2.3.14

Pertama Kalinya Menang Lomba Nulis

Bismillahirrahmanirrahiim...




Gw selalu tanya sama Abang, gw ini berbakat nulis atau enggak. Karena rasanya percuma gw belajar nulis mati2an kalau ternyata gw gak berbakat disana. Dan Abang selalu jawab, gw berbakat, cuma selalu kehilangan motivasi di tengah jalan. 


Agak gak percaya sih ama opini Abang. Ya, namanya juga syuami sendiri, jelek ya juga dibilang cantik.


Jadi suatu hari, mungkin karena beliau udah bosan ditanyain "Bang, Dede berbakat gak sih?" Akhirnya beliau bilang, "Ikutin lomba biar Dede tau, Dede berbakat atau enggak..."


Dan inilah dia! Alhamdulillah! Cerpen gw terpilih sebagai pemenang kompetisi nulis Thumbstory. 


Motivasi gw ikutan lomba terjawab. Rasanya seperti ada yang mengakui kalau gw 'ada bakat'. Dan rasanya gw udah mencapai piramida tertinggi Mashlow, yaitu bagian aktualisasi diri *lebay*


Gw mau berterimakasih pada *gaya gw kayak dapet piala Oscar* :

1. Syuami yang selalu support cita2 nulis gw. Donatur buku2. Donatur kritikan. Donatur cinta *Hatchiauuuu*

2. Emak gw tercinta, Kedua Bapak gw. Emak gw terutama, yang udh duluan nyadar bakat anaknya dr kecil, cuma anaknya gak percaya.

3. Mershelly Syanel. Thank you for always be 'you'.


Hadiah rencananya digunakan untuk traktir Abang ngopi :D

Share:

Rumah Kita

Bismillahirrahmanirrahiim...


Gw ingat, dua setengah tahun yang lalu, gw nangis di depan ember cucian baju. Gw nangis karena gak tabah menjalani hidup sama Abang. Awal nikah dulu, kami tinggal dikosan kecil. Gw nangis karena PMS, plus kepanasan, plus tangan gw luka karena ngucek celana jeans, plus jemuran penuh karena dipakai rame - rame, plus gw kesel banget masak sop ayam di pemanas air dan rasanya gak enak, plus ibu kosan gw teriak2 supaya jangan boros air ama listrik.*Hiperbolis*

Sebenernya kondisi gw gak parah2 amat. Karena menurut survei, kalau Lo bisa tidur dibawah atap, masih punya baju, masih bisa makan, dan masih punya tempat tidur, Lo lebih kaya dari 75% populasi dunia. Ya itu tadi gw bilang, gw 'kecil' dan tidak tabah. *alesan*

Gw ingat, abis gw nangis di depan ember cucian, gw ganti tempat nangis di tempat tidur. Abang, seperti biasa, menyempatkan diri pulang makan siang, sekalian memastikan istri ciliknya masih hidup.

Abang kaget melihat gw tersungkur di atas tempat tidur, bersimbah air mata, ingus dan iler. Abang gak nanya gw nangis kenapa. Kayaknya Abang bisa baca pikiran gw. Abang cuma ngelus - ngelus kepala gw sambil bilang, "I know, it's not easy for you... Tapi Abang janji, suatu hari, Abang akan usahakan Dede rumah yang bagus... Tapi sekarang Dede sabar yah, Sayang ya..." 

Hati gw rasanya ditabrak truk trontron (*Itu loh, truk peti kemas yang gede). Gw egois. Padahal klo gw lihat Abang, Abang saat itu basah kuyup keringatan, panas terik jalan kaki bawain gw ikan bakar sebagai ganti sop ayam gw yang gak enak. Dan abang gak kayak gw, tersungkur berbalut air mata, ingus, dan iler. Abang tetap senyum... Kemana janji bullshit gw yang bunyinya, "Kita susah seneng sama2 yah, Bang..."? Dude, I left him behind...

Akhirnya, gw ngerti maksud hadist ini : 
“Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (menikah) dari hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan mengkayakan mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (pemberianNya) dan Maha Mengetahui.”
(QS. An Nuur (24) : 32

Dan sekarang, dua setengah tahun setelahnya, Abang penuhi janjinya. Sebuah rumah yang dipilih berdua. Yang dengan bangga bisa dibilang 'Rumah Kita'. 

Gw gak bisa bayangin klo syuami gw bukan Abang. Mungkin klo bukan Abang, pas gw bersimbah air mata, ingus, dan iler, di tempat tidur itu, gw mungkin udah langsung dibuang ke tong sampah terdekat.

Alhamdulillah doang rasanya gak cukup, dan gw gak tahu harus ngapain. Gw cuma bisa nulis, dan berharap orang tergerak untuk lebih bersyukur lagi ama hidup. 
Share: