19.4.11

Catatan Istri Cilik #8

Bismillahirrahmanirrahim...
Dari ‘Aisyah ra, ia berkata, “Saya biasa menyisir rambut Rasulullah saw, saat itu saya sedang haidh”.(HR Ahmad)


Dari ‘Aisyah ra, ia berkata, “Saya meminyaki badan Rasulullah saw pada hari raya ‘Idul Adh-ha setelah beliau melakukan jumrah ‘aqabah.” (HR Ibnu Asakir)

Kegiatan yang paling gw senangi sebagai istri adalah "Menyiapkan Kesiapan Abang ke Kantor dan Sholat Jum'at". Mulai dari nyiapin baju yang abang pakai ke kantor, mengisi dan menyusun tas kerjanya, iseng menaruh foto plus kertas yang dikasih cap bibir, de el el. Gw seneng banget ngelakuin kegiatan kayak gini. Rasanya klo misalnya abang bilang, "Untung semuanya udah disiapin, dede!" Dunia rasanya ikut bersyukur atas jasa gw ini. 

Abang udah selesai mandi, gw dengan senang hati menyambut abang di pintu kamar. Ngandukin ama masangin baju kerja si abang. Gak lupa masangin ikat pingganya yang rapi. Bajunya di 'kotakin' ala SMA Taruna Nusantara. Lengannya juga gw kancingin yang rapi.Samapi ganteng deh pokoknya!

Langkah kedua, rambutnya gw kasih minyak, trus disisir. Kadang gw isengin dengan menambah poni supaya abang kelihatan 'imut' tapi abangnya gak suka. Kadang juga gw bikin agak 'Mohawk' tapi abangnya juga gak suka. Yaudah, akhirnya ya, abang nyisir sendiri. Sambil nunggu abang nyisir gw, udah nyiapin jam tangannya ama cincin pernikahan, buat gw pasangin. Selesai gw pasangin, gw ambil parfum buat nyemprotin parfum. 
"Ihh... kayaknya parfumnya abis deh, bang, gak mau dipencet!" Aduh gw yg udah suntuk mencet - mencet parfum tapi isinya gak nyemprot - nyemprot.
"Gini loh de..."Abang mencoba mengambil parfum yang gw utak atik di depan wajahnya.
"Mmmpppprrrooooottttt...." parfumnya nyemprot ke mata abang.
"Aduh, sakit banget sayang..."
"Aduhh... maaaf, sayang... gak sengaja..."
Gw panik, tapi gak bisa berhenti nahan ketawa. Ketawa gw berhenti ampe pas liat mata abang merah banget. Ternyata ini kasus yang serius. Abang susah ngebuka matanya, katanya pedih banget. Gw ambil air bersih buat di lap - lap ke mata abang, tapi gak mempan. Matanya tetap perih dan merah banget. Gw kasihan, tapi abang selalu bilang gak knapa - knapa. Akhirnya, gw pasangin ransel kerja abang. Tapi abang masih nahan perih matanya. Sebelum abang pergi ke kantor, gw salim dan ngingetin buat sarapan nasi, karena di rumah cuma sarapan roti yg gw bikin dengan sangat sederhana.

Di rumah gw meratap lagi. Tuhan, kok kayaknya hamba gak pernah 'bener' ya, jadi istri. Masak kagak bisa, sekalinya ngerasa paling expert nyiapin baju ama perlengkapan kantor, malah mencelakakan syuami. Tuhan jadikanlah hamba istri yang berguna.... Gw merasa besalah banget udah sempat ketawa gara - gara nyemprotin parfum tadi, "Kenapa sih gw ketawa? apanya yg lucu coba?"

"Hweeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee....e...ee...eeee....." gw nangis mewek - mewek lagi. Berandai, coba klo abang nikah ama 'Wanita Dewasa' bukan 'Anak Cilik' kayak gw, pasti abang bisa lebih bahagia, bisa lebih terurus! Kenapa ya, gw ini payah bener! Tapi niat gw tuh udah beneran pingin jadi istri yang baik dan membanggakan meski BELUM bisa ngapa - ngapain.
Hengpong gw bunyi. Lagunya suara abang lagi nyanyi lagu marcell yang "Meski waktu datang dan berlalu sampai kau tiada bertahan, semua takkan mampu mengubahku... hanyalah kau yang ada di relungku... hanyalah dirimu, mampu mebuatku jatuh dan mencinta, kau bukan hanya sekedar indah... kau tak akan terganti...". Merduuuu banget! serius! Hanya satu alasan yang sudah menjadi rahasia umum mengapa ringtone handphone abang bukan suara gw yang sedang nyayi adalah...suara gw... CEMPRENG

"Hallo, Assalamualaikum cintaku, surgaku, syuamiku, getaran hatiku..."
"Hahaha... waalaikumsalam, sayang... lagi apa dede?"
"Dede sedih tadi udah nyemprot abang... maafin dede yah, abang... masih pedih matanya...?"
"Iya, sayang... gak papa udah agak mendingan kok... tapi lain kali abang jangan disemprot lagi yah..."
"Iyah... abang udah makan?"
"Nah itu dia, De, dompet abang tinggal di rumah yah?" Tanya abang dari sebrang telpon.
"Hah?" Gw kaget dan langsung meriksa laci. Benar saja dompen ama handphone abang yang satu lagi tinggal.
"Iya, bang... aduh... maafin dede yh... dede lupa.."
"Oh, yaudah, sayang... nda papa... abang cuma takut jatuh atau ketinggalan dimana, klo ada di rumah abang udah tenang..."
"Ada kok..."
"Yaudah, dede jangan lupa makan juga yah... abang lanjut kerja dulu..."
"Iya..."
"Dadah, dede... assalamualaikum... I love you... mmmuuuaaahh!"
"Waalaikumsalam... I Love you... mmmuaaah!!"
Kasian kan makan siangnya harus nge-bon dulu di kantin kantor?

Gw menutup telpon dengan lemas. Belum beres masalah nyemprot mata, gw udah bikin prestasi baru lagi. Rasanya gw makin gak becu aja jadi istri. Akhirnya sebagai gantinya, gw niatkan diri tergopoh - gopoh menyusul abang ke kantor mau bawain HP ama dompetnya. Gw gak bilang ama abang klo gw bakal pergi ke kantornya. Mau ngasih surprise aja! sayangnya masih belom bisa bawain rantang makan siang. Padahal kan lebih so sweet klo ada rantang makan siangnya, tp gak papalah, yang penting ngatarin dompet ama Handphone ini dulu.

Gw dadan yang cantik, tapi gak menor. Teteup menjaga ke-khas-an gw sebagai 'istri cilik'. Gw pakai baju yang rapi dan sopan, biar gak malu - maluin klo ditanyain orang gw ini siapa. Gw udah bersiap ke kantor. Gw jalan keluar rumah. Tiba - tiba gw diem agak lama. "Kantornya dimana ya?" Astaghfirullah... gw tuh tau klo kantor abang deket rumah tapi gw lupa belok - beloknya! Yaudah, gw nekat aja tuh menyusuri jalan di kota Batam yang panas terik, pas di jalan yang bercabang 2, gw nekat pilih salah satunya. Dan bener aja.... gw nyasar ke Masjid. Akhirnya gw muter lagi ke pangkal jalan bercabang 2 itu dan milih jalan yang satunya lagi. Alhamdulillah bener, dan sampailah gw dikantor abang.

Gw masuk kantor dengan deg - deg-an.
"Eh, mbak! lapor sini dulu!" Teriak seorang satpam.
"Iya, maap om! nama saya shelly"
"Ada perlu apa mbak?"
"Nyari pak Safruddin" Jawab gw singkat.
"Mbak siapanya, ya?" Tanya si satpam lagi.
"I-s-t-r-i nya..." jawab gw dengan prononsesyien yang jelas.
"Hah? emang pak safruddin udah punya istri? kok gak undang - undang?"
"Di Medan nikahnya, om..."
"Eh, Safruddin yang mana dulu nih? yang atas atau yang bawah?"
"Emang apa bedanya, yang atas ama yang bawah?"
"Iya, ada dua yg namanya Safruddin, mbak..."
"Itu loh om.. yang ganteng, ada kumisnya dikit, trus ada jenggotnya dikit, mirip Ernest Coklat!"
"Oh... bentar ya, saya telpon dulu..."

Gw diem nungguin si Satpam.
"Pak, ini ada yang ngaku - ngaku istri bapak loh!" Ujar si Satpam. Gw langsung melotot. Wah, parah bener! gw dibilang ngaku - ngaku.
"Siap, pak! jadi langsung saya suruh ke atas aja ya... oke pak!" jawab si satpam sambil menutup telpon.
"Tuh kan saya dimarahin, mbak! disuruh naik ke atas loh!" Seru si satpam ke gw. Gw cuma angguk - angguk sambil ngikutin si satpam ke atas. Tak lama gw melihat wajah dan senyum yang meneduhkan hati gw. Syuami gw dikantor lagi foto kopi berkas pake sandal jepit ala orang bule kerja. GANTENG BANGET!

"Syuaaamiii..." ujar gw terbawa emosi bahagia dengan volume mengecil karena tiba - tiba menyadari ada beberapa orang di ruangan itu. 
"Iya, sayang... bawa dompet ama hp abang yah, tadi temen abang di nelpon bilang ngeliat istri abang di tengah jalan lagi jalan cemberut karena nyasar..."Ujar abang.
Gw manyun karena malu ambil nyerahin dompet dan HP. "Dede langsung pulang aja yah..." ujarku.
"Loh, jangan dulu.. abang kenalin dulu ama temen - temen dan bos abang..." ujar abang.
Walhasil gw diperkenalkan dulu satu - persatu. Tiap orang yang gw salamin, gw cium tangannya. Sampai tiba - tiba gw denger ibu - ibu nyeletuk. "Imut banget sih, istrinya Safru, salaman pake cium tangan segala..." Gw langsung sadar klo gw udah nikah dan cara salaman yang diajarin Enyak gw itu, udah gak berlaku lagi. Harusnya gw salamannya biasa aja, gak usah kayak anak TK. 

"Pak Safru, boleh minta nomer HP-nya gak?" Kata seorang pegawai cowok yang gak gw kenal.
"Enak aja! Ini istri saya!" kata abang sambil tertawa.
"Hah? loh? saya kira keponakan loh!" Jawab pegawai tadi sambil ikut tertawa malu.

Samapailah di ruangan Bosnya abang.
"Pak ini istri saya..."
"Oh, iya... yang km update status Facebook 'Ibu Negara datang kan?'" tanya bos abang sambil tertawa diikuti abang yang tertawa.
Gw salaman biasa. Gak pake cium tangan lagi. "Shelly, pak" ujar gw sambil memperkenalkan diri.
"Kerja dimana?" tanya bos abang.
"Belum kerja, Pak..." jawab abang
"Oh... Masih nyari kerja yah...?" Tanya bos abang lagi.
"Enggak, pak.." Jawab abang.
"Oh... lagi lanjut S2 yah...?" Tanya bos abang sekali lagi.
"Enggak, pak..." Jawab abang lagi.
"Lah? jadi?" Seru bos abang bingung.
"Saya masih kuliah semester 6, pak!" Jawabku dengan sok imut.
Si Bos ama Abang ketawa - ketawa aja. Gw malu luar biasa.

Akhirnya gw pamit pulang. Abang ngantarin ampai ke gerbang kantor.
"Makasih yah, sayang..." ujar abang.
"Dede gak malu - maluin kan ke kantor abang?" kata gw sambil membalik - balik badan memeriksa penampilan.
"Enggak, sayang... cantik kok..." 
"Hehehehe... dede pulang ulu yah..." ujar gw sambil salim.
"Hati - hati yah, sayang.. jangan nyasar lagi..." seru abang.
"Iya, deket kok! cepet pulang yah, abang! dede tunggu di rumah!" Ujarku sambil kiss bye dan pamit pulang.
Nabi Muhammad SAW “Apabila diperintah ia taat, apabila dipandang menyenangkan hati suaminya, dan apabila suaminya tidak ada dirumah, ia menjaga diri dan harta suaminya.” (HR.Ahmad dan An-Nasa’i, di Hasan-kan oleh Albani 
NB : Ini hanya tulisan kasar, versi lengkap di buku saya, Insya Allah "Diary Istri Cilik"
Share:

3 komentar:

Dienie d'lonely said...

bagus bgt shel.... ditunggu cerita selanjutnya y sayang...........:)

aRfian said...

shelly, seneng banget baca blogmu :D
abang doain bisa terus jadi istri yang lebih baik lagi ya

beruntung banget bang safru nih punya istri kayak kamu

ohya, semoga cepet jadi bukunya, laku deh pasti, menarik banget soalnya

R_yAnD_T said...

wah, ceritanya bagus....dapet dari temen link nya, baca2 dikit langsung deh di spread out ke temen2 yang lain dan member IPC dan kepada TN'ers yang pengen dapet #jerukidaman , semoga bukunya laku deh dan ada diskon khusus gak ya buat ikastara dan IPC?? :p