26.8.11

The Cute Fridge Notes

Bismillahirrahmanirrahiim...


Ada hal yang pingin banget gw lakuin kalau udah serumah ama syuami.... :") Biar gak lupa, ditulis di blog ini aja deh.. skalian biar mengispirasi pasangan syuami istri lainnya... Insya Allah nambah pahala... aamiin... Hal yang pingin banget gw lakuin adalah...
"Nempelin notes cinta di Kulkas"

Bukan berarti gw bercita - cita terlalu sibuk sampai cuma bisa nulis pesan di kulkas doang. Hanya saja... ini romantis... :D apalagi klo yang nulis syuami trus isinya begini :

"Abang ke kantor dulu yah, sayang... makanan udah abang masakin di kulkas, tinggal diangetin... Piring - piring ama pakaian kotor udah abang cuciin tadi pagi banget pas dede masih bobo... Rumah jangan di berantakin yah sayangku... Jangan berantem ama anak tetangga yah, de... I love you... muuuaach!"

hehehehehe... istri macam apa ini??? ganti ah... gw ngarepin yang tulisannya kayak gini :

"Abang ke kantor dulu yah sayang... bakal kangen banget deh... sumpah! Klo bisa dede tuh abang bawa kemana - mana... kalau bisa diselipin di saku, selipin aja deh... Ntar klo bisa cabut dari kantor abang cabut! Yay!!" 

Gak mungkin... itu bukan bahasa abang banget. Abang mah klo ngomong formal, kira - kira kayak gini :

"Yth. Dede-ku tercinta,
Dengan ini abang sampaikan bahwa abang akan pergi ke kantor untuk sekitar 9 jam-an...
Dan akan kembali dalam tempo yang sesingkat - singkatnya...
Abang akan sangat merindukan dede...
Jaga rumah ya, de... pintu jangan lupa dikunci... makanan jangan lupa dipanasin... jangan sampai jatuh sendiri dari tangga... trus klo ada yang nawarin makanan, jangan mau diterima... banyak penipuan...

ttd,
abang yang sangat mencintai dede


Share:

24.8.11

Renungan Gw Hari ini : "Hospitality"

Bismillahirrahmanirrahiim...


Gw lagi baca satu buku yang tiba - tiba nyentil gw. Di salah satu bab-nya, buku ini nyinggung tentang Hospitality. Klo di indonesia-in, artinya kira - kira 'keramah-tamahan'. Satu aja pertanyaan dari buku ini yang nyentil banget nih ya, "Pernahkah lw berterimakasih sama orang yang nyuciin piring lw abis makan?"(kecuali lw nyuci sendiri yah!). Gw jadi ingat ibu - ibu yang bantuin gw di rumah buat nyuciin baju, piring, ama beresin rumah. Bener, klo gw anggap itu kewajibannya. Tapi bukankah gw juga punya kewajiban sesama manusia?

Dibuku ini, diigambarkan seorang wanita yang suka berterimakasih pada Bibi yang membantu cuci piring dirumahnya. "Bi, terimakasih yah udah nyuciin piring saya... ini ada permen buat dede kecil di rumah ya, bi!". Tanpa tau wajahnya kayak apa, gw yakin deh! ini cewek pasti cantik! Ramah! Kabar baiknya lagi, si cewek cantik jelita ini dapat doa dari Bibinya... :)

Tapi kayaknya kalau ramah-nya berlebihan, di abad ini, gw bakal dikira 'ada maunya'. Jadi mending sekedarnya ajalah ya...

P.S : Akhir - akhir ini, gw lagi asyik main Party In My Dorm, salah satu game di iPhone. Di game ini tuh, selain adu - adu kekuatan, kita juga bisa chatting ama wall-wall-an. Berhubung yang main kebanyakan orang barat, yaudah... maki - makian berjenis kelamin "F#$^#", "H%$#@^", "D#@^", "A$#@" bertebaran di seluruh wall - wall. Tapi gw tetep mainin game ini, dan sebisa mungkin menebarkan 'Hospitality' (eciyeeee...)  Dengan harapan, orang bisa mikir kalau segala sesuatunya bisa diselesaikan dengan kata "Please..." bukan "F%#$@$@"
Share:

22.8.11

10 Things That Make Me Terribly Happy

Bismillahirrahmanirrahiim...
10 Things That Make Me Terribly Happy (Versi : Dede)
  1. Date nights with husband plus hal - hal romantis lainya bersama syuami
  2. My wedding ring
  3. Jadi model fotografi syuami
  4. Pergi ke Toko Buku
  5. Dengerin lagu Avril sambil nyanyi lipsync sambil joget - joget (gw orang yang sadar suara)
  6. Beli benda baru
  7. Main Game
  8. Makan buah - buahan Super Segar
  9. Mandi air hangat
  10. Stay in my room, blogging, and so so

    10 Things That Make Me Terribly Happy (Versi : Abang)

    1. "Berladang" (yes, anda bisa lihat tanda petik itu kan?)
    2. My camera Hunting foto & ngedit foto  
    3. Nyelesaiin kerjaan tepat waktu dan hasilnya memuaskan
    4. Keep contact with family
    5. Nonton ama istri cilik
    6. Ke Masjid buat ibadah, merenung, pokoknya suka suasana masjid
    7. Makan & Tidur (bukan makan sambil tidur) sama dede
    8. Ngusilin dede, ngeliatin dede tidur
    9. Internetan
    10. Travelling
    Share:

    21.8.11

    He's The Cheese to My Macaroni and The Bread to My Butter

    Bismillahirrahmanirrahiim...


    Beberapa hari yang lalu ketika gw lagi asyik bikinin nasi goreng buat syuami gw (Dimana ini adalah hal yang langka terjadi di keluarga kecil kami, terutama pada diri gw) gw gak sengaja nempelin bokong panci yang super 'hot' di paha gw. Rasanya? LuaRRrr biasa... Gw sempet kesel, pingin maki - maki panci super hot itu, tapi sebelum makian itu terlontar, gw ingat gw pernah baca sesuatu :
    “Tiada seorang mu'min yang merasa sakit, kelelahan (kepayahan), diserang penyakit atau kesedihan (kesusahan) sampai duri yang menusuk (tubuhnya) kecuali dengan itu Allah menghapus dosa-dosanya” (HR. Bukhari)
    Ditengah gw melamun (dan masih dalam keadaan meggang panci plus muka bengong menikmati luka bakar) Abang udah buru - buru ngibrit ke kamar mandi buat nyari pasta gigi. Trus abang juga niupin luka bakar gw sambil ngolesin pasta gigi pelan - pelan. Nasehatin gw buat selalu hati - hati (walau hanya abang, panci dan Tuhan lah yang paling tau persis betapa cerobohnya gw). Narikin tangan gw, pas gw pingin garuk luka bakar gw yang mulai gatel. Ya, tepat di detik itu hati gw kembali bicara :
    "I LOVE THIS MAN..."
    He's the cheese to my macaroni and the bread to my butter. Syuami, terimakasih untuk hal - hal kecil yang udah dilakuin buat dede. Trimakasih udah dengerin curhatan dede jam 1 malam, walau besoknya abang harus kerja. Terimakasih untuk selalu berterimakasih atas usaha kecil yang dede lakukan walau itu cuma 'manasin makanan'. Terimakasih udah nemenin dede belanja, masak, dan beresin rumah walaupun seharusnya secara teknis abang gak harus bin gak wajib ngelakuin itu semua. Terimakasih untuk selalu memeluk dede pas tidur. Terimakasih untuk selalu mendampingi disaat - saat sulit. Terimakasih untuk selalu mengerti 'kekanak - kanakan dede'. Terimakasih untuk selalu mengimami dede sholat. Terimakasih udah ngolesin pasta gigi di luka bakar dede... :")
    (Gw nangis pas nulis ini, dan gw sedang duduk tepat di belakang syuami gw. Semoga abang gak liat, karna gw gak tau harus jawab apa klo ditanya kenapa gw nangis pas nulis ini)

    Husband, you're my best friend in the whole entire world! Well, at least you know I never had one...
    Share:

    19.8.11

    Awkward & Awesome Holiday!

    Bismillahirrahmanirrahiim...


    Awkward :
    1. Iphone4 abang nyemplung ke pantai, walhasil dia gak mengeluarkan bunyi setengah harian. Siapa yang nyemplungin? siapa lagi kalau bukan gw. Alhamdulillah punya syuami yang sabar, demi menenangkan gw yang merasa bersalah, beliau bilang "Nanti bisa diperbaiki di Bandung...". Alhamdulillah... siangnya itu iPhone kembali seperti sedia kala!
    2. Bule - bule disana pada ngeliatin gw seolah bilang "Gak kepanasan apa nih orang?" ngeliat gw pake jilbab. Ahh... atau gw aja yang su'udzon ama mereka yak? Ah, gw aja nih yang negative thinking.
    3. Bintan itu bagian negara gw bukan sih? Kenapa di setiap sudutnya gw harus bayar pake Dollar Singapore. Trus Teve-nya siaran Malaysia. Trus sinyal yang menang bukan Tsel dong! tapi My Maxis, Malaysia punye! Trus orang - orangnya... malah gw yang merasa 'bule' di negri gw sendiri...
    4. Ada biawak gede banget pas jalan pulang ke kamar sama pas ke pantai subuh - subuh. Sempat heboh ama abang karena gw mati - matian bilang itu tuh "KOMODO"
    5. Ada anak Chinese datang ngehampirin gw ama abang. Nanyain kami lagi ngapain pake bahasa Inggris. Pas kami jawab dia malah bilang "I don't understand". Gw jadi heran, ini siapa yang 'gak berkemampuan'??? segitu parahnyakah English kami berdua??
    6. Kami kehilangan kunci kamar, abis dari pantai pagi - pagi.... abang udah panik berat soalnya harus ngantor. Eh ternyata... kuncinya di kantong celana yang gw pakai... HLOOOOOLLL
    7. Gak sengaja nempelin panci panas di paha gw sendiri. Bekasnya masih membara sampai hari ini. No worries... setiap rasa sakit untuk kaum muslim adalah penghapus dosa... aamiin... 
    8. Tiba - tiba gw pingin es krim, tapi gak ada es krim yang gw mau di tempat ini, saking banyaknya gw merengek, malamnya abang ngigau... "Dek... di kulkas ada es krim buat dede..."
    Awesome :
    1. Walau sibuk foto panorama, syuami selalu ngawasin gw. Gw ilang dari pandangannya dikit, udah kalang kabut beliau. Takut - takut gw nyemplung ke pantai di luar alam bawah sadar gw.
    2. Dokter langsung ngijinin kami punyak anak lagi setelah selesai kuret tanpa harus nunggu 3 bulan! yay for that! Tapi gw ngerasa "Gw mampu, cuma belom siap aja". Minimal, gw pingin serumah dulu ama abang, dan bener - bener ngatur pola makan dan istirahat gw yang amburadul.
    3. Kami punya banyak foto - foto bagus! horraaayyy!! dan syuami punya stock foto buat lomba! Goodluck honey...
    4. Ini liburan setengah gretongan, soalnya sebenernya abang kerja ama temen - temennya di resort ini. Gw adalah penyelundup yang beruntung!
    5. Gw merasa lebih 'coklat'
    6. Subhanallah, alamnya... eksotis bin romantis...
    7. Kami Honeymoon (lagi) dengan bahagia aman sentosa.. dan Alhamdulillah masih saling mencintai...
    Share:

    Pantai Lagoi Bintan Photoshoot

    Bismillahirrahmanirrahiim...

    Semua foto diambil oleh Syuami http://soulinartphotography.blogspot.com/
    Model : Mershelly Sayanel dan Pantai Lagoi

    Sunrise di Lagoi. Syuami sibuk motret - motret. Sementara gw sibuk nyari hewan laut...


    Hampir Sunset... :)

    White Sand
    Ini satu - satunya foto yang gw ambil dengan skill semampunya. Gw kasih julul "Abang di Negri Liliput"


    Menatap langit, menghirup amis pantai, mendengar deru ombak

    Sepatu ini bikin repot...




    Pose Arahan Bang Safruddin Rambey



    Ini sebenernya lagi lari - lari gak jelas

    Ini lebih gak jelas lagi...



    Yang ini.... parah gak jelasnya...

    Terrrrbaaanggg..

    Gaya Alami...

    Ini sebenernya gak bergaya, ini lagi menyingsingkan lengan baju mencari ikan
    Stress gak dapat ikan

    Pengendali Air

    Ini sebenarnya lagi "Nendang Air"

    Pagi subuh ke Pantai Lagi nyari hewan laut
    Share:

    16.8.11

    Rindu Penghuni Rahim

    Bismillahirrahmanirrahiim...

    Dalam Hadist lain Rasulullah SAW bersabda, “Bahkan bayi yang keguguran akan menarik ibunya kedalam jannah, apabila ia bersabar …” Ini yang membuat aku sabar kala merindukanmu, tabungan surgaku... Firdaus Alwi ku :) Dadaaahhh... See you soon! *KecupKecup

    Malam ini aku tengah bermimpi, dan di dalam mimpi itu aku bertemu denganmu. Yang paling kuingat adalah, kau memanggilku "Mama", memintaku untuk "Sabar", dan meyakinkanku bahwa kita akan bertemu di "Surga-Nya" Insya Allah...

    Bukankah aku orang yang beruntung? atau ada yang memandang sebaliknya?
    Share:

    15.8.11

    Filosofi Bahagia

    Bismillahirrahmanirrahim...


    Di Filosofi hidup gw, 'bahagia' itu sebenarnya hal yang mudah. Yang perlu dilakukan hanya pergi jauh meninggalkan 'sedih'. Tentu saja 'meninggalkan' sebuah 'sedih', apapun bentuk kesedihan itu, bukanlah hal yang mudah, tapi jauh lebih baik dari pada 'larut' di dalamnya. Karna ketika gw membiarkan gw larut dalam 'sedih', gw ngerasa gak ada bedanya ama mengubur diri sediri. 

    Tuhan menyelipkan sebuah 'hikmah' dari kesedihan itu, jadi yang pertama gw lakukan adalah gw mencoba menerka - nerka hikmah-Nya, dan membaca ulang kabar gembira dari-Nya melalui ayat - ayat-Nya (*walau gw akui gw gak terlalu bagus untuk urusan agama ini). Setelahnya, gw akan lebih tenang, lalu gw pergi mencari 'kesenangan', entah itu gw main game, pergi ama syuami, nge-blog, bahkan sekedar dengerin musik atau baca buku bagus.

    Omomg - omong... Foto diatas diambil oleh syuami gw. Dan itu baju gak sengaja nemu dan tinggal satu - satunya. Tulisannya "Everybody talks about My Blog". Ah, I love this t-shirt! It's CHEAP! LOLZ!


    Share:

    12.8.11

    Surat Untuk Anakku di Surga

    Bismillahirrahmanirrahim..

    9 Minggu 1 Hari. Kau datang hari Jumat dan pergi 9 Minggu 5 hari.
    Bagaimana rasanya kehilanganmu? Entahlah. Beberapa detik yang lalu rasanya kita sedang tumbuh bersama. Lalu beberapa detik setelahnya aku sendiri. Sekejap saja seperti tengah dianugrahi mimpi indah, menyenangkan sekali rasanya memilikimu di dalam sana. Entah dengan cara apa kau menjalin sesuatu yang unik denganku. Aku mencintaimu tanpa tahu seperti apa wujudmu. Merelakan kau mengambil tempat di rahimku. Kita makan bersama, tidak berebut karena secara ajaib kau mampu membuatku menyerah untuk memberimu yang terbaik dariku. Kita satu emosi, karena setiap hormon sedih dan bahagia mengikat kita, aku sedih, kau berempati, aku bahagia kau tak kalah bahagianya. Aku  Memujamu sampai aku merasa jadi wanita paling beruntung di dunia ini karena kau ada di diriku. Aku merasa teristimewa. Aku merasa berharga. Aku merasa memiliki satu tujuan hidup lagi. Kau.

    Kau tak pernah membuatku merasa kesakitan. Sampai - sampai membuatku tak tahu bahwa kau sudah tak disana lagi. Mengapa tak bertelepati denganku? Mengapa tak memberiku tanda jika kau merasa tak nyaman di dalam sana? Mengapa kau tak berpamit pulang? Mengapa begitu tiba - tiba? Oh, tentu saja ini perpisahan yang berat. Kita berdua tidak pernah menginginkannya. Ya kan? Aku tahu kau telah mencoba bertahan. Aku tahu kau sempat menangis tak rela.

    Kau suci. Malaikat kecilku, sayang... Aku bukannya 'tak jadi' menjadi ibu. Aku menjadi ibu karna pada Lauh Mahfuzh pun telah tertulis demikian, disana tertulis bahwa kau untuk rahimku. Aku menjadi ibu karna kau 'kulahirkan' meski dengan cara yang 'tak kuinginkan'. Dan aku seringkali membenci diriku sendiri karna cara yang 'tak kuinginkan' itu. Jika saat itu kau merasa kesakitan, itu salahku, dosaku, dan kebodohanku. Tapi kau harus tau, kepergianmu tak pernah kuharapkan.

    Sekarang rasanya kosong. Aku merasa tiba - tiba sendiri. Aku merasa tiba - tiba kau 'terpaksa' pergi dariku. Tapi itulah rencana-Nya. Dan meski kita merasa itu bukan rencana yang baik, itulah yang terbaik. Kita akan bertemu kelak. Itu pasti. Dan itu kuyakini. Aku sedih kau pergi, tapi tak pernah kusesali ini. Karna  kupikir dunia bukan tempat yang 'enak' untuk ditinggali dibanding surga. Dan kau di surga. Itu menenangkanku. Kau yang akan membawaku dan ayahmu ke Surga. Betapa beruntungnya memilikimu.

    Ah, betapa hebatnya kau. Dengan usia 9 minggu, kau sudah bisa mengajari aku dan ayahmu tentang kesabaran, keikhlasan, mengingatkan tempat kembali, dan betapa tidak berkuasanya kita akan sesuatu. Aku bangga. 

    Sedikit tentang ayahmu, dia seseorang yang sangat mencintaiku dan akupun mencintainya, dan Subhanallah itulah yang membuatmu 'ada', cinta itulah yang membuatmu 'hadir'. Rasanya ada yang menyayat di hatiku ketika melihatnya bersedih kehilanganmu. Tapi dia ayahmu yang sabar, dia ayahmu yang tabah. Kami berdua memakamkanmu disebuah pot kecil. Kami membawamu kemanapun kami pergi. Ahh... andai kau tau betapa cintanya ia padamu.

    Aku ibumu, dan Ayahmu, dua orang yang sangat sangat mencintaimu. Kecup mesra buatmu, Firdaus Alwi... Ku tahu kau tengah bermain di Surga Firdaus, di pelukan Nabi Ibrahim Alaihi Salam, bersama calon adik - adikmu yang Insya Allah akan lahir kedunia. Jangan lupa titip surat pada adik-adikmu kelak yang akan mengisi rahimku. Kabari aku, karena aku sangat merindukanmu...

    Bagiku dan ayahmu, kau hidup. Ada di sini. Di tempat paling terjaga di hati kami.
    Share:

    7.8.11

    Toleransi

    Bismillahirrahmanirrahim...

    Syuami Bertumpuk Selimut
    Here lies my husband... dia gak suka dingin. Suhu normalnya, suhu panas buat gw. Suhu dingin buat dia, suhu panas buat gw. Tapi masalah mentolerir suhu kamar ini bukan masalah besar, kadang gw mentolerir, kadang beliau yang mentolerir...

    Tapi melihatnya bertumpuk selimut begitu kasihan juga... So? should I turn the cooler off?
    Love yah... husband...
    Share: