20.7.13

Ramadhan Bersama Syuami

Bismillahirrahmanirrahiim...

Ini adalah puasa kami yang ketiga. Dan sahur bersama Abang suasananya masih selalu sama. Yang bangun duluan sudah pastilah gw, klo pun yang bangun duluan itu Abang, maka hampir bisa dipastikan cuma buat ngomong "Dede, udah jam 4 kita belom sahur..." Ini adalah bentuk kalimat sopan untuk "Dede bangun duluan..."

Syukurlah membangunkan Abang sahur gak sesulit membangunkan adek gw, si Kepin. Hanya dengan diteriakin sekali, "Sayang.... Bangun...", maka bangunlah Abang. Tergopoh - gopoh ke ruang tengah, lalu tersungkur kembali di karpet sampai melihat gw makan, lalu beliau ngiler, lalu ikut makan bersama gw.

Lucu ngelihat tingkah polah Abang klo lagi baru bangun sahur. Persis kayak anak kecil. Udah gitu Abang juga gak bisa makan banyak nasi kalau sahur. Lucunya, sahur pake nasi kagak bisa, tapi sahur pake durian Abang bisa. Keren kan?!

Berhubung ramadhan ini gw males masak, jadi kita lebih banyak hunting lauk di luar. Biasanya biar gak kalap, gw netapin budget buat beli lauk 30-50 rebu. Tambah 50 rebu lagi buat jaga - jaga klo tiba - tiba, Abang nempelin gw dan bisik - bisik, "Dede, Abang mau itu, boleh?" Kayak anak kecil juga, lucu abis.

Ngomongin soal Tarawih, syuami gw rajinnya dapat jempol. Gw yg udah kendor semangat tarawihnya, jadi gak mau kalah ikutan tarawih itu ya... Karna Sponsornya Abang (*mudah - mudahan niat gw sholat gak menyimpang). Padahal Abang gak pernah maksa gw tarawih. Mungkin ini juga salah satu alasan kenapa nikah itu menyempurnakan separuh agama. Jadi berlomba - lomba gini siapa yang tekun sholatnya. Kekekeke!

Rutinitas buka puasa kami juga ada. Abang selalu bantu gw nyiapin makanan di piring. Trus Abang juga udah ngerti apa kesukaan gw buat ngabuburit. Apa itu? Nyetel film spongebob. Lalu kami berdua tertawa - tawa ampe buka puasa tiba. (*Asli yg ini jangan dicontoh, mending buka channel tau'siyah). Trus kadang habis sholat maghrib, kami tertidur berdua di ruang musholla sampai adzan Isya, lalu kami kaget dan tergopoh - gopoh ke Masjid. Lucunya, sebelum tidur, karna di ruang musholla gak ada bantal, maka abang dengan romantis akan ngomong gini "I give you my hand..." Sambil ngasih tangannya untuk jadi senderan kepala gw.

Berhubung kampung kami satu di Padang dan satu di Kendari, satu digunung dan satunya lagi di tepi pantai, maka menentukan lokasi pulang kampung adalah hal yang sulit. Karna alasan tertentu kami belum pernah ke Padang sejak nikah, Insya Allah secepatnya. Tahun ini kami pulang kampung ke Kendari, Raha, lewat jalur Singapore karna lebih murah. Abang ampe bela - belain bikinin gw paspor. Jadi klo ditanya, gw bikin paspor buat apa, jawaban gw "Pulang Kampung".

Sekian. Selamat menjalankan ibadah puasa, semoga ibadah puasa kita diterima, Mohon maaf lahir dan batin... :)
Share:

15.7.13

23

Bismillahirrahmanirrahiim...

Sejujurnya gw ngeri liat angka 23. Gilak, udah 23 aja. Belom juga sempat ngapa - ngapain!

Jam 12 kurang 15 menitan, Emak gw nelpon, ngucapin selamat ulang tahun. Trus syuami gw, yg udah tidur pules, jadi bangun gara - gara merasa dikalahin ngucapin 'Selamat Ulang Tahun' pertama kali. 

Pas 12 teng! Syuami gw mulai pidato ulang tahun gw diatas tempat tidur. Ah, gw paling gak suka sebenernya, detik - detik dimana gw terharu, tapi sok - sok nahan nangis. Di tenggorokan kayak ada batu nyangkut rasanya. Nangislah gw akhirnya...

Pidato itu dimulai dengan...
"Ya ampuunn Abang lagi meluk wanita berusia 23 tahun..."
Sisa pidatonya selebihnya gw lupa, yang gw inget, saking terharunya gw nangis...

Oh, ada bangian abang bilang gini, "Never get older, Dede... Tapi mau dewasa ataupun enggak, I love you, anyway..." Plus kecup di kening. Terharu gw, akhirnya abang menyerah kalah ama 'ketidakdewasaan' gw yang sepertinya permanen.

Senenglah gw...

Sebenernya Abang mau kasih kue, tapi gw gak mau. Dua tahun ini ulang tahun, beli kue gede - gede cuman dimakan berdua sampe enek. Diganti dengan hal lain yang lebih mahal. Hahahaa! Hadiah paling keren yang dikasih seorang syuami ke istrinya, menurut gw... 

Untuk itu, terimakasyih syu... Isyu baik deh... Mudah - mudahan isyu masyuk syurga ya... Jangan lupa tarik Dede ke syurga klo tiba - tiba dede tercemplung ke neraka... Aamiin...

Apa itu hadiah dari abang?

Rahasia. Mau tau aja~

23. Hari itu sempat gw mematut agak lama di cermin. Mencari tanda - tanda penuaan. Gak ketemu! Fyuuuh~ alhamdulillah... Yang ketemu malah jerawat satu, gede! It means... Gw masih dalam masa puber, alhamdulillah.

23. Gw bingung mau kasih tema apa buat umur ini. Mau ngejar apa nih gw umur segini?
Share:

Ambivalen

Bismillahirrahmanirrahiim...

Aneh gak sih kalau ada cukup banyak hal yang gak disukai dari diri sendiri? Sialnya, gw gitu. Entah mengapa. Dan repotnya, merubah hal yang gak disukai itu gak semudah ngupil atau balikin telapak tangan.

Aneh gak sih klo dari cukup banyak hal yang gak disukai itu, gw masih tetep cinta ama diri gw sendiri? Dilihat di kamus, 'Ambivalen' namanya. Ketika cinta dan benci terbungkus sekaligus dalam satu objek yang sama.

Sementara untuk cinta, sepanjang hayat dikandung badan, definisi gw selalu berubah - ubah tentang yang satu itu.

Definisi 5 tahun silam?
Cinta adalah dongeng, dia sejatinya karakter fiktif yang dipuja - puja dan terlalu diagungkan berlebihan oleh pujangga, dan korban rasa berbunga - bunga.

Definisi 3 tahun silam beda lagi, definisi sekarang juga beda lagi. Tapi gw gak mau kasih tau, yang ini disimpan dulu saja untuk nanti - nanti.

Sudah ah, aneh pagi - pagi bulan puasa ngomongin cinta. Ntar batal~
Share:

11.7.13

Audit Resolusi 20-23 Tahun

Bismillahirrahmanirrahiim...

"Ini fotonya agak gak nyambung ama judul gapapalah yaaa..."

Audit resolusi 20-22adalah sebuah langkah untuk melihat keberhasilah resolusi yang telah disusun selama rentang usia 20 sampai 22 tahun. 

1. Aspek Pengelolaan Emosi
20 : Gw nyata/frontal/terang2an/ekspresif banget tentang apa yg gw rasain. Bisa dilihat di twitter, di facebook, bahkan blog. Kalau marah ya gw marah ampe bernada tinggi, klo gak suka ya gw bilang langsung to the point gak suka. Menurut gw pribadi, ini adalah usia dimana emosi gw masih dalam tahap Barbar! Hahahha!

21-22 : Gw bisa dikatakan telah sukses meredam semua keinginan untuk mempublikasikan emosi negatif ke sosial media. Bukan karna gw menganggap itu gak baik, tapi lebih ke gengsi dong keadaan gak stabil bin labil gw dilihat orang. Titik baliknya adalah saat ada masyarakat yang protes ama status2 gw yg bikin mood mereka jelek. Nyahahaha~ Tapi ini tetap aja usia dimana ngeluh dan ngedongkol itu nomor satu. 

23 : Insya Allah di umur 23 nanti, gw pingin lebih 'samar' lagi ama emosi gw. Kayak intel2 itu loh. Jadi klo lagi marah, orang gak tau gw lagi marah. Lagi seneng, orang juga gak tau gw lagi seneng. Ini gw kasih judul 'Emosi Ninja' soalnya pergerakannya cenderung gesit dan tak tampak. Hakhakhak! Atau minimal klo emang belom sanggup kayak gitu, gw pingin klo marah ya nangis aja gitu, gak usah teriak ngamuk2 banting piring~ Klo seneng ya anteng aja gitu, bersyukur dalam hati, gak usah lompat2 gak jelas kayak biasanya~

2. Aspek Manajemen Kesehatan
20 : Ini adalah masa terkelam sejarah perkesehatanan dalam hidup kayaknya. Tidur selalu lewat tengah malam, insom, indomie makanan pokok, teh+kopi udah jadi ganti mutlaknya air putih, makan selalu telat, kadang cuma sehari sekali. Gilak!

21-22 : Umur 21 masih agak ngeyel, tapi pas 22 Udah nyobain vegetarian sebulan, foodcombining sebulan, makan ala rasulullah (ini menurut gw sulit terutama dari segi 'porsi' dan adab), memporsikan sayur dan buah jauh lebih banyak, udah nyobain yoga, skipping, ampe nari2 gak jelas. Gw juga banyak memborong buku2 berbau kesehatan. This is good. Hasilnya juga nyata banget kerasa di badan.

23. I WOULD DEFINITELY CHOOSE HEALTHY LIFE! Bukan apa - apa, tapi kerasa banget di kulit, di badan, di pergerakan, klo apa yang dimakan bagus, semua yang dilakuin jadi enak. Jadi karna umur 22 masih labil coba2 berbagai alternatif, 23 gw sudah menetapkan olahraga yoga + konsumsi buah sayur lebih banyak, + meminimalisir daging, memperbanyak air putih, dan puasa adalah rencana hidup sehat gw yang baru. 

3. Aspek Spiritual dan Religi.
Gw belum memahami betul sih perbedaan spiritual dan religi, tapi sempet baca dikit klo spiritual itu lebih ke kepekaan hati/jiwa terhadap lingkungan, filosofi hidup, perenungan batin yang dalam, dll. Sementara religi lebih ke ibadah kita dalam lingkup agama.

20 : Asli, ini pas mau nulis kata pertama, gw terdiam beberapa detik. Gw gak bisa menilai spiritual religi gw. Hahaha! Yang jelas gw inget pada fase ini gw sempat coba jadi 'netral' trus belajar banyak agama. Gw ingat gw bookmark semua jenis kitab online. Eh ujung2nya balik ke Islam juga, karena sudah cari alasan untuk tidak memilih islam, tapi tidak ktemu2. #apasih. Spiritual gw belum menggali sama sekali.

21-22 : Spiritual mulai jalan sedikit demi sedikit. Lewat mencoba meditasi ala yoga, biar perasaan lebih kebuka, tapi ditengah jalan gw malah ngerasa aneh sendiri, emang sholat gw kenapa? Kok gak mempan bikin hati gw kebuka? Harusnya pake sholat kan bisa menurut para ulama. Jadi kesimpulannya, ada yang salah di sholat gw yang harus diperbaiki, kurang khusyuk mungkin... Disisi lain gw mulai meluangkan diri utuk berpikir lebih dalam ke kejadian2 kecil, dan memperbanyak baca quotes bagus biar mata hati lebih tajam terasah.

23 : Lebih kenceng. Udah gitu aja.

Udah segitu dulu deh~

Share:

3.7.13

Rencana 23

Bismillahirrahmanirrahiim...

I've read enough about everything... Sekarang tinggal menentukan sikap. Gak lama lagi insya Allah kalau dikasih umur, gw bakal ulang tahun yang ke 23. Di umur 23, gw cuma pingin jadi pribadi yang lebih bijak. Berhubung ini udah h-10, jadi udah harus dari sekarang nih belajar bijaknya...

1. Belajar Optimis. Selalu, gak peduli gimana pun dunia ini bikin down. Gw nonton monster University. Itu monsternya yg kecil bulat ijo, punya sikap optimis yg gak ada matinya. Padahal udah berkali2 dikatain orang kalau dia itu "Gak Mampu". Tapi gak ada seorang pun yg berhasil bikin dia gak PD... :) optimis ini otomatis membawa seseorang ke pikiran - pikiran yang positif ya... Jadi bagus deh! 

2. Ngeluh = gak penting banget = gak ada gunanya = gak nyelesaiin masalah. Yang ada malah ngasih energi negatif ke sekitar. Kalau dirunut dari awal nikah, gw sih merasa kadar 'ngeluh' gw udah jauh berkurang ya. Soalnya tiap mau ngeluh, gw langsung gigit bibir bawah biar gak jadi ngomong. Trus klo ngeluhnya dalam hati alias ngedongkol, gw langsung alihin ama dengerin musik.

3. Kematangan Spiritual dan Berusaha lebih dekat sama Tuhan. Gak bisa dipungkiri ya, mau sesempurna apa pun hidup gw, bakal selalu ada lubang kosong buat diisi cinta dari Yang Maha Pengasih. Ini rasa butuh yang mutlak. Cuma kenapa kedekatan ini gak bisa 'kenceng', i believe permasalahannya ada di gw ya. Jadi gw harus nemuin cara gimana ritual ini jadi makin 'kena'.

4. Rajin, rajin, rajin. Prestasi kemalasan gw masih nomer wahid! Yang mana kalau gak segera gw musnahkan di umur 23... Kayaknya... Bakal bahaya... Jadi... Gw harus cepat nemuin cara biar gak males...

5. Hidup lebih sehat. Udah lebih males - malesan nih gaya hidup sehatnya. Soalnya suka gak tahan liat Abang makan enak bener. Apa aja dilahap. Gw mana tahan ngiler. Padahal prinsip gw, apa yang mau dimasukin ke perut itu dipikir -pikir dulu. Klo kira2 gak ada gizinya gak gw makan.

6. Makin jago masak, makin jago ngurus rumah, ngurus syuami, dan diri sendiri.

Itu dulu kali ya? Ntar banyak2 malah gak ada yg terealisasikan. 
Share: