17.10.11

Cita - Cita

Bismillahirrahmanirrahiim...

Dibalik sertifikat - sertifikat juara pararel dan juara lomba olimpiade ekonomi dan geografi yang gw dapet di SMA Taruna Nusantara (*Sombong, no. Gw hanya mau pamer dikit! ahahahaha!), dan dibalik semua cita - cita besar yang sering gw lontarin. Gw sebenernya cuma punya satu cita - cita yang menurut orang sederhana dan gak butuh talenta maupun intelejen.

Gw pingin jadi istri dan ibu rumah tangga, yang hebat. Kalau bisa lebih hebat dari Margareth Thatcher yang katanya tangan besi banget bisa ngurus negara dan ngurus rumah tangganya dengan baik.

Cita - cita itulah yang sempet bikin mama gw sedih dan sedikit marah. Karena pas beliau tanya gw pingin jadi apa, gw cuma bisa jawab...'Jadi istri dan ibu rumah tangga' . Ya... gw tau sedih dan marahnya beliau bukannya tanpa alasan. Beliau punya anak gadis yang cantik, pinter (*ini gw cuma copy paste pujian syuami gw ya... jadi gak masuk kategori sombong), dan beliau ngeluarin uang yang gak sedikit buat nyekolahin gw di SMA Taruna Nusantara. Eh, pas ditanya gw cuma bisa jawab pingin jadi 'Istri dan Ibu Rumah tangga'

Setahun yang lalu, pas gw ulang tahun ke-20, gw minta nikah ama orang tua gw. (*Emang gw random banget anaknya). Gw pertaruhkan Sertifikat S-1 gw buat nikah, maksudnya, gw janji tetep lulus S-1 Insya Allah walaupun gw udah nikah pas semester 5. Ortu gw TENTUNYA KAGET, cuma pas gw minta nikah gayanya cool aja tuh dua - duanya. Mungkin, karena udah biasa ngeliat permintaan gw yang aneh - aneh.Iya, gw juga gak ngerti, temen - temen gw juga bilang klo gw tu orangnya suka bikin sensasi tiba - tiba. Aneh - aneh aja pikirannya. Dan sekarang syuami gw juga sering bilang gitu.

Walaupun gak ada yang nanya, otak gw juga udah sering interview diri gw sendiri :
"Emangnya nikah gampang?"
"Klo hamil pas kuliah gimana?"
"Emangnya bisa masak?"
"Emangnya ngerti cara ngelayani syuami gimana?
dan emangnya - emangnya lainnya...

TAPI, sebenernya setahun sebelum gw nikah, gw udah banyak baca buku - buku tentang nikah. Intinya, nikah itu pembuktian lw emang cinta ama seseorang apa engga. Contoh, abang ama gw gak ada hubungan darah kan? tapi bisa gak abang ikhlas dan rela ngasih duit cuma - cuma ke gw? kerja keras buat gw? kedengarannya gampang, tapi tentu saja gak mudah. Dear readers, lw pade ma ngasih gw duit 10 juta per bulan? gak mau kan? yaiyalah, lw pade kagak cinta ama gw, yang cinta ama gw kan cuma abang... (*gw suka bagian dimana gw bisa bikin orang iri)

Gw sempet nanya ke abang, "Bang, nikah susah gak sih?" dan abang jawab "Engga tuh", padahal gw ngarep abang jawabnya agak romantisan dikit kayak "Susah kalau nikahnya gak sama dede sayang...". Aih, so sweet...

Nikah sambil kuliah itu banyak tantangan. Apalagi untuk anak labil kayak gw. Tapi gw menikmatinya, Insya Allah...
Dan dapat seorang 'Safruddin Alwi' sebagai pendamping, itu keberuntungan. Yeah, I'm good at picking husband... :)
Gw menikmati saat - saat gw jadi istri... Saat - saat gw hampir jadi ibu... saat - saat gw jadi mahasiswa... semuanya...

Saat abang mendukung kuliah gw... Saat abang mendukung gw yang lagi belajar masak... belajar beresin rumah.. belajar nata rumah tangga... belajar bikin atmosfir adem ayem... belajar ngelayanin... belajar semuanya... :)

Sebelum nikah, mama sempat bilang ke abang, "Ini anak jangan disia - siain yah bang... dia pinter... tolong dibimbing supaya berhasil..." (*Nangis kan gw...)

Insya Allah, ma, pa...
Share:

2 komentar:

Miss 'U said...

jadi ingat sebuah cerita yg ernah di share di forum
ceritanya ada seorang perempuan yg bimbang untuk meneruskan kuliahnya ke jenjang S3 atau tidak, padahal selama ini dia juga duah memiliki keyakinan untuk kelak menjadi seorang ibu rumah tangga yang baik. Jadi apakah masih eprlu melanjutkan jenjang pendidikannya. Akhirnya dia menemui seorang profesor, yang pernah menjadi dosennya untuk berkonsultasi. Nah dosennya cuma balik bertanya sama perempuan itu. "Kapan pertama kali kamu ketemu dan belajar pada seorang profesor?" si permepuan menjawab, "waktu kuliah disini prof, pertama kali belajar dengan prof"
"Nah, kamu saja yang sudah dewasa, bertemu profesor dan belajar bisa jadi seperti sekarang apalagi kalau kelak anak anakmu yang sejak lahir sudah dibesarkan oleh seorang profesor" :D

udah pernah baca blom shell?? :D
keren ya :D
jadi menurutku, ilmu itu tidak pernah sia sia bahkan jika kita 'hanya' menjadi seorang ibu rumah tangga ;)

semangat dengan cita2nya ;)

Miss 'U said...

wew, ketikanku berantakan banget XD

*cerita itu cuma berdasarkan ingatanku ya, kurang lebih lah seperti itu -seingatku-*