6.5.14

Cinta

Bismillahirrahmanirrahiim...

Bicara tentang cinta emang gak ada 'finish'nya. Siapa sih yang gak pernah ngalamin jatuh cinta. Even Angsa Putih aja jatuh cinta, dengan cara yang mungkin berbeda dengan manusia. Tapi judulnya sama kan? Cinta.

Gw pribadi telah melihat, bertemu dan merasakan berbagai wujud cinta. Mulai dari yang cuma percik - percik doang ampe yang membara kayak kebakaran. Tapi dari semua cinta - cintaan itu, setelah gw ingat - ingat, mereka punya wajah dan karakteristik yang beda - beda.

Gw pernah berada pada tahap gak percaya cinta sama sekali. Ini terjadi waktu gw SD sampai awal SMP. Yang bikin gw berpikir demikian adalah pernikahan orang tua gw sendiri.

Awal SMP, gw suka ama abang kelas gw. Gw ingat waktu itu gw sangat tampak bodoh bin blo'on. Gw rela nangkring di halaman pas istirahat cuma buat ngelihat si Abang kelas. Tapi waktu itu gw jatuhnya kayak ngefans, bukan kayak jatuh cinta. Dan gw sama skali gak ada rasa pengen jadian. Gw ngefans soalnya mukanya abang kelas itu mirip sama tokoh cowok di komik kesukaan gw yang judulnya 'Love After School'.

Di SMP, (*sorry ya kalo kesannya sombong dan narsis), gw baru tahu kalau gw cukup memikat (*lempar bata). Karena cukup banyak yang nulis surat cinta diam - diam di laci meja gw, ada yang ngajak ketemuan pas pulang sekolah mau nembak, ada yang bela - belain bantuin gw piket kelas padahal bukan jadwalnya piket, ada yang rela bikinin tugas 'bikin sirup', macem - macem. Ada yang alim banget, saking alimnya rajin ngingetin gw sholat (*FYI, dulu gw sekolah siang, jadi zuhur ama ashar itu di sekolah). Bahkan ada yang ampe jatuh sakit karena gw tolak. Wooo!

SMA lebih parah, ada yang bikin perjanjian darah karena (katanya) cinta banget ama gw. Tapi ujung - ujungnya malah gw ketakutan dapat surat berdarah - darah dan nganggep dia agak stress sedikit, jadi dengan tanpa basa - basi ya gw tolak juga. Ada juga yang ampe bilang, Lebih baik mati dari pada gak ama gw. Bagi sebagian cewek, ini mungkin menggugah, dan membuat lo berpikir 'Gileee segitu cintanya dia ama gw'. Tapi bagi gw, itu justru bikin ilfil dan kabur terbirit - birit.

Tapi diantara semua cinta - cintaan itu, gw belum nemu orang yang gw cinta, tapi gw pingin hidup sampe mati ama dia. Gw belum pernah yakin 100% menyerahkan hidup gw pada seseorang, sampai gw ketemu Abang.

Somehow, abang, cuma sekali lihat, gw udah merasa yakin hidup gw aman kalau gw serahkan ama beliau. Entah kenapa. Dan seriusan nih, gw gak lagi sedang menggombal.

Dengan Abang, cinta bak roller coaster. Nano Nano. Ada waktunya gw sayang banget, cinta banget, tergila - gila banget. Ada saatnya gw sebel. Terutama kalau Abang gak meletakkan kaus kaki, baju kotor, dan sampah pada tempatnya. Terutama juga kalau gw dicuekin. 

Anehnya, cinta yang ini gak meletup - letup amat. Cinta yang ini santai, tenang, dan cenderung mendorong gw melakukan apa saja, yang penting Abang bisa senyum. (*Meski jatohnya sering kali malah sebaliknya, but at least I try). Cinta yang ini, agak menuntut, tapi memberikan timbal balik yang memukau. Cinta yang ini 'memaksa' gw untuk lebih dewasa dan lebih tau tanggung jawab. Dan baru di cinta macam inilah, gw melihat seorang pria bener - bener berkorban buat gw, tanpa perlu ngancam pakai mati segala ataupun darah.

Gw belum punya deskripsi yang lebih baik tentang cinta. Tapi apalah arti sebuah definisi, toh cinta bisa dirasakan tanpa perlu definisi... :)

Selamat malam! Selamat istirahat!
Share:

0 komentar: