22.9.14

Bangun Dong, Sayang! Let's Nyeker!

Bismillahirrahmanirrahiim...


Abang bangun pagi banget, matahari muncul juga belum, dan langsung memborbardir gw dengan morning kiss. Romantis? Iya, lu pada bilang romantis. Buat gw itu juga romantis sih, tapi ganggu. Ha-ha!

Ini weekend! Gw pingin tidur lebih lama. Secara kami udah sepakat, weekend bukan hari yang wajib buat gw masak atau ngerjain semua kerjaan domestik. Sama kayak pegawai lainnya dong, gw juga sebagai domestic-diva (*bahasa kerennya istri rumah tangga) punya hari libur buat ilangin penat. Abang pinter ya? Idenya Abang tuh yang ngasih gw hari libur.

Gw gak ngerti laki gw ini lagi kerasukan apaan, tapi Abang jadi gila olah raga gitu. Jadi gw pagi - pagi udah di ajak jalan santai keliling komplek.

"Knapa bang? Emang Dede gendutan ya?" tanya gw curiga. Siapa tau kan ini modus. Atau bahasa halus dari "Olah raga dong, yank! Kamu gendutan..."

"Enggak, sayang... Biar kita sehat aja. Abang pingin sehat terus untuk Dede..." Ouch, ada yang meleleh di hati gw.

Untung ini istrinya cinta banget sama Abang ya, Bang... Jadilah gw rela bangun pagi, pakai jaket kelinci kesayangan gw, dan gw siap menemani Abang jalan pagi.

"Loh? Gak pakai sendal, Bang?" tanya gw lagi. Heran. Soalnya abang udah meluncur aja ke jalanan komplek dengan kaki telanjang.

"Enggak, biar sehat kena batu - batu kecil..." jawab Abang.

Oh, yaudah. Untung gw cinta (*lagi). Jadi gw ikut kompakan gak pakai sandal. Sambil was - was dalam hati, "Duh kaki gw ntar pecah2 gmana?"

Jadilah kami berdua, jalan kaki keliling kompleks, nyeker, tanpa alas kaki. Kayak apa? Kayak ayam ilang. 

"Cepetan dikit jalannya, De, kalau santai gini gak ada yang kebakar, lho..." Ujar abang sambil mulai berlari - lari kecil.

Gw cuma bisa ngikik dalam hati sambil geleng - geleng kepala. Yang punya sesuatu untuk dibakar itu Dede apa Abang, Bang?

Pagi itu, hanya dengan jalan kaki, gw belajar banyak sebenarnya. Tiap rumah tangga ternyata punya cara masing2 memulai pagi. Ada yang nyiram bunga, bawa anaknya berjemur, bersihin mobil sambil nyetel musik keras - keras, baca koran, ada juga yang rumahnya udah wangi masakan. Ada yang nyeker sambil pacaran dengan modus olahraga, ya, Bang?

Kami lihat matahari terbit berdua. Ketawa untuk jokes spontan yang gak sengaja Abang atau gw cetuskan. Kami bahkan nungguin Alfamart di komplek buka buat beli Sari Roti.

Intinya itu pagi yang penting dan berkesan banget buat gw, ampe gw harus posting di blog ini. 

Tapi tetep aja sih, buat gw, wajah bahagia Abang itu gak ada duanya. Gw gak peduli ada lemak gw yang terbakar atau enggak pagi itu. Gw bahkan udah masa bodoh ama kaki gw yang bakal pecah - pecah. Semua itu kalau bayarannya wajah bahagia ama senyum Abang, gw rasa gw udah dapatin semuanya.
Share: