7.7.14

Pintu

Bismillahirrahmanirrahiim...

Kalau gw dipaksa memilih satu benda yang paling tidak gw sukai seumur hidup, jawabannya adalah pintu.

Gw telah menyimpan berbagai ingatan tentang pintu dari kecil. Mostly, ingatan buruk. 

Gw gak pernah menyangka bahwa, gw tiba - tiba akan menjadi sangat ketakutan ketika ingatan tentang pintu itu terkenang. 

Tubuh gemetaran. Kenangan masa kecil  berkelibatan. Gw bisa mendengar suara gw memanggil nama orang yang tidak peduli 'gw kecil' menangis. 

Lalu gw menangis, meringkuk memeluk lutut. Gw ingat gw terisak. Gw ingat mata gw terpejam rapat - rapat. Bahkan gw masih bisa rasakan sembilu di hati gw. 

Anda akan mengerti ketika Anda begitu ringkih, memanggil satu - satunya sandaran Anda. Namun, yang dipanggil, bahkan tidak menoleh.

Gw kecil, tersungkur di lantai. Menangis sambil bertanya - tanya dalam hati. "Apa salahku? Salahku apa?"

Gw belum memaafkan. Dan tidak akan pernah sanggup memaafkan. Memaafkan diri gw, berikut orang yang menorehkan image pintu seburuk itu di ingatan gw. 

Gw tidak akan pernah lupa. Tidak akan pernah lupa dan akan gw adukan luka itu pada Tuhan.

Karna tidak ada yang mengerti. Betapa perih luka yang disayat di hati seorang anak kecil. Dan orang bisa saja memanfaatkan kelemahan itu dengan seenak hatinya.

Hanya sedikit orang yang memahami, betapa rapuhnya hati seorang gadis kecil. Yang memberikan cinta dan rasa percaya tanpa syarat.

Tapi mungkin karna itu hanyalah hati seorang gadis kecil, dia jadi tidak peduli.

Share:

2.7.14

Separuh Aku

Bismillahirrahmanirrahiim...

Tiga tahun tujuh bulan. Relatif. Orang bisa bilang itu masih 'baru', ada yang bilang itu udah 'lama'. Gw? Gw kaget tiba - tiba udah hampir 4 tahun nikah. Hahaha! Beneran gak kerasa. Cepet banget waktu berlari #loh 

Kemaren abang pulang kantor telat, 5 menit sebelum buka. Padahal harusnya jam setengah 4 udah pulang. Hasilnya gw marah - marah. Abang belom sempat bernafas, gw udah ngomel.

Gw : "Bang, at least kalau sibuk banget, dan pulang telat, apa sih susahnya whatsapp 'plg tlt'? Ini istri jantung udah kayak apa coba? Dikira kenapa2."

Dan baru kali ini gw lihat orang (*baca : syuami) begitu bahagia dimarahi istrinya. Abang nunduk kayak anak kecil dimarahi ibunya, trus beliau nempel kayak upil sambil ngomong manja "Dede... Dede... Maafin abang..." (*Tapi beliau senyum2). 

Gw : "Apa nih nempel - nempel kayak upil?"
Abang : "Iyah, Abang upil basah..."

P.S : Tolong diabaikan, selera humor kami emang aneh, dan kadang cuma kami yang ngerti.

Sebenernya abang juga gitu, kalau gw pergi, sendiri, jarang banget sih, tapi sekalinya pergi, kalau sampai hp gw mati dan gak ada kabar, jangan harap gw bisa pulang dengan tenang dan gak kena introgasi. Dan pasti banget bisa ampe sepuluh sms ngantri di hp begitu hidup. 

Abang bilang, beliau takut gw knapa - knapa. Wajar sih, secara, gw emang rada aneh. Bisa tiba2 lupa nomer rumah. Tiba2 lupa nomer hp abang. Tiba2 lupa jalan lewat mana. Banyak lupanya. Gak percaya kan? Gw juga. Tapi memang sepertinya ada sesuatu yang nyangkut di otak gw sehingga kadang - kadang hal2 yang tersimpan permanen, susah untuk di recall. Pulang2, gw kena ceramah. 

Dan kemaren, gw baru tahu perasaan Abang, yang selama ini gw anggap 'khawatir berlebihan bin gak jelas'. Gantian dong, gw yang ceramahin.

Hampir empat tahun. Dan di empat tahun itu, masih sulit buat gw dan abang buat jauh. Gak perlu jauh macam Batam-Medan, atau Makassar-Medan. Di dalam rumah, beda ruangan aja, Abang udah kalang kabut nyariin gw. 

Pernah suatu kali gw lagi rajin bersihin rumah lantai bawah. Abang masih tidur waktu gw tinggal ngepel di bawah. Trus beliau bangun, turun nyariin gw. Sambil turun tangga, abang bilang, "Dede terlalu lama tidak bersama abang, so I want to check you out"

Ada lagi malah yang lebih lebay. Jaraknya itu satu ruangan. Gw di karpet, abang di atas tempat tidur. Itu juga gak bakal sanggup. Salah satu dari kami pasti akan segera mengalah dari tempat PW-nya dan menempel di tempat pasangan berada.

Abang masih rajin pulang kalau istirahat siang kantor. Awalnya gw pikir abang mau makan ama gw doang makannya pulang. Eh ternyata, gak makan alias puasa juga pulang doooong.

Ada lagi contoh yang lebih lebay. Di masjid pun. Ceramah taraweh pas tirai pembatas dibuka, Abang dari depan, lirik2 ke saf cewek buat nyari gw. Kayak anak muda naksir2an aja. Nanti dari safdepan beliau senyum2 mesem liat gw.

Itulah kenapa gw marah waktu abang gak kasih kabar pulang telat. Gw jadi mengerti judul lagu Noah yang 'Separuh Aku'. Gw jadi paham istilah 'Belahan Jiwa'. Dan lagunya dewa yang 'Separuh Nafas'. Tidak ada yang bisa tenang kalau separuh diri gw, belum kembali pulang.

Kadang gw bilang Abang itu syuami yang manja. Gak bisa ditinggal. Beneran gak bisa ditinggal. Karna dari awal nikah gw emang gak pernah 'ninggalin' abang. Gw selalu berusaha untuk ikut. Mungkin kebiasaan itu yang bikin gw dan abang sangat susah kalau harus sendiri - sendiri.

Gw pernah kerja. Abang bilang sih, beliau dukung. Karena memang dari tindakannya sangat mendukung. Tapi beliau gak sebahagia waktu gw tinggal di rumah. Gw tahu itu. Itu juga salah satu alasan gw pingin berhenti kerja (*Tapi abang gak percaya gw berhenti kerja gara - gara beliau. Abang kira, gw berhenti kerja karena tidak tabah menghadapi cobaan pekerjaan. Hahaha!)

Tapi intinya itu. Kemana pun Abang pergi, gw berusaha ikut untuk merepotkan sekaligus memberi support. Karena setelah gw lihat - lihat, Abang sebenernya hanya butuh gw 'hadir', meski hanya 'diam'. Abang tenang kalau gw disisinya.

Have a NICE NIE DAY!
Share: