3.11.11

Boots & Hamil Diluar Nikah

Bismillahirrahmanirrahiim...

Setelah Ujian Tengah Semester gw yang tinggal 3 mata kuliah itu, gw akhirnya liburan (buatan).Yup! Syuami kebetulan lagi pelatihan di Bandung selama seminggu. Sebelumnya, syuami nemenin gw yang sedang ujian di rumah 2 hari, selebihnya, gw nemenin syuami nginep di tempat yang seharusnya orang yang sedang pelatihan. It means... nginep di hotel gratis buat gw! yay! (*kampungan, norak). Padahal gw cuma ngincer bathtub, dan syuami juga setuju. Bathtub adalah tempat terbaik buat ngapain aja. Dan wi-fi tentunya!
 
Malamnya, gw ikut makan malam sama temen - temennya abang. Ada yang lebih tua, ada juga yang seumuran ama abang. Dan gw? the only mahasiswa, dan yang termuda tentunya! Menemani om - om berkemeja rapi makan malam. Gw pake baju apa? Gak ada masalah sebenernya ama baju apa, gw cuma ngerasa ada yang salah ama sepatu gw... but who cares?! hari itu mood gw lagi jelek dan gw butuh sepatu boots gw buat menenangkan hati gw (*gak ada hubungannya, but it works!). Syukurlah syuami gw adalah syuami yang senang dengan 'jiwa bebas' istrinya. Abang cuma ketawa dan bilang, "just the way you are, sayang... abang suka gaya dede..."

Foto diambil sama abang, tapi gak sempat diedit, dan gw gak bisa ngedit. hehehe...
Mood gw jelek karena seseorang yang gak gw kenal tiba - tiba bilang gw 'hamil di luar nikah'. HAMPIR, bogem mentah dari kepalan tangan gw mendarat di mukanya, dan jari - jari gw siap merobek bibirnya (*lebay, nyeremin). Tapi gw menjaga ke-cool-an gw dong. Gw hanya bilang, "Lebih baik, Anda lebih care terhadap diri Anda, dibanding sibuk mengurusi saya" dan melenggang pergi dengan seksi dan tentunya... memakai headset supaya gw gak pernah dengar kalimat menyakitkan macam itu lagi.

Kalimat macam itu menyakitkan buat gw. Orang boleh menganggap gw bodoh karena nikah muda, atau karena kebelet nikah. Tapi gw TIDAK menikah karena hamil diluar nikah. Gw menikah karena gw memperjuangkan seseorang yang pantas mendampingi gw, sebelum dia dimiliki oleh orang lain, dan kebetulan gw ketemu seseorang ini di umur gw yang baru 20 tahun. Kesempatan untuk mendapatkan seseorang sebaik 'Safruddin Alwi' itu hanya sekali, dan gw memanfaatkan kesempatan yang diberi Tuhan. Gw menganggap diri gw adalah orang yang suka memperjuangkan apa yang gw mau dan bukan orang yang takut buat ngambil resiko.

Kabar baiknya, hari itu laporan magang gw sudah di-ACC dan tinggal cetak hardcover. Artinya, gw bisa fokus buat skripsi gw. Dan tak kalah penting, hari itu sepertinya syuami gw menyadari klo gw lagi bad mood, gw gak cerita, dan syuami gw gak tanya gw kenapa. Tapi beliau ngirim sms ke gw, isinya... "I Love you, istri cilikku...", and it makes me terribly happy... my lovely mood booster!

"My family is my accomplishment" -Dikutip dari film "You Again"



Share:

1 komentar:

Anonymous said...

Υour modе οf eхplаining the whole
thing in this artіcle is genuinеly faѕtіdious, evеry оne cаn
wіthοut difficulty knοw іt,
Thankѕ a lot.

my web-ѕite - http://independent.academia.edu/iphonerepaircheras