14.4.12

Pendidikan Dasar Ke-Istrian (PDK)


Bismillahirrahmanirrahiim...

Akhirnya merasakan juga hampir sebulan penuh jadi istri rumah tangga sebelum akhirnya harus balik lagi ke Bandung dan jadi Mahasiswa Tingkat Akhir yang dijajah Skripsi. Pekerjaan yang luar biasa. Gw sih udah berkomitmen gak mau pake Tenaga Kerja Rumah Tangga. Hasilnya? Capek luar biasa. Tapi coba lihat? gw sangat sangat bahagia. 

Bahagia karena baju yang dipake syuami gw tercinta, adalah baju yang gw cuci dan setrikain sendiri dengan tangan gw.  Bahagia karena makanan yang dimakan ama syuami gw adalah hasil olahan gw sendiri di dapur. Bahagia karena rumah gw bersih hasil kerja gw plus dibantu abang disana sini. Bahagia karena semua pengeluaran dan pendapatan rumah tangga udah bisa gw atur (*meski masih amburadul). Bahagia karena akhirnya gw telah bisa ke tahap ini dan melakukan banyak hal. Bahagia karena badan kecil nan malas ini akhirnya bisa dipaksa menjadi sedemikian rajin. Thanks to bimbingan syuami gw tercinta...

Akhirnya gw sampai pada pemikiran bahwa rumah tangga itu sama halnya seperti negara. Kesuksesannya ya tergantung pada kerjasama sinergis orang - orang didalamnya yang mendukung pemimpinnya. Di sini, presidennya adalah abang. Gw jadi wakil presiden. Ntar anak - anaknya insya Allah jadi menteri. Trus yang jadi rakyatnya siapa? Gak ada. Kami semua pejabat. Wkwkkwkwkw....

Dan ternyata, manajemen waktu itu sangat penting. Sebelum abang berangkat ke kantor, pakaian dan tas kerjanya sudah harus disiapkan, plus kopi dan sarapannya. Pas abang pergi ke kantor, gw pergi belanja. Sebelum jam makan siang, gw juga harus udah kelar masak, soalnya abang makan di rumah. Sebelum matahari terik, gw udah harus jemur, dan 10 menit sebelum abang pulang, gw udah harus cantik dan wangi gak boleh masih bau bawang. Begitu juga rumahnya, sudah harus bersih pas abang pulang.

Tapi capeknya ilang pas dipuji sama abang. Dipuji makanannya enak. Dipuji rumahnya, bahkan sampai kulkasnya bersih juga ikut dipuji. Dipuji juga karena cantik... :) Ah... pingin pulang lagi ke Batam... Kangen syuami...
Share:

1 komentar:

Pepipepo said...

Emang puas banget kalo apapun yang kita lakuin buat pasangan bisa mendapatkan apresiasi. Lagian agak ga rela juga ya kalo dalam mengatur dan membenahi rumah ada campur tangan orang lain dalam hidup ini PRT :)