28.6.13

Lawakan Baru

Bismilahirrahmanurrahiim...

Semenjak lihat video perwakilan FPI siram air ke dosen UI, gw ama syuami jadi punya lawakan baru.

Sekarang klo kami lagi ngobrol yang agak seriusan dikit trus rada beda pendapat cooling downnya nyari gelas trus ngomong "Anda diem! Anda jangan bicara!" Lalu kontan kami berdua bakal terkekeh - kekeh seketika.

See? Tontonan tertentu memberi efek tertentu pada dua bocah lucu, imut, polos macam kami... ;)

Share:

27.6.13

Lebih dari Cukup

Bismillahirrahmanirrahiim...


Gw sedang nemenin syuami tugas di Tanjung Pinang. Nginap di hotel, libur dari tugas nyapu, ngepel, masak, de el - el. Hidup impian gw banget kan ini? Berleha - leha tanpa ada yang ganggu. Tugas gw murni cuma nemenin syuami, tiap hari kerjaan gw cuma nonton, internetan, tidur, makan, buang air, ketawa - ketawa ama syuami pas pulang kerja. Seminggu lebih gw di hotel. Guess what? Gw kangen ama kerjaan Rumah Tangga gw. Gila ya? Kerjaan - kerjaan yang paling gw amit - amitin itu ternyata bisa bikin kangen. Rutinitas semacam nyiapin sarapan sambil pakai head set, sambil nyanyi dan joget - joget. Masak sambil maskeran sambil nyuci. Nyapu - ngepel sambil nulis *Iya gw beneran bisa nyapu sambil nulis, bayangin!* Gw juga kangen nyiram bunga gw. Trus curhat gak jelas ama sebuah tanaman gelas kaca di dapur gw.

Suatu hari gw terbangun sangat pagi sekitar jam stengah empat dan memutuskan untuk bayar utang puasa yang totalnya 14 biji itu. Gw berusaha setenang mungkin supaya syuami gw gak kebangun. Kasian juga beliau lagi sakit, dan gak memungkinkan bagi gw membuat ramuan nenek sihir a.k.a ramuan herbal ampuh penyembuh buat syuami gw di hotel macam ini. Eh, tiba - tiba syuami gw kebangun. Duduk. Lalu ngigau kayaknya, setengah sadar "Dede Kemana?" Dan baru bisa tidur lagi kalau udah gw samperin dan gw elus - elus kepalanya *details... details... Ini adalah bukti pertama kalau syuami gw gak bisa ditinggal.

Hal konyol lainnya adalah suatu hari di rumah kami, gw udah tidur pulas. Lalu tiba - tiba syuami gw nyolek agak kenceng. Gw kaget dan kesadaran gw langsung full 100% gw tanya kenapa? Di kepala gw, udah ngebayangin ada maling atau apaaaaaa... Eh, abangnya malah nunjuk - nunjuk lampu. Gw bingung ada apa dengan lampu? Trus dia malah kode nyuruh diem "Ssssstttt..." Karna penasaran gw tanyain itu kenapa. Abang malah bilang... "Gapapa". Asli kepala gw udah pusing itu ya karena bangun dadakan kaget. Endingnya gak ada apa - apaa. Paginya gw introgasi, dan Abang cuma bilang, "Abang juga bingung ngapain abang tunjuk - tunjuk lampu, Abang lupa mimpi apa, tapi abis itu Abang malu sendiri... hehehehe..." Adegan berikutnya, gw melorot dan garuk - garuk lantai sambil nangis. Ini adalah bukti kalau syuami gw teryata memiliki bakat 'Gak Jelas' yang mana sama menyedihkannya dengan sifat 'Ceroboh' gw.

Gw kagum banget ama karekter keibuannya Esme yang di Twilight itu loh. Gw bilang ama Abang klo gw pingin bisa seanggun itu. Abang cuma komen sebaris "Dede sih galak..." Sakit. Asli ya itu komen bikin sakit. Akhirnya gw memutuskan untuk kembali mencintai karakter keibuannya Sandra Bullock di Blind Side, yang galak, tapi cool. Ya... gw rasa itu tipikal karakter yang pas buat gw. 

Anyway, ijazah gw udah nyampe. Gw galau antara ngelamar kerja apa enggak. Klo kerja pun gw pinginnya jadi dosen atau guru. Alasannya? Suka aja. Lagian tujuan gw kerja cuma satu, gw pingin dapat gaji, hasil jerih payah gua sendiri, buat bisa hadiahin abang sesuatu. Abisnya hampir tiga tahun ini, hadiah buat abang selalu gua beli pakai duit abang sendiri. Kocak kan itu namanya? Gw beliin hadiah, yang asal muasalnya duit abang sendiri. Kesannya gw cuma perantara perubahan wujud dari duit menjadi suatu benda. 

Sejujurnya gw awalnya emang agak tertekan ama tuntutan orang - orang sekitar. "Sarjana tapi gak jadi apa - apa..." Itu kalimat awalnya bikin sakit. Tapi kalau dipikir - pikir... gw memang gak pernah milh hidup seperti yang kebanyakan orang pilih. Itu bukan gaya gw. Gw unik. Bodo amat mau unik dalam artian negatif atau positif. Gw gak bakal dengerin apa kata orang. Biar aja 'hati' gw yang manggil gw mau jadi apa. Jadi penjaga kebun binatang (Zookeeper) sekelas Taman Safari pun gw mau, kalau itu emang panggilan hati gw. Atau jadi volunteer tanpa gaji pun gw mau kalau emang itu juga panggilan hati gw. Gw gak hidup untuk memenuhi keinginan orang. Gw hidup untuk cari tau tugas apa yang Tuhan titahkan pada gw, ampe gw ditakdirkan untuk lahir.

Abang gak pernah maksa gw kerja. Abang pernah nanya satu hal, "Apa yang Abang kasih ke Dede kurang? Kalau kurang, Abang yang akan cari tambahannya, itu kewajiban Abang, kalau pun Dede kerja, pastikan itu untuk kesenangan Dede sendiri...". Mata gw langsung panas denger Abang ngomong gitu. Terharu Gilaaak... Gw beruntung. Untungnya juga gw tau diri ya, jadi pada saat itu gw jawab, "Lebih dari cukup..."
Share: