10.1.14

Asyik! Mobilnya laku!

Bismillahirrahmanirrahiim...

Ini sebenarnya adalah kejadian yang sangat bersejarah dalam hidup gw. Bukan hanya sekedar masalah laku trus dapat duit cash! Fresh from di oven. Ini menyangkut kepercayaan gw pada do’a. Kok bisa? Simak selengkapnya dengan terus membaca. Ok?

Di postingan sebelumnya, Gw udah cerita kan? Alotnya/Ribetny/Sulitya ngeluarin mobil dari Batam dan memutuskan untuk menjual. FYI, waktu efektif kami jual mobil itu Cuma 2 minggu. Dan asli itu bikin gw stress berat sampai pilek, asma, ama batuk sebulan gak sembuh – sembuh. (*Ok, ini lebay).

Muai dari kisah gw dulu ya, akhirnya setelah memahami kondisi pasar, gw diskusi sama Abang sampai akhirnya menetapkan harga akhir. Waktu kami tinggal seminggu. Psikologi udah dalam posisi pesimis tingkat akut. Malamnya gw gak bisa tidur. Gw pasang iklan dimana – mana dengan harga baru. Paginya, gw cuci mobil (*Tumben*) gw elus – elus sambil komat kamit baca mantra. Abis nyuci, gw bilang ma Abang “Bang, hari ini mobilnya pasti laku”.

Gw jeleknya, adalah orang yang pesimis ama doa. Entah karna gw sadar gw banyak dosa, trus jadi PeDe doa gw gak bakal terabul. Atau karna gw punya doa yang belum dikabulin, trus gw jadi pesimis. Ga ngerti. 

Tapi hari itu beda, dititik kepasrahan gw, gw sholat dhuha (*tumben... tumben banget...) dan semoga ini bukan Riya’ ya. Abis sholat, gw berdoa, mohon dengan sungguh – sungguh, kayaknya ini doa yang paling sungguh – sungguh yang gw panjatkan di Tahun 2013. Gw sebutin semua sifat Allah, ampe gw ungkit – ungkit janji Allah untuk orang yang berdoa.  (*Inilah contoh hamba yang gak tau diri ya…). Gw juga berdoa supaya orang banyak yang jatuh cinta ama tuh mobil dan tertarik mebeli.

And you know what?
Siangnya...
Mobil laku.
Hari itu juga.
Sampai orang pada rebutan beli itu mobil.
Ampe bermohon - mohon mobilnya jangan dijual ke yang lain...
Tanpa berkurang dari harga jual sedikit pun.
Wow.
Allah beneran ngabulin.
Gw ampe terbengong – bengong.
Ngerasa berdosa.
Ngerasa bodoh, bisa – bisanya gw gak percaya ama doa...  

Jual mobil gak gampang. Ada yang nelpon, secercah harapan muncul. Gak jadi. Ada yang nelpon, janjian ketemu, ampe abang nungguin seharian, eh orangnya gak jadi datang. Ada yang nawarnya afgan. Ada yang protes sana – sini, tapi ngebet pingin beli juga. Macem – macem. Tapi seriusan, banyak banget hikmah yang gw pelajari  dari sini, ,baik sebagai pembeli, mau pun penjual. Antara lain sebagai berikut :
  • Gw belajar ‘Research Market’ yang lebih real disbanding buku teori pas dibangku kuliah. Yang ini, gw gak bermaksud rasis ya, tapi gw salut sama pembeli Chinese. Loh kenapa? Mereka paham banget kondisi pasar, kondisi mobil, sampai harga pasaran. Mereka bahkan kasih tips macem – macem seperti resiko ‘Plat V’, itu gw baru tau dari mereka. Asuransi bisa dicairkan, itu juga gw tau dari mereka. Dan hebatnya, hanya dengan melihat STNK mereka udah tau kualitas mobil macam apa. Kalau udah suka ama tuh mobil, mereka gak segan – segan muji, tapi klo ada jeleknya ya ngatainnya sadis juga (*Intinya sih mereka pedagang yang akan mengatakan apa adanya kondisi barang). Mereka juga umumnya langsung sebut harga dan bilang “Kalau mau segitu, saya langsung ambil, sudah ada cash-nya!” Beuh!!! Luar biasa!
  • Makelar is everywhere. Siap menempel kapan saja tanpa diminta dan mengambil keuntugan berkisar Rp. 500.000 – Rp.2.000.000
  • Jual Online di TokoBagus, Berniaga, FJB kaskus atau FB somehow menurut gw gak bisa disepelekan. Malah gw berani bilang lebih bagus dari pada surat kabar. Yah, biar pun akhirnya pembeli mobil gw, kawan sendiri, tapi pembeli serius lain yang sampe rebutan, itu pada dari TokoBagus.

Share:

Pindah? Mobil Gimana?

Bismillahirrahmnirrahim...

Judul diatas adalah hal yang paling bikin sel - sel dendrit di otak gw galau dan saling nyetrum. Soalnya beli mobil baru di batam itu kondisinya menyedihkan, dan itu baru gw ketahui setelah mau jual mobil. Pas beli, pemahaman gw Cuma sebatas, “Oh, Batam kan FTZ, jadi asik nih dapat mobil lebih murah, klo mau dikeluarin tinggal nambah pajak dikit kan?”. Salaaaaaaah besaaaaarr! Kondisinya seperti ini :
  1. Mobilnya FTZ. Dan kalau mau dikeluarin dari Batam, maka akan dikenakan bea cukai plus PPN, belum lagi biaya transportnya dari Batam – Makassar.
  2. Mobilnya masih punya sisa kredit, which is means kalau mau keluarin mobil, akan lebih bijak untuk dilunasin dulu. Kenapa? Ada yang bilang bisa kok tanpa harus lunas. Iya, tapi ntar waktu lunasin cek fisik mobilnya lagi di Samsat gimana? Di freight lagi dari Makassar ke Batam? Lo kira murah? *Emosi*
  3. Pelunasan kredit lebih cepat, kena biaya penalty.
  4. Dan terakhir gw baru tau kalau : TERNYATA plat dengan huruf awal dua huruf di belakang diawali dengan huruf 'V'. Mutlak ga bisa keluar Batam. Jadi gak semua mobil Batam bisa keluar batam.
Alternatif pemecahan masalah :
1. Mobilnya dibawa ke makassar.
Kendala : 
Setelah dihitung, biaya bawa mobil keluar adalah sebagai berikut (*Catatan : Gw pakai harga kisaran soalnya waktu survei dapat beraneka macam variasi harga dari yang murah ampe mahal):

  • Freight Batam - Makassar : Rp. 10.500.000 – 20.500.000
  • Cukai : Rp. 1.650.000
  • Surat Jalan Kepolisisan : Rp. 450.000
Berarti, Total terburuk adalah Rp. 22.600.000. Itu belom PPN ya?!! Lo ingat itu PPN adalah 10% dari harga beli mobil. Jd klo harga mobilnya Rp.180.000.000 makan PPN kena sekitar Rp. 18.000.000 ditamba yang Rp. 22.600.000 jadi totalnya Rp 40.600.000. Udah? Gimana rasanya? Pingin terjun bebas dari bukit kan?

2. Mobilnya dijual.
Kendala :

  •  Butuh waktu cukup lama, kecuali berani jual di bawah harga pasar.
  •  Jual mobil dengan over credit itu suuuulit. Apalagi dengan DP gede!
Sudah jelas kan? Alternatif nomer 2 lebih mudah secara kantong. Dan ini adalah anjuran untuk semua orang yang mau beli mobil di Batam :

  1.  Klo gak seumur hidup menetap di Batam, akan lebih bijak klo beli mobil cash. Banyak kok mobil batam yg low price. 
  2. Kalau gw boleh kasih saran lagi, dengan catatan ‘gak seumur idup menetap di Batam’, mending beli mobil second.
  3. Jual di tokobagus.com pasarnya lebih luas. Trust me!
Share: