22.1.13

Review Buku : Suami Pilihan

Bismillahirrahmanirrahiim...

Habis baca buku "Suami Pilihan" karya "Nazaruddin Thamrin". Bukunya bagus. Banyak hikmah dan nilai pernikahan yg bisa diambil. Cocok dibaca orang yg mau nikah, hampir nikah, atau yang udah nikah. Gw pribadi sih jadi ngerasa bersyukur banget punya Abang siswa Safruddin Alwi... :)
Penyajiannya ringan dan emang kejadian sehari - hari banget. Gw lebih prefer buku ini dari pada buku pernikahan lain yang cuma nampilin 'indah - indahnya pernikahan'. Buku ini membahas dengan jujur apa aja sih mungkin terjadi dalam sebuah pernikahan? Dan di dalamnya gw bisa dapat kalimat - kalimat yang bikin "Ting!", "Ih bener banget nih!", dan lain - lain.

Buat gw, buku ini kayak ngasih masalah, tapi ngasih solusi juga. Tapi karena disajikan seperti novel ringan, jadinya terkesan sangat tidak menggurui tapi mengena. Humor yang disajikan di buku ini juga nggak garing. Gw ngakak banyak banget deh! ahhahaha!
Share:

Thoughts at 01:25

Bismillahirrahmanirrahiim...

Belom tidur nih gw jam segini...
Di sebelah gw, syuami nan ganteng rupawan tengah tertidur pulas. Gw kadang ngiri gitu ama syuami yg bisa langsung ke awang - awang pulau kapuk dengan hanya memeluk gw.

Gw kalau mau tidur ribet. Harus denger lagu-lah. Harus suhu kamar sekian derajat-lah. Harus terkena paparan cahaya sekian persen-lah.

Gw lihat wajah syuami gw tidur... *elus - elus sayang*
Gila ya... Syukur banget gw dapat dia...
Klo dapat yang lain kayaknya gak bakal bisa sesabar syuami gw...

Akhir - akhir ini syuami punya julukan baru buat gw:
"Anak Burung Basah Kuyup Kedinginan"
Masalahnya gw punya hobi baru, yaitu menyelusup membulat dan mengecil masuk ke dalam pelukan abang. Apa hubungannya yak? Auk ah, cuma kami yang ngerti.

Gw seneng...
Tau abang masih sangat perhatian ama gw...
Selalu pulang makan siang bersama gw...
Selalu menempel gw pas tidur, dan pasti bakal bangun nyariin klo gw gak ada...
Selalu nanya gw lagi pingin apa...
Selalu mikirin yang terbaik buat gw yang mana...
Diatas kebahagiaannya sendiri...

Oh, belom ada yg begitu ke gw selain orang tua gw...
*oh shoot! Gw jadi terharu sendiri, nangis nih gw, udah dulu ah! Cobain tidur lagi*
Share:

16.1.13

Best Moment Bromo

Bismillahirrahmanirrahiim...



Keluar dari mobil, angin dingin langsung menyambar. Brrrr... Ini gak cuma angin, angin ini seperti bawa duri - duri kecil dingin yang menusuk lapisan terdalam kulit. Dingin sekali. Detik pertama kaki gw turun dari mobil, gw langsung mengutuk baju gw yang kurang tebal, baju hangat gw yang bisa dikatakan 'gak ada sama sekali' di koper. Gw berusaha bergerak lebih banyak supaya badan gw lebih hangat. Sia - sia. Ekspektasi gw tentang kadar dinginnya salah besar.

Tiba - tiba lewat penjual kupluk, sarung tangan, dan syal. Tanpa pikir lama gw langsung beli. Dua kupluk, dua sarung tangan, dan satu syal. Abang gak mau pake syal. Gw langsung lari ke kamar hotel dan masuk selimut komplit dengan kupluk, sarung tangan dan syal. Masih kurang, gw ambil sweeter gw, aaaahhh... kenapa desain sweeter ini harus bolong - bolong?

Gw menggelumbung diatas tempat tidur seperti bukit kecil. Ditambah Abang di dalamnya, malah semakin menggelembung saja. 

Dede      : "Dingin..."
Abang menarik kedua tangan gw, digenggam erat - erat, lalu ditiup - tiup. Tangan gw jadi hangat. Gw kecilkan badan gw hingga muat seluruhnya masuk dalam pelukan Abang. 
Dede      : "Abang hangat..."
Syuami   : "Iya, dong... abang kan Warewolf..."

Gw terkekeh. Detik berikutnya gw tertidur.
Share:

14.1.13

Jari Jemari Usil

Bismillahirrahmanirrahiim...



Pesawatnya sepi. Kami duduk berdua paling depan. Kepala gw, gw sandarkan di bahu abang. Sambil genggam tangannya, ngobrol, dan bercanda - canda. Tiba - tiba abang mengamati jari jemari gw satu per satu. Trus, abang bilang gini...
"Meskipun jari - jari Dede ini sangat usil, tapi mereka telah melakukan banyak hal buat Abang, mereka masak buat Abang, nyuciin baju Abang, nyetrikain baju Abang, dan merawat Abang dengan baik..."
Ada rasa haru yang membumbung di hati gw. Bikin sesak sampai sulit ngomong. Mata gw ikut berkaca - kaca. Gw cuma bisa senyum dan nyium kening Abang  tanpa bisa balas berkata - kata.

Emang bener, jari jemari gw sering banget gw pake buat ngisengin Abang. Buat gelitik, buat menyelusup di telinga, hidung, cuma buat ngusilin Abang sebelum tidur. Gw gak nyangka, Syuami mengapresiasi jari jemari gw sedemikian baik... :)
Share:

4.1.13

Ada Apa Denganmu, Syu?

Bismillahirrahmanirrahiim...

Syuami gw nyetrika baju...
trus nyapu kamar...
ngerapiin printer di sebelah tempat tidur yang ngerangkap jadi meja kecil tempat buku gw, obat gw, sampai gelas gw bersemayam...

Gw ampe introspeksi diri. Jangan - jangan gw yang kurang bener ngerjain kerjaan rumah tangga? Akhirnya gw tanya ama syuami, apa kerjaan gw kurang bener, atau Abang salah minum obat sampai tiba - tiba mendadak rajin?

Trus Abang jawab gini, 
"Abang pingin ngasih Dede lebih banyak waktu untuk diri Dede sendiri..."

Istri mana yang gak terharu syuaminya ngomong gitu? That's really sweet... :)

Tapi kadang tetep aja gw jahilin dengan bilang, 
"Gak sekalian di pel, Sayang?"
"Itu piring kotor masih banyak... Sekalian aja..."

Hahahaha! gw bahagia bisa tinggal seatap sama Abang. Abang syuami yang baik... 
Gw bukan istri yang baik, tapi gw selalu bisa bikin syuami gw senyum... :)
Share: