29.6.14

Ramadhan ke-4

Bismillahirrahmanirrahiim...

Hari ini gw gak sengaja menjedukkan kepala ke kaki tempat tidur (*Loh kok bisa? Ya bisalah shelly gitu!) Dan abang langsung meraih gw dengan ekspresi menenangkan anak bayi yang nangis jejeritan.

Sebelum sholat tarawih yang pertama kemarin, gw salamin abang mohon maaf lahir batin.
Gw : "Abang... Sebelum puasa Dede mau mohon maaf lahir batin ya..."
Abang : "Harus tujuh kali... Tayang..."

What does it mean? Dosa gw banyak banget gitu ampe harus 7 kali minta maaf? (=.=)

Eh, besoknya ada yang kualat mecahin botol sirup ama matahin ulekan cabe. Nyeheehe... Makanya bang... Dede-nya jangan di-bully mulu...

Ini.. ramadhan ke-4 setelah nikah. Malu dong kalau gw belom bisa bangun sahur ama nyiapin makan sahur? Dibanding 3 tahun lalu, gw bisa dikatakan sudah ada kemajuan. Dalam hal masak contohnya. Dulu, awal nikah, sahur ama buka PASTI beli. Sekarang gw udh bisa masak sendiliiiiii :D

Bangun buat masak sahur itu salah satu tugas istri yang paling berat menurut gw. Berat karna masih pingin tidur. Berat karena 16 besar piala dunia disini jam 00.00 WITA booowwkkk!! Berat karena masak sendiri di lantai bawah while abang masih tidur - tidur unyu di atas. Tapi ajaibnya ramadhan kali ini gw lebih mudah buat bangun. Baru alaram pertama jg gw udah bangun (*mungkin karna baru awal - awal, hihihi...)

Tips sahur dengan mudah dan lapang dada ala istri cilik.
1) pasang alarm, begitu alarm hidup, langsung baca berita di hp, main facebook, atau main game terserah, yang penting otak kerja sampai ngantuknya ilang.
2) Wudhu + sholat malam + ngaji bentar
3) nah, dengan begini fisik dan otak sudah siap untuk dibawa masak.
4) Usahakan ikan udah dibumbuin malamnya (*Direndam di air jeruk nipis + garam). Sayur udah dipotong - potong (*Biar kesegarannya tahan lama, masukkan di kotak kedap udara). Bawang udah diiris - iris. Cabe udah di blender. Dan nasi udah dimasak. Jadi tinggal cemplung2, dan gak usah ribet2 kan?
5) Yang mudah di stok untuk sahur dan buka? 
- Bihun. Bisa digoreng bisa direbus. Dan bikinnya saaangat mudah!
- Sirup
- Kacang hijau
- Roti2an
- Telur
- Susu Kotak
- Buah

Oiya, satu lagi. Butuh keikhlasan + hati yang lapang + cinta yang berlimpah. Oh, sama otak yang super cerdas untuk merancang menu yang simple, enak, plus penuh gizi.

Klo dari sisi Abang juga ada yang berubah. Sekarang, gw gak perlu bangunin ampe 5 kali. Panggil sekali aja udah bangun, padahal dulu susaaaaah. Hahaha!

Sebelum Ramadhan, Sambil pegang tangan abang, gw tanya target ibadahnya apa. Gw juga ditanyain balik, dan jawaban kami gak muluk2.

Cuma pingin bisa sahur, bisa sholat 5 waktu on time, bisa lebih sering ke masjid deket rumah, biasakan sholat sunnah dhuha ama tahajud. Cuma itu doang. Tapi yang doang, ternyata cukup sulit juga. Mudah2an setelah 30 hari jadi benar - benar terbiasa.

Selamat menjalankan ibadah puasa semuanya~ mohon maaf lahir batin ya...


Share:

26.6.14

KUMAL

Bismillahirrahmanirrahiim...

Pada suatu hari,
"Dede, nanti bos Abang, Bu A, mau ketemu ama Dede, Dede dandan yang cantik ya..." Ujar abang via telpon.
"Emang selama ini Dede jelek ya, Bang?" Tanya gw kaget dan putus asa.
"Enggak, cuma kadang - kadang Dede kumal..." Ujar Abang polos, tajam dan terpercaya.

Did you hear that? KUMAL saudara - saudara, gw dibilang KUMAL. Dan sepanjang siang di telinga gw berdengung KUMAL, KUMAL, KUMAL, KUMAL...

Rasulullah SAW bersabda kepada Umar, “Maukah kuberitahukan sebaik-baik simpanan seseorang? Dia adalah wanita shalihah, yaitu jika suami memandangnya, dia menyenangkannya.”

Dari hadits Abdullah bin Salam, bahwa Rasulullah bersabda ”Sebaik-baik istri ialah istri yang menyenangkan kamu bila engkau memandang (nya), dan taat kepadamu bila engkau menyuruh (nya), serta menjaga dirinya dan harta bendamu di waktu engkau tidak berada bersamanya.”

Gw adalah istri yang sangaaat sensitif. Gw dapat menangkap teguran sehalus dan setipis apapun. Gw sangat peka dengan sindiran - sindiran tak kasat indra. 

Kalimat Abang bikin gw merenung sepanjang siang. Gw kalau bangun, cuma modal kuncir rambut, trus langsung bikinin abang sarapan. Cuci muka sikat gigi? Nanti dulu. Alesannya, nanti sarapannya telat.

Trus, gw masak ama bersihin rumah dari jam 8 ampe jam 12. Pas Abang pulang makan siang, otomatis gw udah bau bawang, cabe, ikan, ama debu. Rambut acakadut, masih dikuncir ala kadarnya. Baju juga pakai ala kadarnya yang udah pantas dijadiin kain pel. Gw gak pakai make up, males. Alasannya, gw kan gak kerja, di rumah doang, ngapain gw rempong make up- an segala?

Gw tiba - tiba ingat abang juga pernah ngomong, "Dede gak rajin dandan kayak dulu lagi..." (*Alasan gw : Dulu kan bukan Dede yang masak, nyuci, ama ngepel). Soalnya dulu masih nikah jarak jauh, masih sama - sama ngekos.

Gw ingat emak pernah nasehatin, "Bangun pagi, mandi, dandan! Gak keluar rumah tetap dandan! Biar suami enak pulang lihat istrinya cantik. Biar kerjaan cuma masak, dandan! Pakai baju yang bagus! Walau gak keluar rumah, tetap pakai baju yang bagus, hal kecil, tapi menyenangkan syuami..." Gw ingat pas emak ngomong gini, gw pasang tampang 'Maaak... Believe me, abang gak akan berpaling?

Kata siapa? Ansuransi dari mana? 

Sesetia - setianya Abang, menurut penelitian, lelaki dengan makhluk visual, pasti suka lihat yang cantik - cantik. Gw jadi kebayang kalau tiba - tiba di tengah jalan abang lihat cewek cantik, trus abang gumam dalam hati, "Ih, istriku sebenarnya lebih cantik, cuma KUMAL..." (*FYI, gw sekarang trauma dengar kata KUMAL)

I'd join Gerakan Istri Anti-Kumal sedunia.

Have a NICE NICE day!



Share:

"Cintailah dengan alay, dan sealay - alaynya..."

Bismillahirrahmanirrahiim...

Kebahagiaan gw akhir - akhir ini sangat sederhana. Sesederhana melihat abang senyum. Sesederhana gw sanggup menyelesaikan cucian, strikaan, dan piring kotor. Sesederhana nonton sinetron berdua ama abang, lihat timeline facebook berdua, dan nari - nari berdua.

Gw gak sedang menggombal, tapi dari semua itu, melihat abang senyum adalah kebahagiaan terbesar gw. Alay? Sepakat. Emak gw juga bilang, gw kalau mencintai memang alay. Sealay surat ulang tahun yang gw tulis untuk mama kelas 2 SMP. Sealay blog ini yang 95% isinya pasti ada Abangnya. Dalam hal mencintai, moto gw adalah "Cintailah dengan alay, dan sealay - alaynya..."

Pun sebaliknya, gw paling gak tahan klo lihat wajah abang kelipet. Bisa dibilang, klo mau bikin gw tertekan, lo cukup bikin syuami gw cemberut seharian di depan gw. Ugh, pingin sembunyi di lemari rasanya. Beneran! (*FYI, gw beneran masih muat sembunyi di lemari tertutup. Gak percaya? Ke rumah! Gw buktiin!)

Syukurlah, gw punya selera humor yang cukup baik. Gak percaya? Please, look at this picture...


Ini adalah hasil keusilan gw yang TERKINI. Dan sukses membuat abang + mertua + emak + adek + tante + ipar gw ngikik - ngikik.

Abang selalu pulang makan siang, kecuali lagi sangat sibuk. Abang pernah bilang, "Kalau lagi stress di kantor, Abang senang pulang atau nelpon dan dibikin ketawa ama Dede..."

Well, gak selalu sih... Kadang justru gwerasa bikin abang tambah stress karna kontrol kerja otak dan motorik gw yang gak sinkron. Gelas pecah? Hape pecah? Badan biru2 tapi gak jelas dan gak ingat asalnya dari mana. 
"Ini memar kenapa, De?" Tanya abang sambil menunjuk memar di lutut gw.
"Gak tau..." Kata gw sambil ikutan lihat lutut.
"Dede kayaknya perlu kaca spion atau lampu sen ya, supaya gak asal tubruk sana sini..." Kata abang sambil geleng - geleng.

Klo abang udah geleng - geleng, gw biasanya dengan kurang ajarnya ikut geleng - geleng, dan berujung pada joget  geleng - geleng, sampai abang ikutan ketawa dan ikutan joget geleng - geleng. Klo tetangga lihat, respon mereka pasti geleng - geleng dan bergumam "Pasangan gila..."

Gw bahagia klo sukses bikin abang ketawa. Dan kadang ada semacam adiksi tersendiri untuk membuat abang ketawa terus - menerus. Gw gak punya stock humor sbenernya, cuma datang aja tiba2 dan jadinya lucu, paling mentok ya, garing... Tapi itupun masih bisa ditertawakan.

Hal - hal serius di masa lalu pun, bisa ditertawakan di masa kini. Padahal dulu rasanya buat senyum aja sulit.

Gw harap, dengan membuat abang senyum/ketawa, letih dan beban hidup abang bisa sedikit terangkat dan Abang punya energi lebih untuk berjuang demi rumah tangga, agama, negara, bangsa, dan dunia... (*makin alay)
 



Share: