29.6.14

Ramadhan ke-4

Bismillahirrahmanirrahiim...

Hari ini gw gak sengaja menjedukkan kepala ke kaki tempat tidur (*Loh kok bisa? Ya bisalah shelly gitu!) Dan abang langsung meraih gw dengan ekspresi menenangkan anak bayi yang nangis jejeritan.

Sebelum sholat tarawih yang pertama kemarin, gw salamin abang mohon maaf lahir batin.
Gw : "Abang... Sebelum puasa Dede mau mohon maaf lahir batin ya..."
Abang : "Harus tujuh kali... Tayang..."

What does it mean? Dosa gw banyak banget gitu ampe harus 7 kali minta maaf? (=.=)

Eh, besoknya ada yang kualat mecahin botol sirup ama matahin ulekan cabe. Nyeheehe... Makanya bang... Dede-nya jangan di-bully mulu...

Ini.. ramadhan ke-4 setelah nikah. Malu dong kalau gw belom bisa bangun sahur ama nyiapin makan sahur? Dibanding 3 tahun lalu, gw bisa dikatakan sudah ada kemajuan. Dalam hal masak contohnya. Dulu, awal nikah, sahur ama buka PASTI beli. Sekarang gw udh bisa masak sendiliiiiii :D

Bangun buat masak sahur itu salah satu tugas istri yang paling berat menurut gw. Berat karna masih pingin tidur. Berat karena 16 besar piala dunia disini jam 00.00 WITA booowwkkk!! Berat karena masak sendiri di lantai bawah while abang masih tidur - tidur unyu di atas. Tapi ajaibnya ramadhan kali ini gw lebih mudah buat bangun. Baru alaram pertama jg gw udah bangun (*mungkin karna baru awal - awal, hihihi...)

Tips sahur dengan mudah dan lapang dada ala istri cilik.
1) pasang alarm, begitu alarm hidup, langsung baca berita di hp, main facebook, atau main game terserah, yang penting otak kerja sampai ngantuknya ilang.
2) Wudhu + sholat malam + ngaji bentar
3) nah, dengan begini fisik dan otak sudah siap untuk dibawa masak.
4) Usahakan ikan udah dibumbuin malamnya (*Direndam di air jeruk nipis + garam). Sayur udah dipotong - potong (*Biar kesegarannya tahan lama, masukkan di kotak kedap udara). Bawang udah diiris - iris. Cabe udah di blender. Dan nasi udah dimasak. Jadi tinggal cemplung2, dan gak usah ribet2 kan?
5) Yang mudah di stok untuk sahur dan buka? 
- Bihun. Bisa digoreng bisa direbus. Dan bikinnya saaangat mudah!
- Sirup
- Kacang hijau
- Roti2an
- Telur
- Susu Kotak
- Buah

Oiya, satu lagi. Butuh keikhlasan + hati yang lapang + cinta yang berlimpah. Oh, sama otak yang super cerdas untuk merancang menu yang simple, enak, plus penuh gizi.

Klo dari sisi Abang juga ada yang berubah. Sekarang, gw gak perlu bangunin ampe 5 kali. Panggil sekali aja udah bangun, padahal dulu susaaaaah. Hahaha!

Sebelum Ramadhan, Sambil pegang tangan abang, gw tanya target ibadahnya apa. Gw juga ditanyain balik, dan jawaban kami gak muluk2.

Cuma pingin bisa sahur, bisa sholat 5 waktu on time, bisa lebih sering ke masjid deket rumah, biasakan sholat sunnah dhuha ama tahajud. Cuma itu doang. Tapi yang doang, ternyata cukup sulit juga. Mudah2an setelah 30 hari jadi benar - benar terbiasa.

Selamat menjalankan ibadah puasa semuanya~ mohon maaf lahir batin ya...


Share:

0 komentar: