16.1.13

Best Moment Bromo

Bismillahirrahmanirrahiim...



Keluar dari mobil, angin dingin langsung menyambar. Brrrr... Ini gak cuma angin, angin ini seperti bawa duri - duri kecil dingin yang menusuk lapisan terdalam kulit. Dingin sekali. Detik pertama kaki gw turun dari mobil, gw langsung mengutuk baju gw yang kurang tebal, baju hangat gw yang bisa dikatakan 'gak ada sama sekali' di koper. Gw berusaha bergerak lebih banyak supaya badan gw lebih hangat. Sia - sia. Ekspektasi gw tentang kadar dinginnya salah besar.

Tiba - tiba lewat penjual kupluk, sarung tangan, dan syal. Tanpa pikir lama gw langsung beli. Dua kupluk, dua sarung tangan, dan satu syal. Abang gak mau pake syal. Gw langsung lari ke kamar hotel dan masuk selimut komplit dengan kupluk, sarung tangan dan syal. Masih kurang, gw ambil sweeter gw, aaaahhh... kenapa desain sweeter ini harus bolong - bolong?

Gw menggelumbung diatas tempat tidur seperti bukit kecil. Ditambah Abang di dalamnya, malah semakin menggelembung saja. 

Dede      : "Dingin..."
Abang menarik kedua tangan gw, digenggam erat - erat, lalu ditiup - tiup. Tangan gw jadi hangat. Gw kecilkan badan gw hingga muat seluruhnya masuk dalam pelukan Abang. 
Dede      : "Abang hangat..."
Syuami   : "Iya, dong... abang kan Warewolf..."

Gw terkekeh. Detik berikutnya gw tertidur.
Share:

1 komentar:

ceritadunia said...

main gih ke trans studio... :D http://wp.me/paA2S-6k