28.3.12

Jodoh?

Bismillahirrahmanirrahiim...

Banyak teman yang naya sama gw gimana caranya dapat jodoh? Gimana caranya dapet jodoh yang baik? De el - el. Jawabannya? Gw gak tau. Sama sekali gak tau. Mengecewakan sekali bukan? Ya, karena itu rahasia Allah, Allah yang tulis, jadi gw gak tau. Tapi gw punya beberapa tips, tips - tips ini gw kumpulkan dari berbagai sumber yang gw dapatkan sebelum gw nikah. Semoga rangkuman tips ini bisa diusahakan oleh teman - teman sekalian buat nyari 'calon jodoh' yang baik, Insya Allah.

1. Tempat
Temen - temen mau jodoh kayak apa, tinggal sesuaikan tempatnya. Mau jodoh yang pintar, cari di kampus ternama. Mau cari yang kaya, cari di perusahaan besar, mau cari keturunan konglomerat, cari di kompleks rumah mewah. Tapi kata guru ngaji gw, yang paling utama itu yang baik akhlak dan baik pula agamanya? ditemuinnya dimana? Gw rasa teman - teman lebih tau dimana nemuinnya, yang jelas sih, bukan di diskotik.

Gw pribadi sih, menemukan syuami gw di SMA kebanggaan gw, SMA Taruna Nusantara, dan gw tau persis kualitas lulusan di SMA gw, bukannya sombong, atau bilang alumni SMA gw sempurna, at least lulusan SMA gw, mandiri, bisa nyuci baju sendiri, nyetrika sendiri, gak ngerokok pas SMA, dan anak kampung pirikan! Yay!

2. Siap - siap 
Berhubung kita gak pernah tau timing nya Allah kapan, dimana, pada detik ke berapa, maka dari itu sebaiknya kita bersiap - siap. Nikah kan gak gampang? Tapi gak susah juga, ya... susah susah gampang lah! Temen - temen mau jodoh kayak apa? Cakep, kaya, pinter, baik akhlaknya, bagus agamanya? Klo gitu mari kita bersiap - siap jadi pribadi yang cakep, kaya, pinter, baik akhlaknya dan bagus agamanya. Gak usah buru - buru, gak usah di ikat - ikat dengan hubungan yang mengikat dan tidak sah, jodoh gak bakal datang lebih cepat, atau lebih, lama. Ingat... semuanya sudah di tulis ama Allah. 

Waktu dinasehati begini, gw nanya satu hal, "Loh, klo gak pacaran, gimana kita bisa tau dia baik atau engga?". Waktu itu, guru gw jawab, "Ya dari temannya, dari orang tuanya, dari kakaknya, dari adiknya, atau kalau belom puas juga, minta tolong temen buat jadi mata - mata, periksa track record tindak kejahatannya, periksa status facebook dan twitternya... bisa kan?"

3. Lebarkan Sayap
Klo menutup diri, gak bakal deh ketemu jodoh. Loh? trus gimana ceritanya gw yang notabene 'anak rumahan' atau mungkin lebih tepat 'anak kamaran' yang cuma berinteraksi sama komputer bisa ketemu jodoh? Jawabannya karena gw melebarkan sayap, men! Gw ikut ikastara, biarpun gak ikut kegiatan luarnya, gw mulai perbanyak interaksi via dunia maya sama beberapa alumni, di kenalin ama abang siswa ini dan itu, syalala... bla... bla... bla... Eh, akhirnya ketemu abang siswa Safruddin Alwi. 

Udah ah, capek nulis... Gw mau siap - siap turnamen bulu tangkis nanti sore ama syuami pas beliau pulang kantor.  Hehehe... Supaya lemak - lemak diperut bisa ilang... :D
Share:

0 komentar: