20.7.13

Ramadhan Bersama Syuami

Bismillahirrahmanirrahiim...

Ini adalah puasa kami yang ketiga. Dan sahur bersama Abang suasananya masih selalu sama. Yang bangun duluan sudah pastilah gw, klo pun yang bangun duluan itu Abang, maka hampir bisa dipastikan cuma buat ngomong "Dede, udah jam 4 kita belom sahur..." Ini adalah bentuk kalimat sopan untuk "Dede bangun duluan..."

Syukurlah membangunkan Abang sahur gak sesulit membangunkan adek gw, si Kepin. Hanya dengan diteriakin sekali, "Sayang.... Bangun...", maka bangunlah Abang. Tergopoh - gopoh ke ruang tengah, lalu tersungkur kembali di karpet sampai melihat gw makan, lalu beliau ngiler, lalu ikut makan bersama gw.

Lucu ngelihat tingkah polah Abang klo lagi baru bangun sahur. Persis kayak anak kecil. Udah gitu Abang juga gak bisa makan banyak nasi kalau sahur. Lucunya, sahur pake nasi kagak bisa, tapi sahur pake durian Abang bisa. Keren kan?!

Berhubung ramadhan ini gw males masak, jadi kita lebih banyak hunting lauk di luar. Biasanya biar gak kalap, gw netapin budget buat beli lauk 30-50 rebu. Tambah 50 rebu lagi buat jaga - jaga klo tiba - tiba, Abang nempelin gw dan bisik - bisik, "Dede, Abang mau itu, boleh?" Kayak anak kecil juga, lucu abis.

Ngomongin soal Tarawih, syuami gw rajinnya dapat jempol. Gw yg udah kendor semangat tarawihnya, jadi gak mau kalah ikutan tarawih itu ya... Karna Sponsornya Abang (*mudah - mudahan niat gw sholat gak menyimpang). Padahal Abang gak pernah maksa gw tarawih. Mungkin ini juga salah satu alasan kenapa nikah itu menyempurnakan separuh agama. Jadi berlomba - lomba gini siapa yang tekun sholatnya. Kekekeke!

Rutinitas buka puasa kami juga ada. Abang selalu bantu gw nyiapin makanan di piring. Trus Abang juga udah ngerti apa kesukaan gw buat ngabuburit. Apa itu? Nyetel film spongebob. Lalu kami berdua tertawa - tawa ampe buka puasa tiba. (*Asli yg ini jangan dicontoh, mending buka channel tau'siyah). Trus kadang habis sholat maghrib, kami tertidur berdua di ruang musholla sampai adzan Isya, lalu kami kaget dan tergopoh - gopoh ke Masjid. Lucunya, sebelum tidur, karna di ruang musholla gak ada bantal, maka abang dengan romantis akan ngomong gini "I give you my hand..." Sambil ngasih tangannya untuk jadi senderan kepala gw.

Berhubung kampung kami satu di Padang dan satu di Kendari, satu digunung dan satunya lagi di tepi pantai, maka menentukan lokasi pulang kampung adalah hal yang sulit. Karna alasan tertentu kami belum pernah ke Padang sejak nikah, Insya Allah secepatnya. Tahun ini kami pulang kampung ke Kendari, Raha, lewat jalur Singapore karna lebih murah. Abang ampe bela - belain bikinin gw paspor. Jadi klo ditanya, gw bikin paspor buat apa, jawaban gw "Pulang Kampung".

Sekian. Selamat menjalankan ibadah puasa, semoga ibadah puasa kita diterima, Mohon maaf lahir dan batin... :)
Share:

0 komentar: