunya dimana-mana kayak dollar saat ini, maka sepertinya gw harus me-list ulang daftar sahabat bersih-bersih yang bakal gw gunakan. Apalagi sekarang lagi hamil begini, kenyamanan, keamanan, dan segala macam perlu diperhitungkan kan ya

Untuk merek, setelah baca review sana-sini, gw kok jadi kepincut ama produk-produknya ScotchBrite ya? Mana di websitenya ada banyak tips menarik disini. Trus produknya kayaknya kokoh, tahan lama, ampuh dan serbaguna gitu. Gw sih, udah pernah beli sikat lantai kamar mandi sama spons bergagang gitu, dan emang puas banget. Bulu nylon sikat lantai kamar mandinya aja bentuknya masih rapi. Biasanya kan yang lain udah pada belah samping-tengah gitu nylonnya.

Berikut list gw :

1. Playlist Bersih-Bersih
Seriusan. Ini gw nggak sedang bercanda. Bersih-bersih sambil dengerin musik itu penting bangetlah untuk menjaga jiwa agar tetap tenang dan bahagia menjalani kegiatan bersih-bersih. Dulu gw punya playlist khusus bersih-bersih, tapi hape gw ilang, jadi gw perlu bikin playlist bersih-bersih baru.

2. Masker
Kalau nyikat toilet nggak pakai masker? Suntuk plus bikin males kan? Makannya masker penting. Apalagi kalau 'terpaksa' pakai larutan kimia yang baunya bisa bikin pusing. Dan sebagai yang punya riwayat asma, kalau nyapu ruangan berdebu nggak pakai masker, udah deh... tunggu jam 4 pagi, biasanya pasti kumat.
3. Sarung Tangan Karet
Biar nggak geli kalau harus ngubek-ngubek saringan sink, dan nggak khawatir kalau kena cairan kimia.



4. Sapu Ijuk
Gw sekarang di rumah punya sapu yang nylon. Tapi kata orang lebih enak pake yang ijuk. Ntar mau nyobain ah...


5. Pel
Gara-gara ngunjungin webnya scotch Brite, gw jadi ngiler gitu buat invest ke pel yang canggih. Wuahaha! Selama ini sih pakai yang biasa yang kayak mie itu udah memadai. Makanya masih pikir-pikir mau beli yang canggih.


6. Kain Lap Mikrofiber
Ini juaranya deh! Nggak ada yang lebih keren daripada kain microfiber. Ini kain kayak bisa ngisep debu, cepat kering pula! Cuma kalau beli yang harganya murah, biasanya kualitas lengetan debunya emang sebanding ya... makanya mending beli yang mahalan cuma ngerawatnya juga harus hati-hati. Kesalahan gw tuh ya, microfiber dipakai di dapur buat ngelap minyak, ya sudah... ilang daya serapnya. Ntar googling perawatan kain microfiber berarti.


7. Soda Kue & Cuka
Nah ini nih, solusi cairan pembersih yang 'hijau'. Cuka ini buat bersihin kerak air, bikin kinclong stainless, bahkan nat yang mengering tidak pada tempatnya juga ampuh. Soda kue juga sama, untuk karpet, ngilangin kuning-kuning juga tokcer. Cuma katanya sih, kedua bahan ini jangan dicampur, bukannya tambah ampuh, malah jadi netral. 




8. Pendorong Air (Squeegee)
Gw lebih suka ini dibanding pel penyerap. Keren aja gitu. Apalagi gw paling suka liat lantai kamar mandi kering. Pakai pel penyerap lebih ampuh sih, cuma nggak multifungsi. Klo squeengee kan bisa dipakai buat kaca, dinding kamar mandi. Terus klo pel penyerap kan kita harus ganti busanya berkala tuh.


9. Pel Penyerap
Meskipun udah ada squeegee, kok gw tetep ngiler ama pel penyerap ini ya? gak kuat iman.

9. Sikat Lantai Kamar Mandi Serba Guna yang Menjangkau Sela-Sela
Panjang ya, namanya? Ini buat sudut-sudut kamar mandi, sama lekukan toilet yang tak terjangkau 


10. Larutan Kimia Serbaguna
Bisa dipakai buat ngepel, bikin wangi ruangan, macem-macem. Gw sejauh ini suka SOS yang rasa pinus atau karbol (*loh? kok rasa? emang diminum?). Rasanya seger, higenis, gimanaaa gitu. Meski memang jadi kayak rumah sakit ye?


11. Botol Spray
Nah ini, tinggal bikin larutan pembersih apa saja. Campur air. Mproottt! Mproottt! Trus di lap, bersih deh! Gw sih karna males keluar modal lagi, biasanya pakai yang bekas semprotan strikaan. Hahaha!


12. Dustpan
Ini gak urgent sih menurut gw, guma kalau nyapu halaman, lumayan penting nih buat nampung kotorannya Douccy the rabbit.


13. Kemoceng
Hampiiirrr lupa klo yang ini juga penting. Buat nyeka debu di sela-sela headboard tempat tidur, lemari buku, meja, macem-macem.


Itu kalau gw, bagaimana dengan anda?
Share:

11.9.15

Douccy The Rabbit

Bismillahirrahmanirrahiim...

Gw belum sempat menghadirkan Douccy secara resmi di Blog gw. Douccy adalah seekor kelinci jantan yang kami beli sekitar 6 bulan lalu. Bermula dari percakapan ini :

Gw : "I want a pet!"
Abang : "Kenapa Dede mau pelihara hewan?"(*kebiasaan abang untuk nanya what, why, how, bla bla blah klo gw udah mulai pingin sesuatu. And I have to give him a good rational reason for almost everything.)
Gw : "Supaya ada teman waktu Abang ngantor." (*ini kondisinya belom tau kalau lagi hamil.)
Abang : "Ok. Dede mau apa?"
Gw : "Kucing."
Abang : "NO WAY!"
Gw : "See? It's useless to ask."
Abang : "Apa aja asal jangan kucing." 
Gw : *Udah terlanjur males minta. Rasanya udah pingin jawab hewan yang aneh-aneh kayak Panther*
Abang : "Kalau kelinci mau nggak? Lihat nih, Abang ada lihat di Instagram, orang pelihara kelinci lucu-lucu."
Gw : *Lihat instagram @bunnymama yang ditunjukin abang*
Abang : "Lucu kan?"
Gw : "Nggak seru kelinci itu, Bang. Pasif hewannya. Males. Nggak lincah."
Abang : "Siapa bilang?" *Nunjukin video*
Gw : "Ya... lucu juga sih, tapi lucuan kucing."
Abang : "Boleh kucing. Kalau udah punya anak."
Gw : "Tokso? Ih, itu udah ada kali pembuktiannya kalau kucing tidak patut disalahkan. Dede punya artikelnya."
Abang : "Tetap aja... Kalau Dede mau kelinci, besok Abang ajak nih ke Pasar hobi."
Gw : "Yaudah deh, daripada enggak."

Akhirnya, pergilah pasangan syuami istri itu ke pasar hobi. Banyak kelinci yang akhirnya menggugah hati si Istri cilik. Tapi pas nemu kelinci yang dipingin, karena kelamaan menimbang-nimbang, kelinci yang dipingin itu keburu dibeli orang. Yaudah, akhirnya pulang dengan tangan hampa.

Malamnya, kepikiran terus dong gw. Cerita ama Abang, eh beliau malah nyengir-nyengir. Besoknya, siang-siang Abang maksa pulang buat bawa gw ke pasar hobi (*lagi). Gw sempat goyah mau pilih pelihara ikan hias aja. Soalnya kalau diinget-inget waktu kecil pernah pelihara kelinci. Tapi bentar doang mati. Ada yang dimakan kucing lah! Ada yang hilang begitu saja lah.

Pas gw berdiri di depan kandang sekumpulan anak kelinci, ada satu kelinci kecil, belang tiga yang menghampiri gw. Sukacita banget mukanya liat gw (*dih Geer). Dan seketika itu pula lah terjadi semacam Chemistry antara gw dan keinci itu. Pada akhirnya, gw pilih kelinci itu.

Baru juga di tengah jalan pulang, gw udah dipipisin dong. (-.-") tapi gapapa, kata orang kan, siapa yang dipipisin hewan duluan, biasanya cepat lengket ama tuh hewan.

Sampai di rumah, mulai menentukan nama kelinci sama Abang. Itu kelincinya udah di lepas dalam kamar. Poop ama pee sesuka hati. Ada kali ya gw ama Abang ngepel ampe 5 kali sehari (*lebay).

Berhubung gw suka banget nonton Victoria Secret Fashion Show (*waktu itu gw mupeng banget ngebentuk badan ala ala model VS), ada salah satu model yang namanya Doutzen Kroes. Trus Abang ngasih ide kalau namanya Doutzen aja. Dan entah mengapa gw pikir, itu adalah ide yang brilian. Jadilah kelinci kami namanya Doutzen. Eh, lama-lama sering gw pelesetin jadi Douccy. :D

Lama-kelamaan gw baru menyadari, kelinci itu lucu dan gak pasif-pasif amat kok. Tergantung kepribadiannya juga. Pernah pas gw lagi Yoga, Douccy bingung kali ya, ini kenapa Emaknya gerak-gerak gak jelas, atau juga pas lagi sholat, ntar dia menghampiri, lalu mengendus-endus. Ngetes kali ya gw masih sehat apa enggak. Wkwkwkw!

Sekarang Douccy udah gendut banget. Jauh lebih gendut dibanding foto-foto di bawah ini. Gw belum ambil foto ter-updatenya karena rumah masih di renovasi dan Doccy sedang tidak dilepas di dalam rumah. Yup, Doccy sebenarnya setiap hari di lepas di rumah begitu saja. Gw juga baru tahu kalau ternyata kelinci itu bisa di potty training

Hallo! I'm Douccy the Rabbit. In this pic, I was about 2 months old
I love to tear mommy's books into pieces :)

This is my daddy's helmet. I think this thing is a good place to poop.

Hello there! I'm so much bigger now.

Sometimes mom and dad take me for a walk. I love it.
A video posted by Safruddin Alwi (@mr.safru) on

Share:

8.9.15

Rekomendasi Toko Bangunan Makassar

Bismillahirrahmanirrahiim...

Taraaa... inilah dia tampilan rumah kami saat ini. Renovasi gede-gedean! Bongkar semua! Bongkar! Kuras tabungannya, Mas, kuraaasss!

Kamar Atas

Ruang Tengah
Kenapa gw harus posting ini?
Karena... sebagai orang yang lebih suka survei online dibanding menjelajah dari satu toko ke toko lain, gw sempat stress karena nggak nemuin satu blog pun yang rekomendasiin toko bangunan murah di Makassar. Dan entah kenapa ya, di Makassar ini, satu toko bangunan ama toko bangunan lain tuh selisih harganya bisa jauh banget. PERIH lah pokoknya kalau beli di satu toko, trus nemu toko lain yang harganya lebih murah Rp. 20.000. Klo cuma satu dua nggak material sih ya? tapi kalau beli keramik yang ampe 25 dus? Beli semen yang ampe 50 sak? (*keluar minangnya, keluar). Jadi gw berharap postingan ini nanti selain membantu rejeki si Empunya toko, juga memudahkan orang-orang yang satu spesies ama gw (*sifatnya). Nyesel nih para toko yang gak ngasih gw harga murah. Wkwkwkw!

Baiklah kita mulai,

Beli besi, tripleks, semen, kanal C, papan kalsiboard yang murah dimana?
Toko Anugrah Jaya
Jl. Toddopuli Raya No. 68A/70 Makassar
Telp. 0411 443514

Beli pasir, bata, chipping?
Sebelahnya Anugrah Jaya ada tuh,
UD Ropu
Jl. Toddopuli Raya No. 70B Makassar
Telp. 0411 444216

Beli keramik yang murah dimana?
Toko Harapan Jaya
Jl. Sulawesi No.319 Makassar
Telp. 0411 3617701

Beli kusen atau kayu bayam yang murah dimana?
UD Ratna
Jl. Adhyaksa Baru No.24 Makassar
085 299 379 013

Kalau beli kayak perlengkapan shower gitu yang murah ada di jalan Sulawesi juga. Sayang banget notanya kagak ada alamatnya. Trus kalau pasir, chipping, gitu-gitu gw beli yang depan kompleks. Heran gw, sebelah-sebelahan aja tokonya bisa beda harga 200 rrreeebuuu. Dibanding di jalan veteran, gw lebih rekomendasiin toko bangunan yang di jalan Toddopuli, kalau keramik, gw sangat rekomendasiin cari di jalan Sulawesi.

Yang Lain yang gw rekomendasiin sih semacam mall-mall gitu tapi jual keramik, cat, dll :

Misi Depo Bangunan
Jl. Tun Abdul Rasak, Gowa, Indonesia
0411 8221366

SUNmart
Jl. Veteran Utara No.301, Kota Makassar

Ini kali ya yang namanya masa-masa nesting? Rempong tapi seneng. Bagian liat Excel ama saldo akhir aja yang gak bikin seneng. Hihihii! Berdua ama Abang buncit-buncit begini naik motor keliling nyari bahan bangunan. Romantis, kan? (*dilempar penonton)
Agak-agak lucu sih ya nyari bahan bangunan ini. Lil Kiddo dalam perut ikutan milih. Pas milih keramik lantai, kalau Lil Kiddo nendang-nendang terus, pasti kami pilih lantai yang itu. Atau kalau di toko yang jodoh gitu, rame banget tendangannya. (*Perasaan gw aja kali ini ya?)
Ini buat survey, gw ama Abang itu sampe bikin excel, bikin budget, giliran dapet bahan dibawah budget, girang bukan main.

ALHAMDULILLAH!
Share:

4.9.15

7 Resep Anti Mual ala Istri Cilik

Bismillahirrahmanirrahiim...

Pertama-tama, resep anti mual di bawah ini sudah lulus uji coba pada diri gw sendiri. Kehamilan adalah peristiwa yang unik bagi setiap wanita. Satu sama lain bakal punya pengalaman yang beda-beda, meski judulnya sama-sama mual, tapi benda yang bikin mual biasanya beda-beda. Berikut adalah beberapa resep yang gw buat waktu mual. Semoga bisa menyelamatkan ibu-ibu hamil lainnya yang mual di luar sana.

1. THE DANCING FRUITS
Aduuuh... ini ya favorit gw banget. Bikinnya gampang, cuma potong-potong apel, stoberi, atau buah lain yang disuka seperti pisang atau blueberry, trus tambahin yoghurt dan taburan kismis. 
A photo posted by Mershelly Syanel (@mershellysyanel) on

2. POWER BERRY
Buat yang pernah main game 'Harvest Moon' pasti tau lah ya, power berry itu apaan. Ini juga bikinnya mudah. Stoberi, blueberry, pisang, susu uht (*karena katanya ibu hamil harus susu uht, klo segar, dikhawatirkan ada bakterinya), yoghurt diblender jadi satu. Gampang kan? klo mau nambahin nutrisi lagi, kasih aja flaxseed, mau ditabur atau diblender dulu juga ok. Flaxseed itu apa? Semacam biji-bijian yang katanya punya omega 3 tertinggi di dunia (15x ikan salmon). Punya zat lignan, antioksidan kanker sebanyak 800x dari bawang putih. Dan super serat, 10x dari pisang, apel, dan pir. Rasanya? menurut gw netral. Bisa dibeli dimana? gw sih beli di Green Mommy Shop.

3. UDANG SEMBUNYI DIBALIK SOUN
Tumis bawang putih, masukin udang, kasih air (*rebus sampai kaldu udang dan bawang putih terasa), masukkan sawi hijau, potongan cabe rawit, dan soun yang udah direndem air, tambahin garam ama merica. jadi deh.

4. BIHUN GORENG NO MSG
Rendam bihun di air panas, Iris-iris cabai hijau besar, cabai merah besar, bawang merah, bawang putih (*atau kalau mau lebih ringkas, blender aja 4 bahan ini). Tumis bumbu halus, masukin bihun, kasih kecap Bango. Enakan pakai kecap Bango, jangan yang lain. (*eh malah iklan). Aduk-aduk sampai merata kayak ngaduk nasi goreng. Boleh ditambahin udang, atau telur ceplok. Beres.

5. ALPUSU (ALPUKAT SUSU)
Ini cuma alpukat diaduk-aduk sama carnation plus susu kental manis coklat.
6. KURMA RUTHAB 
Kalau mualnya kebangetan ampe gabisa ngapa-ngapain, yaudah deh makan kurma Ruthab aja. Katanya bagus buat ibu hamil. Radanya juga enak.
7. DUET MANGGA MARKISA 
Ini Abang yang buatin. Blender mangga, jus markisa (*boleh pakai Buavita klo males ribet), tambahin potongan agar-agar/jeli, carnation, plus satu-dua sendok es krim! Wohoooo!
Udah deh ya, gw ngetik doang aja ngiler. Selamat mencoba, semoga mualnya lekas minggat!
Share:

2.9.15

Bahasa & 28 Minggu

Bismillahirrahmanirrahiim...

Setelah makan malam, mencuci piring, buang sampah dan kasih makan Doccy, gw dan syuami biasanya nyantai depan TV nonton 'Tetangga Masa Gitu' di NET TV, satu-satunya siaran televisi yang Abang izinkan gw untuk nonton kapan aja. Gw sih nggak hobi nonton TV klo gak ada Abang. Kemudian, hidung gw terasa gatal dan gw menggaruknya dengan kencang sampai Abang tertawa.

Gw : "Kenapa?" *Sambil terus menggaruk hidung*
Abang : "Baru juga Abang mikir, istri Abang cantik sekali lagi hamil, trus tiba-tiba Dede ngupil..."
Gw : "Dede nggak ngupil, cuma garuk hidung."
Abang : "Dede tabur dimana upilnya, tayang?"
Gw : *can't help but laughing*

Atau, dalam suasana lain. Gw tengah chatting dengan teman gw, Abang kebetulan lagi ikutan baca chat.
Teman gw : "Halo gerjes, kangen nih!"
Abang : "Apa itu gerjes?" *bertanya dengan muka lempeng. 
Gw : *can't help but laughing out loud*
Abang : "Lho kok Dede ketawa?"
Gw : "Bahasa gaulnya gergeous."

That's it. Silly conversations EVERYDAY. Kadang gw bingung kenapa kami gak punya percakapan yang normal. Tiap kali ngobrol di depan orang, kami sering bicara yang orang nggak mengerti. Kami bahkan punya istilah-istilah khusus untuk percakapan tertentu, dan lagi-lagi, cuma kami yang ngerti. Abang bahkan bisa mengerti maksud gw hanya dengan lirikan, gerakan alis, gerakan bibir, bahkan jempol kaki. Dulu sih, awal-awal emang Abang sering gagal connect. Tiap kali gw kasih tanda 'nggak suka sesuatu' lewat lirikan, Abang nggak ngeh, ampe gw kasih tau, baru deh, beliau ngomong, "Ooohhh... Abang kira..."

Style bicara normal kami pun sering bermasalah. Gw nggak ngerti kesalahan gw ada di nada bicara atau cara berfikir. Kadang gw sering melihat ekspresi Abang yang mulai pusing kalau gw bicara selalu dengan nada tinggi (*bukan marah, tapi bawaan cempreng). Dan, harus gw akui, cuma Abang sih yang bisa ngerti alur cerita gw yang acakadut, maklum, bukan orang yang pola pikirnya terstruktur. Untuk menyampaikan maksud 'D', gw bisa mulai dari B, lalu C, lalu ke A, lalu D. Sementara Abang orangnya sangat terstruktur. A-B-C-D. 

Tapi sepertinya nggak masalah. Selama orang yang dicintai mengerti apa yang ingin kita bahasakan, semuanya baik-baik saja.

Hari senin kemarin, gw kembali cek kandungan minggu ke-28, dan agak panik. Karena menurut dokter, berat janin, ada di batas bawah normal. Panik dong gw, langsung googling, eh tapi ketemu tabel lain, malah kelebihan beratnya 200 gram. Ini mana yang bener?
BPD : 76,5 mm
FL : 51,2
FTA : 26 W 4D
EFBW : 1259 g

Tapi tetep aja gw nggak puas dengan hasil pemeriksaan ini. Panik. Takut. Berat badan gw sekarang 61kg dari berat semula 50kg. Kata Abang sih, nggak keliatan sama sekali klo udah 61 kg. Yaelah, yang ditanya Abang? Abang mah klo gw bilang apa juga, jatohnya selalu dibilang cantik (*geer).

Karena panik, gw langsung susun jadwal revolusi pola makan. Mulai kayak dulu. Sarapan buah,  perbanyak sayur, kurangi karbo dari nasi, banyakin kalsium, yah, yang gitu-gitu pokoknya... tapi kok ya... tadi pagi, apel udah habis setengah, pisang udah ada kali 6 buah, plus mencomot roti coklat Abang juga rasanya masih lapeeer. Aduh gimana ini? Hahaha!

Mudah-mudahan semuanya sehat. Aamiin...
Share:

31.8.15

Basa Basi

Bismillahirrahmanirrahiim...

Di Makassar yg panas menyengat begini, es kelapa kayaknya seger banget kan ya?
Gw : "Nanti abang ke ATM depan situ kan? Yg deket penjual es kelapa yg enak itu?"
Abang : "Iya. Kenapa?"
Gw : "Masih jualan kan bapak itu?"
Abang : "masih. Emang kenapa?"
Gw : "Gak papa, Dede cuma nanya. Buka sampe sore kan?"
Abang : "Iya. Kenapa?"
Gw : "Gapapa, cuma tanya kabar bapak yg jualan air kelapa itu aja."
Abang : "Oh, gitu. Iya, Abang juga gak mau beli es kelapa kok, kan udah minum kopi."
Gw : *menjerit dalam hati*
Pesan untuk para cewek di dunia ya, mending ngomong itu to the point aja, kadang basa basi busuk nggak mempan.

Update :
Ternyata yang bersangkutan sadar kok istrinya pingin air kelapa. Langsung 2 gelas pula. Wkwkwkwkw... asyiiik...

Share:

28.8.15

Suit

Bismillahirrahmanirrahiim...

Berdua lagi leyeh-leyeh pewe banget.
Gw : "Bang, ayo sholat."
Abang : "Ayo, wudhu lah Dede..."
Gw : "Abang lah yang duluan wudhu."
Abang+Dede : *Tarik-tarikan tangan supaya ada yang wudhu duluan* Ini tumben tarik-tarikan karena gw hamil. Biasanya dorong-dorongan, yang jatoh dari tempat tidur, wudhu duluan.
Gw : "Suit aja. Sekali apa tiga kali?"
Abang : "Sekali aja."
Gw : *Kelingking*
Abang : *Ibu jari*
Gw : *Ketawa girang*
Abang : "Kan belum dibilang, yang menang wudhu duluan..."
Gw : (-.-")
Share:

27.8.15

Jurnal Kehamilan

Bismillahirrahmanirrahiim...

Selamat datang minggu ke-28!!!
Insya Allah hari ini gw resmi masuk Trimester 3 (*menurut aplikasi BabyBump sih gitu). Dan gw belom pernah nulis jurnal hamil di blog. Alesannya? Takut. Soalnya dulu hamil pertama banyak yang bilang abortus gara-gara upload foto USG. Ha-ha-ha! Trus? Sekarang gw udah berani upload foto USG? Tetep gak berani.

PEMERIKSAAN PERTAMA 27/3/2015
TD : 100/70
BB : 50 kg
Usia kandungan : 5 minggu

Gw periksanya di RSB Budi Mulia Makassar sama dokter Fatma yang baik banget itu. Pemeriksaan pertama ini cuma memastikan kalau beneran hamil.. Ditandai dengan Gestational Sac (GS) +, alhamdulillah.  Ini cuma kelihatan janinnya setitik doang. Karena masih trauma hamil pertama yang abortus, gw nanya macem-macem ama dokternya. “Hamilnya di dalam rahim kan dok?”, “Bukan anggur kan?”, De el el. Maklum… ketakutan banget jadi begitu. Untung dokternya ngerti psikologis gw, dijawab dengan sabar. Insya Allah enggak. Vitamin dikasih 2, Lactafar sama Prove C. Nah, waktu ini nih, keluhan gw cuma PD yang rasanya nyeri banget kayak pas mau dapet. Dan entah kenapa gw doyan makan telur asin.

PEMERIKSAAN KEDUA 26/04/15
BB : 49
EDD (Dugaan lahiran) : 24/11/15
Usia kandungan : 9 minggu 3 hari

Turun kan berat badan gw, nah loh… kenapa? Sudah mulai mual saudara-saudara. Liat ikan goreng aja mau muntah rasanya. Liat masakan rumahan gak selera. Sayuran? No. Lucunya, gw itu mualnya bukan pagi, tapi justru lewat jam 12 siang ampe malem. Muntah sih cuma sekali dua kali. Dan mual gw nggak lama, cuma sebulan klo gak salah minggu 7-11. Jadi gw siasatin banget tuh, pagi sebelum jam 12, gw makan berat yang banyak. Lahap. Asli. Begitu lewat jam 12, udah deh… eneg. Cuma bisa makan buah. Mulai dari blueberry, strawberry, yoghurt, apel, pisang, mangga, semuanya doyan.  Keajaiban dari pemeriksaan ini adalah DETAK JANTUNG. Wow… subhanallah… Vitamin masih sama. Gw pingin makan keripik singkong.

PEMERIKSAAN KETIGA 24/5/15
TD : gak diperiksa
BB : gak diperiksa
EDD : 22/11/15
CRL : 7.95
Usia kandungan : 14 minggu 0 hari

Berhubung dokter Fatma lagi keluar kota, dan gw penasan liat perkembangan kehamilan gw, maka gw ganti dokter di Awal Bross. Dokternya sih bagus, cuma yaaa… kok TD ama BB gw gak diperiksa? Lupa kali ya? Nah, di pemeriksaan ini, gw untuk pertama kalinya lihat janin gerak-gerak. WOW… geraknya tuh bisa ya, dari posisi melintang sampai kepalanya dibawah. Huahaha! Ajaib bener… Detak antungnya makin kelihatan jelas. Wuihhh seneng lah pokoknya. Vitamin, gw tetep pakai yang dari dokter Fatma. Setelah periksa ini kalau nggak salah gw sempat jatoh dari tangga. alhamdulillah gak kenapa-kenapa. Kalau bulan ini, kayaknya makan apa aja gw doyan asal halal. Hahaha! Nafsu makan tinggi banget soalnya, porsi kuli juga sanggup. Oh, tapi yang rutin gw lahap itu roti keju! Nah, minggu ini gw galau nih, mau pakai peniti, gunting, bawang putih segala macem yang disematkan ke bra atau enggak. Banyak yang nyuruh, tetangga juga bilang, "Shell, ibu hamil itu banyak makhluk halus yang suka. Tapi kok gw malah takut dianggap bergantung sama yang begituan ya? Mana gw takut banget abortus lagi. Akhirnya gw pasrah aja. Kalau mau keluar cuma bekal baca doa ayat kursi. Sambil berdoa macem-macem dalam hati. Ini minggu lumayan banyak ditinggal audit sama abang.

PEMERIKSAAN KEEMPAT 20/6/2015
TD : 100/70
BB : 50
EDD : 20/11/2015
Usia kandungan : 17 minggu

Balik ke dokter Fatma yang baik hati. Nah, ini sebenernya jenis kelamin udah ketauan, dan gw sedikit-sedikit udah mulai bisa ngerasain gerakan janin tapi masih sering ragu. Ini gas perut doang, atau janin gerak? Wkwkwkw. Gw yang masih tetap parno nanya ke dokternya, “Dok kok gak gerak sih?”, akhirnya dicolek-colek ama dokternya sampai gerak. Ternyata yang bersangkutan tidur kata dokternya. Nah, periksa yang ini, begitu Abang lihat detak jantung, langsung berani ngerekam video. Soalnya Abang kena trauma juga ternyata, yang hamil pertama dulu di videoin, eh, malah kerekam kabar duka (*yang pada akhirnya gw minta untuk dihapus karena gak tahan nontonnya). Muka Abang bahagia banget ya, liat anaknya gerak-gerak. Abang lebih cepat ngebaca gambar USG dibanding gw. Gw masih ha-ho-ha-ho dulu baru ngeh… oooh… itu kepalanyaaa… Minggu ini masih banyak orang yang bilang perut gw kecil. Jalan juga gak ada yang tau kalau gw hamil. Mertua gw panik gara-gara perut gw belom keliatan. Ampe nanyain Abang, “Shelly dikasih makan apa enggak?” Gw jelas paniklah! Masalahnya bukan satu-dua orang doang yang bilang, trus mimpi buruk abortus masih membayangi. Tapi tiap kali udah mikir yang enggak-enggak, gw alihkan ngapain kek gitu, biar gak kepikiran trus bikin parno. Oh, dan gw tetep puasa hampir sebulan penuh, bolong 3 hari gara2, Abang awalnya gak ngebolehin puasa (-.-“). Gw malah merasa energi gw sangat berlebih, sambil puasa, gw masih berkebun, mindahin perabot rumah, ngangkat kipas angin ke lantai 2, sampai Abang marah, trus nyindir, "Itu, tempat tidur gak sekalian diturunin, Dek?" Wkwkwkw ngelawak. Keluhan? Nafsu makan masih kayak monster cookie. oiya, setelah periksa ini, gw sempet kesetrum abis mandi, dari ujung kaki ampe lutut. Asli shock luar biasa, soalnya kabel yang keinjek itu lumayan gede. Kenapa bisa kesetrum? Itu Doccy si anak bulu (*kelinci peliharaan) gigitin kabel ampe bolong. Huahaha! Ini juga lagi sering ditinggal Abang tugas luar kota.


PEMERIKSAAN KELIMA 24/7/2015
TD : 110/-
BB : 52
EDD : 18/11/15
Usia kandungan : 23 minggu 2 hari
BPD : 56.8mm
FL : 39.7mm
EFBW : 645g

Perhatiin gak? Dugaan lahiran gw maju terus. Awalnya 24 trus jadi 22, trus jadi 20, trus jadi 18. Wuaaaa ini seru abis, udah gedean badannya, trus gerak-gerak. Malah sempat monyong-monyong (*dugaan gw sih ngisep air ketuban). Trus dokternya bilang, “Ih, mancungnya hidungnya”. Hahaha! Aamiin… Abang begitu keluar dari rumah sakit langsung bilang, “Keliatan banget itu jenis kelaminnya. Hahaha!” Nah, minggu ini barulah perut gw mulai kelihatan. Tapi tetep aja, tetangga ampe penjaga warung, bilang perut gw kecil (*yasudahlah yang penting sehat). Lagian lama-lama gw seneng juga dikatain perutnya kecil, keren dong. Gerakan udah kerasa banget, bahkan Abang udah bisa ngerasain kena sundul. Tidur udah mulai nggak nyaman posisi apapun, untung bisa disiasati dengan nyelipin bantal. Tulang punggung sering pegel sakit. Trus kaki udah mulai bengkak. Tapi gw masih nyaman-nyaman aja sih semuanya. Mungin karena kesenengan ya? Akhirnya berat badan gw naik juga tuh 2 kilo. Tebak dong gw ngidam apaan? COCA COLA/SOFTDRINK. Pas kan ini momennya habis hari raya yang mana hampir setiap rumah dikunjungi menyediakan softdrink. "Alhamdulillah, rejeki anak sholeh...". Eh, Abang langsung ngambil kaleng coca cola gw dong, baru juga satu dua teguk. Kadang saking pinginnya, gw diem-diem minum Fanta di kulkas, "lah, siapa suruh abang beli Fanta?" Vitamin : Lactafar dan Caldece. Selain itu... entah mengapa gw ngerasa sangat senang kalau Abang di rumah. Dan bakal bolak-bali lihat jendela karena pingin lihat Abang pulang. Bawaan anak nih. Biasanya gw nggak gitu lhooo... 


ALHAMDULILLAH…
Share: