15.12.11

Kesan 1st Anniversary

Bismillahirrahmanirrahiim...


Setahun bersama abang... B.A.H.A.G.I.A.

Banyak yang bilang, tahun pertama pernikahan adalah tahun yang paling sulit. Tahun pertama pernikahan memang sulit, tapi karna menjalaninya sama abang, gw berhasil melalui kesulitan - kesulitan itu dengan dukungan yang menyenangkan. Bukan berarti pernikahan kami gak ada rintangan juga. Rintangan ada banyak, tapi biasanya datang dari luar, bukan karena kami yang buat sendiri. Dan dari semua rintangan - rintangan itu kami selalu menyimpulkan satu hal, ini hanya untuk menguji cinta yang ada di hati kami. Itulah mengapa setiap masalah datang, gw dan abang selalu menyatu lebih erat dari sebelumnya. Karena kami tau, kami menghadapinya berdua, bukan sendiri.

Cobaan yang paling bikin gw sedih adalah ketika gw harus kehilangan anak pertama kami. Gw sedih ketika dokter bilang anak gw udah gak ada. Gw sedih membayangkan anak gw gak akan pernah sampai ke pelukan gw. Tapi sedih itu bertambah perih ketika gw lihat raut wajah abang yang sangat sedih. Gw sedih karna kehilangan anak pertama kami, gw berusaha ikhlas, toh dengan jerit - jerit anak gw gak akan kembali, dan gw yakin, Allah jika mengganti pasti akan mengganti dengan yang lebih baik, Insya Allah. Tapi melihat abang sedih, gw gak bisa, rasanya perih lihat abang sedih. Dari awal pernikahan, gw bertekad dalam hati, "Gw harus selalu buat abang bahagia, dengan cara apapun!" Tapi hari itu gw bikin abang sedih. Tapi abang tetap disisi gw dan bilang "Kalau abang gak kuat, dimana dede mau bersandar...? Abang gak menyalahkan dede atas ini, inilah ajal, dan kita cuma manusia...", dan itu menguatkan gw.

Gw jadi inget pas awal - awal nikah, gw sulit ngilangin kebiasaan gw  pas lajang. Kayak bangun siang, males beli makan, males masak, dan semua kemalasan - kemalasan lainnya. Dan entah bagaimana caranya, abang disisi gw dengan sabar bantu gw untuk pelan - pelan lebih aware dengan tanggung jawab gw sebagai istri. Abang bantu gw belanja, bantu gw beresin kamar, termasuk bantu ngajarin gw nyusun baju di koper supaya muat dan gak kusut. Hasilnya? Abang bilang sendiri klo gw udah banyak perubahan setahun ini, alhamdulillah... abang bangga banget dengan prestasi gemilang gw. Thanks syuami... 

Setelah nikah, emosi gw lebih stabil. Ada abang yang ngontrol emosi gw. Ada abang yang ngehibur gw waktu sedih. Ada abang yang ngasih motivasi klo lagi patah semangat. Ada abang tempat gw sembunyi klo takut. Yah, bilanglah gw ini cewek yang berlindung dibawah ketek syuami. Disisi lain, abang juga tau saat - saat dimana harus melepaskan gw untuk berjalan sendiri dan jadi cewek yang berjiwa bebas.
So lucky having him in my life. Pagi tadi abang bilang klo abang kangen. Manis banget, melihat walaupun udah setahun dia tetap merindukan gw. Abang orang yang jarang bilang 'kangen' ama 'cinta', abang lebih suka ngebuktiin. Jadi ketika beliau bilang gitu, gw percaya, itulah yang terjadi padanya, lagi kangen berat ama gw. Dan gw disini tersenyum - senyum GeeR mabuk kepayang...

Gw pingin selamanya bersama abang. Menjadi bidadari abang. Menjadi wanita yang dicintai abang, dan satu - satunya wanita yang menaklukan hati abang, wanita yang selalu membuat abang bahagia...
Share:

0 komentar: