21.6.12

Syuami yang Kehilangan

Bismillahirrahmanirrahiim...


Dalam hadits yang muttafaqun ‘alaih, dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
لاَ يَحِلُّ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَصُومَ وَزَوْجُهَا شَاهِدٌ إِلاَّ بِإِذْنِهِ
“Tidaklah halal bagi seorang wanita untuk berpuasa sedangkan suaminya ada (tidak bepergian) kecuali dengan izin suaminya.”
Setelah terlalu sering menunda bayar utang puasa Ramadhan kemaren, akhirnya hari ini gw benar - benar membulatkan tekad buat sahur dan puasa. Syuami udah niat nemenin puasa tapi gw gak tega melihat beliau ada banyak kegiatan siang harinya. Jadi gw bilang, gw puasa sendiri aja. 

Akhirnya gw bisa bangun sahur. Pelan - pelan gw ke dapur buat makan, berusaha sehening mungkin supaya syuami gak bangun. Gw makan, sampai tiba - tiba syuami gw keluar kamar dengan mata yang masih nahan ngantuk dan jalan yang masih oleng gak imbang. Syuami bilang, 
"Abang kaget, abang kira Dede ilang..."
Sambil menghampiri gw yang duduk di karpet ruang tengah. Ikut duduk di belakang gw sambil meluk gw dari belakang. Trus nyenderin kepalanya di punggung gw dan lanjutin bobo. Gw cuma bisa senyum liat tingkah syuami. Then i kissed his forehead and said...
"Bobok lagi ke kamar gih tayang... besok Abang harus bangun pagi..."
Syuami nurut. Dengan mata yang masih merem dan jalan yang sempoyongan, beliau kembali ke kamar. Gw melanjutkan sahur gw sampai selesai.

Kadang - kadang Syuami kayak anak laki - laki sulung buat gw. Kadang - kadang juga Syuami kayak Abang sendiri. Kadang - kadang yang lainnya lagi, syuami kayak partner terbaik dalam hidup gw. Gw masih belajar menempatkan diri kapan gw harus terus bermanja - manja dan kapan gw harus berdiri di kaki sendiri. Kapan gw harus childish dan kapan gw harus dewasa. Bangga punya dia. Semoga Abang juga bangga punya gw disisinya.

I love you, syu...
Share:

0 komentar: