26.6.14

"Cintailah dengan alay, dan sealay - alaynya..."

Bismillahirrahmanirrahiim...

Kebahagiaan gw akhir - akhir ini sangat sederhana. Sesederhana melihat abang senyum. Sesederhana gw sanggup menyelesaikan cucian, strikaan, dan piring kotor. Sesederhana nonton sinetron berdua ama abang, lihat timeline facebook berdua, dan nari - nari berdua.

Gw gak sedang menggombal, tapi dari semua itu, melihat abang senyum adalah kebahagiaan terbesar gw. Alay? Sepakat. Emak gw juga bilang, gw kalau mencintai memang alay. Sealay surat ulang tahun yang gw tulis untuk mama kelas 2 SMP. Sealay blog ini yang 95% isinya pasti ada Abangnya. Dalam hal mencintai, moto gw adalah "Cintailah dengan alay, dan sealay - alaynya..."

Pun sebaliknya, gw paling gak tahan klo lihat wajah abang kelipet. Bisa dibilang, klo mau bikin gw tertekan, lo cukup bikin syuami gw cemberut seharian di depan gw. Ugh, pingin sembunyi di lemari rasanya. Beneran! (*FYI, gw beneran masih muat sembunyi di lemari tertutup. Gak percaya? Ke rumah! Gw buktiin!)

Syukurlah, gw punya selera humor yang cukup baik. Gak percaya? Please, look at this picture...


Ini adalah hasil keusilan gw yang TERKINI. Dan sukses membuat abang + mertua + emak + adek + tante + ipar gw ngikik - ngikik.

Abang selalu pulang makan siang, kecuali lagi sangat sibuk. Abang pernah bilang, "Kalau lagi stress di kantor, Abang senang pulang atau nelpon dan dibikin ketawa ama Dede..."

Well, gak selalu sih... Kadang justru gwerasa bikin abang tambah stress karna kontrol kerja otak dan motorik gw yang gak sinkron. Gelas pecah? Hape pecah? Badan biru2 tapi gak jelas dan gak ingat asalnya dari mana. 
"Ini memar kenapa, De?" Tanya abang sambil menunjuk memar di lutut gw.
"Gak tau..." Kata gw sambil ikutan lihat lutut.
"Dede kayaknya perlu kaca spion atau lampu sen ya, supaya gak asal tubruk sana sini..." Kata abang sambil geleng - geleng.

Klo abang udah geleng - geleng, gw biasanya dengan kurang ajarnya ikut geleng - geleng, dan berujung pada joget  geleng - geleng, sampai abang ikutan ketawa dan ikutan joget geleng - geleng. Klo tetangga lihat, respon mereka pasti geleng - geleng dan bergumam "Pasangan gila..."

Gw bahagia klo sukses bikin abang ketawa. Dan kadang ada semacam adiksi tersendiri untuk membuat abang ketawa terus - menerus. Gw gak punya stock humor sbenernya, cuma datang aja tiba2 dan jadinya lucu, paling mentok ya, garing... Tapi itupun masih bisa ditertawakan.

Hal - hal serius di masa lalu pun, bisa ditertawakan di masa kini. Padahal dulu rasanya buat senyum aja sulit.

Gw harap, dengan membuat abang senyum/ketawa, letih dan beban hidup abang bisa sedikit terangkat dan Abang punya energi lebih untuk berjuang demi rumah tangga, agama, negara, bangsa, dan dunia... (*makin alay)
 



Share:

0 komentar: