11.7.13

Audit Resolusi 20-23 Tahun

Bismillahirrahmanirrahiim...

"Ini fotonya agak gak nyambung ama judul gapapalah yaaa..."

Audit resolusi 20-22adalah sebuah langkah untuk melihat keberhasilah resolusi yang telah disusun selama rentang usia 20 sampai 22 tahun. 

1. Aspek Pengelolaan Emosi
20 : Gw nyata/frontal/terang2an/ekspresif banget tentang apa yg gw rasain. Bisa dilihat di twitter, di facebook, bahkan blog. Kalau marah ya gw marah ampe bernada tinggi, klo gak suka ya gw bilang langsung to the point gak suka. Menurut gw pribadi, ini adalah usia dimana emosi gw masih dalam tahap Barbar! Hahahha!

21-22 : Gw bisa dikatakan telah sukses meredam semua keinginan untuk mempublikasikan emosi negatif ke sosial media. Bukan karna gw menganggap itu gak baik, tapi lebih ke gengsi dong keadaan gak stabil bin labil gw dilihat orang. Titik baliknya adalah saat ada masyarakat yang protes ama status2 gw yg bikin mood mereka jelek. Nyahahaha~ Tapi ini tetap aja usia dimana ngeluh dan ngedongkol itu nomor satu. 

23 : Insya Allah di umur 23 nanti, gw pingin lebih 'samar' lagi ama emosi gw. Kayak intel2 itu loh. Jadi klo lagi marah, orang gak tau gw lagi marah. Lagi seneng, orang juga gak tau gw lagi seneng. Ini gw kasih judul 'Emosi Ninja' soalnya pergerakannya cenderung gesit dan tak tampak. Hakhakhak! Atau minimal klo emang belom sanggup kayak gitu, gw pingin klo marah ya nangis aja gitu, gak usah teriak ngamuk2 banting piring~ Klo seneng ya anteng aja gitu, bersyukur dalam hati, gak usah lompat2 gak jelas kayak biasanya~

2. Aspek Manajemen Kesehatan
20 : Ini adalah masa terkelam sejarah perkesehatanan dalam hidup kayaknya. Tidur selalu lewat tengah malam, insom, indomie makanan pokok, teh+kopi udah jadi ganti mutlaknya air putih, makan selalu telat, kadang cuma sehari sekali. Gilak!

21-22 : Umur 21 masih agak ngeyel, tapi pas 22 Udah nyobain vegetarian sebulan, foodcombining sebulan, makan ala rasulullah (ini menurut gw sulit terutama dari segi 'porsi' dan adab), memporsikan sayur dan buah jauh lebih banyak, udah nyobain yoga, skipping, ampe nari2 gak jelas. Gw juga banyak memborong buku2 berbau kesehatan. This is good. Hasilnya juga nyata banget kerasa di badan.

23. I WOULD DEFINITELY CHOOSE HEALTHY LIFE! Bukan apa - apa, tapi kerasa banget di kulit, di badan, di pergerakan, klo apa yang dimakan bagus, semua yang dilakuin jadi enak. Jadi karna umur 22 masih labil coba2 berbagai alternatif, 23 gw sudah menetapkan olahraga yoga + konsumsi buah sayur lebih banyak, + meminimalisir daging, memperbanyak air putih, dan puasa adalah rencana hidup sehat gw yang baru. 

3. Aspek Spiritual dan Religi.
Gw belum memahami betul sih perbedaan spiritual dan religi, tapi sempet baca dikit klo spiritual itu lebih ke kepekaan hati/jiwa terhadap lingkungan, filosofi hidup, perenungan batin yang dalam, dll. Sementara religi lebih ke ibadah kita dalam lingkup agama.

20 : Asli, ini pas mau nulis kata pertama, gw terdiam beberapa detik. Gw gak bisa menilai spiritual religi gw. Hahaha! Yang jelas gw inget pada fase ini gw sempat coba jadi 'netral' trus belajar banyak agama. Gw ingat gw bookmark semua jenis kitab online. Eh ujung2nya balik ke Islam juga, karena sudah cari alasan untuk tidak memilih islam, tapi tidak ktemu2. #apasih. Spiritual gw belum menggali sama sekali.

21-22 : Spiritual mulai jalan sedikit demi sedikit. Lewat mencoba meditasi ala yoga, biar perasaan lebih kebuka, tapi ditengah jalan gw malah ngerasa aneh sendiri, emang sholat gw kenapa? Kok gak mempan bikin hati gw kebuka? Harusnya pake sholat kan bisa menurut para ulama. Jadi kesimpulannya, ada yang salah di sholat gw yang harus diperbaiki, kurang khusyuk mungkin... Disisi lain gw mulai meluangkan diri utuk berpikir lebih dalam ke kejadian2 kecil, dan memperbanyak baca quotes bagus biar mata hati lebih tajam terasah.

23 : Lebih kenceng. Udah gitu aja.

Udah segitu dulu deh~

Share:

0 komentar: