17.10.12

More Than Enough

Bismillahirrahmanirrahiim...

Mahakarya : Syuami tercinta
Akhirnya... tubuh gw sudah terbiasa dengan kerjaan rumah tangga. Dan dengan bangga gw sanggup mengatakan bahwa persentasi keluhan gw terhadap pekerjaan rumah tangga sebesar 0%! Yay!! Gw juga bingung kenapa gw jadi begini? Apa ini yang namanya proses pendewasaan, trus gw udah naik ke tingkat yang lebih tinggi, atau seperti teori Abang yang bilang klo mau menjadikan sesuatu itu kebiasaan, maka kita harus biasa melakukan hal tersebut selama sebulan tanpa putus. Dan gw sudah terbiasa.

Hmmm... gw sih lebih senang mengatakan bahwa gw sudah naik ke tingkat kedewasaan yang lebih tinggi. Kalau gw bertanya pada diri gw kenapa gw semakin tidak mengeluh, jawabannya karena gw udah sadar apa peran gw dalam rumah tangga ini. Hahahaha! Dulu gw sering ngeluh karena merasa gw masih butuh senang - senang (baca: main game) dibanding harus mengerjakan piring dan baju kotor, dan sahabat - sahabatnya.

Ini badan kayaknya udah bukan badan mahasiswa lagi. Malah berasa aneh klo gak ngerjain apa - apa. Sekarang gw udah mulai risih klo rumah sedikit tidak rapi. Mulai peduli sama hal - hal kecil. Dan mulai konsisten bikin laporan keuangan rumah tangga. Daftar menu masakan gw juga semakin panjang, dulu  waktu masih gadis cuma bisa masak air, ama mie. Gak kerasa hampir 2 tahun ini nikah, gw telah melalui proses pendewasaan yang lebih cepat. Abang juga melihat kedewasaan gw dan sering muji. Ada banyak hal yang harus gw pelajari, dan ada banyak hal yang harus bisa dilihat dari berbagai kacamata. Beruntunglah Abang selalu ada buat membatu gw, sampai mengajari gw bagaimana menghadapi banyak hal. Termasuk dalam hal emosi, gw mearasa gw lebih stabil. Iya, dong! gw kan punya stabilo... eh stabilizer! siapa lagi klo bukan syuami gw sendiri. Tapi tetep aja gw masih mengandung tingkat kekanak - kanakan yang overdosis, terutama manja yang berlebihan ama syuami.

Ngomong - ngomong soal hampir 2 tahun nikah, gw bersyukur karena masih sering melihat cinta yang besar dari abang untuk gw. Abang selalu ngasih apa aja yang gw minta selama itu semua emang bisa Abang usahakan. Contoh, pagi kemaren tiba - tiba gw pingin makan lontong sayur, jadilah beliau keliling - keliling cari lontong sayur, trus tiba - tiba pingin yoghurt milkshake, itu juga dikabulin, terakhir gw minta rujak juga dikabulin. Trus gw mau tes TOEFL abang juga yang repot nyariin gw bahan belajar. Ahhh... senangnya... Dan abang selalu peduli tentang gw dan kesehatan gw. Abang selalu ingat ngolesin obat buat luka bakar karena keciprat minyak panas pas masak. Bahkan Abang gak ngizinin gw masak lele karena lele bandel banget kalau dimasak. Syuami juga sering bantu hampir semua kerjaan rumah tangga. Untuk itu gw sangat terharu dan bersyukur.

Kadang abis sholat bareng, nonton tipi, atau sebelum tidur, gw sering ngobrol banyak hal ama syuami. Tentang pekerjaannya, tentang berita yang lagi heboh, dan gw bertanya banyak hal yang gw gak tau. Syuami juga tempat yang enak buat gw untuk memuntahkan berbagai opini gw tentang banyak hal. Kadang klo opini gw gak bagus, Syuamilah yang mengembalikan gw ke jalan yang benar... :p

Tuhan memberi LEBIH dari yang selama ini gw minta... Alhamdulillah... 
Share:

0 komentar: