29.5.12

Mari Menanggung Bersama Beban Itu

Bismillahirrahmanirrahiim...


Hari itu gw sebenernya senang, gak ada masalah. Tapi waktu malam datang, dan gw tengah memeluk syuami gw bersiap tidur. Gw tiba - tiba merasa kehilangan seseorang. Tiba - tiba gw sangat merindukan seseorang. Tiba - tiba gw sangat ingin tau keadaannya. Tiba - tiba gw ingin tahu apa yang sedang dilakukannya. Tiba - tiba gw rindu belaian hangatnya...

Di mata yang terpejam gw nangis, dan entah mengapa abang bisa sadar. Padahal gw udah berusaha nangis sehening mungkin tanpa suara. Lalu syuami memeluk gw, erat dan hangat. Tanpa kata, tapi sepertinya syuami tau apa yang membuat gw sedih begitu tiba - tiba malam itu. Gw ingat pelukan itu dan gw suka pelukan itu. Itu adalah pelukan yang membuat gw merasa dia selalu ada menemani gw termasuk dalam sedih gw. Itu adalah pelukan 'mari menanggung bersama beban itu'... Hahahaha... Dan di sela - selanya, syuami pasti mencium kepala gw, dan ini adalah bagian yang paling gw suka. Dicium di kepala? Aneh. Tapi menurut gw itu posisi ciuman ter-romantis dibanding posisi ciuman lain. (oke... cukup...)

Syuami memang selalu seperti itu. Tak suka banyak kata. Sangat terbalik dengan gw. Banyak kata tapi nihil implementasi. Hehehehe...
Share:

0 komentar: