2.3.12

Tamu Cowok

Bismillahirrahmanirrahiim...

Hari ini, gw bangga ama diri gw sendiri. Pasalnya, temen gw nelpon buat makan bareng di rumah gw, tapi mereka bawa teman cowok mereka. Kasusnya, gw adalah seorang istri (*meski gw juga berstatus mahasiswi dan tinggal di kosan) dan gw tidak boleh sembarangan memasukkan seseorang ke dalam rumah, khususnya cowok tanpa izin syuami gw.

Beberapa orang bakal bilang "Ah, itu pemikiran konyol bin kampungan, kan rame, gak bakal terjadi apa - apa". Tapi gw harus tetap pada keputusan itu, tidak boleh ada tamu gw, yang berjenis kelamin cowok masuk ke rumah gw, tanpa izin syuami gw. Titik. Dan gw lebih baik dibenci teman - teman gw karena 'menolak' daripada gw harus mengecewakan syuami gw untuk kedua kalinya, karena dulu gw pernah memberi izin masuk teman cowok gw buat ngerjain tugas kelompok.  

Maaf ya, teman... bukan gw bermaksud kasar. Tapi ada kewajiban untuk jabatan gw saat ini. Suatu hari teman - teman pasti akan mengerti ketika telah memiliki jabatan yang sama. Lebih dari itu, gw memiliki perasaan yang tulus untuk tidak mengecewakan orang yang sangat gw cintai, iya. Syuami gw... :)


Share: