9.4.11

Catatan Istri Cilik #7

Bismillahirrahmanirrahim...


Gw ngambek. Pingin ke Kebun Binatang tapi gak jadi. Kesorean ngurus persiapan resepsi pernikahan yang 2 bulan setelah akad itu. Gw ngambek ama abang sampe gw nulis di Diary Nikah. For your information, gw punya buku nikah yang di dalamnya gw tulis pengalaman gw nikah dari H-1 minggu sebelum akad sampe sekarang (*tapi jarang banget ditulisin). Palingan cuma momen - momen tertentu, kayak lamaran, nikah, malam xxxx, pagi xxxx, siang xxxx, ngambek, dll. Ini dia penampakan buku diary nikah gw yang di ketawain habis - habisan ama si Abang, karena beliau kira gw bakal beli Diary yang lebih 'Dewasa' :
Ngeliat Diary ini, abang geleng - geleng, "Iciliiiiiiiikkk...." seru abang klo udah gemes liat tingkah gw. 'Icilik' itu singkatan dari "Istri Cilik
Oiya, karena waktu itu batal ke Bonbin, gw nulis begini di Diary Nikah gw:
"Well, 'ZOO', is that too much for you? I'm not asking you for jewelery or expensive clothes. I just want to go to the zoo! I want ice cream! I want meatballs! I want to go to the zoo!" Plus! tetesan air mata di sana sini biar lebih dramatis.

Malam harinya pas gw diem karena ngambek, Sang Syuami udah langsung buru - buru nyari Diary Nikah kami. Perjanjiannya, abang boleh baca, tapi gw gak boleh tau klo abang lagi baca. Eh.... si abang baca di depan gw, dong... yaudah, gw balik badan trus pura - pura tidur aja biar perjanjiannya tetep jalan. Dalam hati gw girang, abang udah ngerti kemana harus nyari alasan knapa gw ngambek. Ya, tau sendiri kan? cewe itu kan pinginnya, cowok tau tanpa harus dikasih tau apa yang dipikirin si cewek.

Selesai baca Diary, abang langsung ikutan tidur di samping gw. Meluk dari belakang sambil bisikin. "Pingin ke Bonbin, sayang? dede-nya abang?". Tanya abang dengan nada suara nawarin es krim ke anak kecil.
"Gw ngangguk - ngangguk..."
"Iya, sayang.... besok kita pergi, Insya Allah... Maafin abang kmaren nda jadi kesana, sayang..."
Dibilang begitu gw langsung balik badan, hadapan sama abang dan langsung peluk syuamiku tercinta ini. Kami udah sepakat gak mau marahan lama - lama klo emang kami harus marahan.
“Sesungguhnya Iblis meletakkan singgasananya di atas air, kemudian dia mengirim pasukannya, maka yang paling dekat kepadanya, dialah yang paling besar fitnahnya. Lalu datanglah salah seorang dari mereka seraya berkata: aku telah melakukan ini dan itu, Iblis menjawab, kamu belum melakukan apa-apa. Kemudian datang lagi yang lain melapor, aku mendatangi seorang lelaki dan tidak akan membiarkan dia, hingga aku menceraikan antara dia dan istrinya, lalu Iblis mendekat seraya berkata, “Sangat bagus kerjamu” (Muslim)
Dan hari itu gw tidur nyenyak di pelukan syuami gw. Gak ada tempat yang paling nyaman selain tidur di dadanya, mendengar detak jantung dan hembusan nafasnya. It's my melody! My lullaby! rasanya sayaaaaaaang skali. Klo udah gemes, gw raba wajahnya yang gak terjangkau ama kelima jari gw. Awalnya ngelus - ngelus, tapi lama - lama mainin bulu matanya si abang. (*details... details...)

Besoknya, Kebetulan kami lagi jalan pulang habis dari Telkom Djapati. Jalan dulu ke Gedung Sate buat naik angkot pulang. 
"Dede ga mau pulang... dede mau ke Museum Pos..." Ujar gw lagi tiba - tiba pas lagi jalan di depan museum pos.
"Hahahahaha... dede mau ke Bonbin apa ke Museum..." tanya abang.
"Dua - duanya..."
"Iya, Sayang?? Ayo kalau gitu..." Jawab abang sambil nggandeng tanganku ke Museum Pos.

Di Museum Pos, kami ketemu bapak - bapak yang baik banget. Kayaknya hampir semua orang Pos disitu baik banget. Pas ngisi buku tamu, umumnya kami baca daftar kunjungan dari sekolah - sekolah SD dan SMP. Untung si Bapak kagak nanyain gw dari SMP mana. Setelahnya kami jalan - jalan ke dalam Museum. Takjub dong! Benda - benda pos di sini kan koleksi dari tahun kapan, mana patung - patungnya serem banget. 

Udah puas nge-museum. Gw ama syuami langsung ke Bonbin. Naik angkot juga. Klo di angkot, abang protektif banget. Waspada banget klo samping gw cowok. Gw sih seneng - seneng aja dijagain kayak gitu.Kekekekeke! Tapi kadang malu juga diliatin orang... 

Sampai di Bonbin, gw lupa tiket masuknya berapa duit, tapi yang jelas gak sampe 15 rebu (*kayaknya). Gw girang banget di Bonbin, meski hewannya kurus - kurus, plus 'wangi' luar biasa, gw sangat menikmati jalan - jalan di Bonbin ama abang. Bahkan kami sempat lihat harimau bercinta. Gw ngeliatin dengan takjub, si abang ke-asyikan fotoin 'adegan langka wild life' kayak begini. Banyak orang juga asyik ngeliatin. Si Harimau gak pake malu pula beradegan di depan sekian banyak orang. Selesai. Si Betina di tinggalkan begitu saja.
“Janganlah salah seorang di antara kalian menggauli istrinya seperti binatang. Hendaklah ia terlebih dahulu memberikan pendahuluan, yakni ciuman dan cumbu rayu.” (HR. At-Tirmidzi).
Terinspirasi dari kandang harimau, gw nyanyi dengan suara cempreng, "Kau datang dan pergi sesuka, hatimu... Hwwoooo... teganya dikau... bencinya dikau... padaku..." Diikuti suara abang yang JAUuuuH lebih merdu.

Kami sampai di kandang kuda...
tapi...
"Bang, kok kudanya cebol?" Tanya gw.
Abang ketawa, "Hahahaha... iya ya?! kakinya pendek..."
"Dadah kuda.... cepat tinggi ya..." ujarku sambil pergi ke kandang berikutnya.

Kami ke kandang Beruang Madu.
"Ih... lucu... tapi kurus..." seruku.
"Iya kasian kuru banget..." sambung abang.
Tiba - tiba sang beruang 'nge-pup', trus...
'pup'-nya DIMAKAN...
Tampang gw syok! Nyesel bilang lucu. Ini hewan di Bonbin udah pada stress semua kayaknya. Si abang udah narikin gw supaya gak ngeliat adegan 'don't try this at home' itu.

Sampai di Kandang Monyet yang Bokongnya Bahenol banget cuma warnanya MERAH.
"Ini monyet pasti durhaka ya, bang, trus dipukulin pantatnya ama ibunya..." tanyaku polos.
Abang nahan ketawa, "Iya, sssssayang... durhaka sayang?"

ampai di kandang gajah.
"Ayo dede difoto dulu ama gajah..." ajak abang.
"Gak mau ntar kepala dede disedot!" jawabku singkat

Udah sore banget, kami pulang. Di angkot gw ngantuk bangeeeeett! Si abang ngeliatin,  terus takut - takut kepala gw tumbang kanan - kiri. Wajahnya sedih banget gak bisa duduk di samping istrinya karna angkot penuh. Tapi matanya terus mengawasi gw. Sampai tiba - tiba angkot ngelewatin penjual balon cair yang di tiup - tiup itu loh! trus balonnya masuk angkot dan pas banget meledak depan muka gw. Gw kaget dan gak ngantuk lagi. Gw langsung liat abang. Yak! Syuamiku tercinta puas ngetawain dan meraktekin muka kaget gw.
Akhirnya kami berhenti di Waroeng Steak dan makan di sana.
Alhamdulillah... My NICE NICE day!
Aisyah RA berkata, “Demi Allah, aku pernah melihat Rasulullah SAW berada di pintu kamarku, sedangkan saat itu di dalam masjid ada beberapa orang Habsyi (Abyssinia) yang sedang bermain tombak. Rasulullah SAW pun kemudian menutupiku dengan selendangnya agar aku tidak terlihat oleh orang banyak namun aku dapat melihat permainan mereka. Aku sandarkan wajahku diantara bahu dan telinga beliau dengan menempel di pipi beliau, kemudian beliau bersabda: “Wahai Aisyah, apakah engkau sudah puas?” Aku menjawab, “Belum” dan aku tetap melihat permainan itu dari tempatku berdiri sampai aku merasa puas.”

Dalam riwayat lain disebutkan, “Beliau tetap berdiri karena menemaniku (’Aisyah) melihat permainan itu hingga aku puas, lalu aku pergi meninggalkan permainan itu, maka perkirakanlah dengan perkiraan wanita remaja yang masih senang melihat permainan” (HR Bukhari dan Muslim)
Share:

4 komentar:

rinz said...

kebun binatang mana, kak?

Mershelly Syanel said...

yang di deket ITB itu loh

diniayudia said...

wah, emang parah banget shel Kebon Binatang kebanggaan bandung itu.

Kurang gizi semua hewan2nya.

Pernah denger dari senior di kampus, ada jerapah yang mati trus pas diperiksa isi perutnya ternyata sampah2 plastik. Prihatin banget.

Mershelly Syanel said...

bener banget... memprihatinkan...