5.4.11

Catatan Istri Cilik #6

Bismillahirrahmanirrahim...



Di suatu hari yang gw lupa tanggalnya,
Gw pulang kuliah, Abang langsung menyambut gw dengan muka gembira seolah dari ekpresinya, beliau berucap, 'Thanks, God, my wife's already home". Kebetulan Abang sedang ada di rumah dalam rangka 'Cuti Kangen Istri'. Pelukan mesranya terbentang penuh kasih dan sayang, seolah ketika gw memeluknya capek kuliah gw seharian ilang ditelan pelukan itu.

Selesai memeluk dan mencium tangan abang, gw langsung lari ke kamar ngejar laptop. Internetan. Maen game. Abang masuk ke kamar sambil geleng - geleng kepala,
"Mbok ya ganti baju dulu, istriku..." tegur suamilku pelan.
"Ah... ntaran dulu, bang! Ih! dede penasaran banget pingin ngalahin si ini nih! Peringkat dia lebih tinggi dari dede!" Jawabku ringan sambil terus mainin game online.
Abang duduk di sebelahku menghidupkan laptop juga, bedanya abang lagi ngurusin blog fotografinya. Kami begitu sampai malam, berhenti cuma buat sholat. Habis holat gw kembali lagi asyik di depan laptop. Sebenarnya gw sadari ekpresi abang udah gelisah kelaparan. Tapi gw masih asyik maen game sampai jam 9.

"Sayang.... abang lappeeerr..." Gumam abang pelan, takut - takut ganggu gw maen game.
"Iya, bentar yah..." Akhirnya gw masak nasi goreng buat abang. Ekspresi abang girang banget ketemu nasi goreng. Ekspresi gak ketemu makanan enak berbulan - bulan.
"Akhirnya... abang laper banget, sayang..." Ujar abang sambil mulai makan. Seperti biasa, sepiring berdua.
"Hhmmmm.... mana bismillah-nya?" seru gw.
"Bismillahirrahmanirrahim... hehehehehhee..." Jawab abang sambil terus makan. Kasian suami kelaparan.

Selesai makan gw langsung lanjut depan laptop lagi, kali ini bukan main, kali ini gw ngerjain tugas kuliah sampai jam 00.00 WIB.
"Sayang, nda tidur?" Tanya abang.
"Abang duluan aja, dede ngerjain tugas" Jawabku ringan.

Sampai subuh gw masih ngerjain tugas. Ternyata abang gak bisa tidur dari tadi. Abang bangun trus ngambil wudhu langsung keluar kamar. Gw ngelepas headset
"Mau kemana abang?" Tanyaku.
"Abang mau subuhan di Masjid" jawab abang.
"Ikut!" Ujarku sambil bersiap - siap.

Selama jalan ke Masjid, gw tau pasti ada yang salah. Pasti ada yang abang gak suka. Tapi gw gak berusaha bertanya. Pagi itu bulanya gede banget, tapi kami cuma diam.

Paginya abang menyiapkan sarapannya sendiri. Bikin teh untuknya sendiri. Sementara gw? gw pergi tidur karena semalaman gak tidur. Hari itu beda dari hari biasanya. Biasanya gw rajin buatin abang minum pagi - pagi, tapi hari itu enggak. Hari itu gw males. Biasanya kami masak bareng, tapi hari itu enggak. Biasanya kami menikmati sarapan sambil menikmati udara pagi berdua, tapi hari itu tidak.

Gw bangun jam 11 siang, melihat abang mandi sendiri dan bersiap - siap sholat jum'at. Satu hal yang aneh but gw ngelihat abang mandi sendiri gak ngajak - ngajak. Gw semakin yakin, ada yang salah. Gw minta ikut ke Masjid karena gw inget, Jum'at ini gw janji ngajak abang ke Mesjid Raya Bandung. Tapi terlambat, klo harus nunggu gw siap - siap abang pasti telat sholat jum'at. Akhirnya abang pergi sendiri. 

Waktu abang pergi, gw linglung sendiri. Biasanya, klo abang mau pergi jum'at-an, gw yang nyemprotin parfum untukknya. Tapi hari ini enggak. Biasanya, gw yang nyiapin perlengkapannya ke Mesjid, tapi hari ini enggak. Abang melakukan semuanya sendiri. Gw gamang. Benar - benar menyadari 'ada' yang salah, dan itu bukan sekedar 'ada'. Gw sadar, karena 'laptop', gw melalaikan tugas gw sebagai istri. Gw cuek sama abang. Gw salah. Akhirnya kira - kira jam sholat Jum'at selesai, gw sms abang.
"Abang, maafin dede, dede tau dede salah..." ujarkumelalui sms.
"Iya, gpp... abang cuma butuh waktu buat tenangin diri abang..." jawab abang di sms.
Merasa tidak dimaafkan gw kesal. Gw menangis, merasa bersalah tapi kesal. Kesal sama diri sendiri, keal mengapa abang gak bilang apa salahku? Mengapa abang gak menegur? Mengapa abang langsung pergi gitu aja? Gw marah, tapi tetap saja rasanya semua salah itu di gw. Gw yang tidak memenuhi hak abang dan gw-lah yang melalaikan tanggung jawab gw. 

Gw mencoba menenangkan diri. Gw beli makanan buat abang makan waktu abang pulang. Gw siapkan baik - baik di meja makan. Gw bersihkan kamar gw supaya waktu abang pulang, hatinya gak makin gusar ngelihat kamar berantakan. Gw mandi buat dandan yang cantik untuk abang, sekalian  siap - siap pergi kuliah jam 17.30. Sudah jam 17.30 tapi abang belum juga pulang. Hati mulai gusar. Dengan berat hati gw pergi kuliah.

Sepanjang kuliah, hati gw gak tenang. Pikiran gw ke abang. Sampai kapan abang gak pulang? Sebesar apakah kesalahan gw hari ini? Jam kuliah selesai, gw langsung mempercepat langkah gw pulang ke rumah. Gw kangen abang dan gw pingin minta maaf langsung. Sampai di rumah, gw buka pintu kamar, tapi pintu kamar terkunci. Gw putus asa, gw pindah ke kamar sebelah, gw masuk dan gw rebahan di sana.
Tiba - tiba terdengar pintu kamar sebelah terbuka. Tak lama, pintu kamar tempatku rebahan pun dibuka. Abang masuk. Mengelus punggungku dari belakang. 
"Ayo ke kamar, sayang... capek, yah?"

Gw langsung balik badan menggapai tangan abang dan ikut ke kamar kami. Sesampainya di kamar kami, gw langsung rebahan di tempat tidur lagi. Abang menyusul rebahan di samping gw. Buru - buru gw dekap abang erat - erat. Gw pingin ridha-nya segera kembali untuk gw. Abang membalas memeluk gw tak kalah lebih erat.
"Abang kangen, sayang...." bisik abang pelan di telinga gw. Dibisikin begitu gw makin merasa bersalah. Tangis gw tumpah.
"Abang maafin dede... dede salah... Huuueeeeeeeeeeeeeeeeeeeee....." ujarku mengaku dosa diikuti tangis yang 'sumpah-bikin-muka-gw-jelek-banget' bibir lebar, ingusan, sesegukan, mata banjir air mata.
"Udah abang maafin, sayang... nda papa... abang marah bukan berarti abang nda sayang lagi sama dede... abang marah karena dede salah. Dan abang nda boleh membiarkan dede salah terus..." Ungkap abang tenang sambil mendaratkan satu ciuman mesra di kening gw.
"Tapi... tapi... Kenapa abang diem... kenapa abang gak marahin dede? kenapa abang gak langsung bilang ke dede? Dede gak suka ditinggal... Huuuuueeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee...."
"Abang gak mau bentak - bentak atau marahin dede, sayang... abang cuma pingin tenangin diri abang. Dari sholat jum'at sampai ashar, abang gak kemana - mana kok... abang di Masjid aja..."

Di dalam hati gw bersyukur karena gw dimaafkan. Gw bersyukur karena abang gak 'lari' ke tempat yang gak bener kayak di film - film yang suka melarikan diri dari masalah rumah tangga ke diskotik atau mungkin selingkuh. Gw bersyukur abang mengembalikan semua masalahnya ke Tuhan tidak ke tempat yang gak baik.

"Maafin abang juga, sayang..." ungkap abang.
Gw geleng - geleng kencang, "Dede yang salah... bukan abang..." Ujarku makin sesenggukan.
"Iya, chayang? dede yang salah chayang?" Ujar abang dengan nada kekanak - kanakan  seperti sedang mendiamkan anak kecil yang nangis gak karuan, abang sering begitu untuk membuatku tenang. Sambil mengelus - elus poniku dan menghapus air mataku.
"Abang belum makan?" Tanyaku.
"Belum, sayang... abang kan bilang abang gak kemana - mana..."
"Dede udah beliin makan... ayo kita makan... tapi abang jangan lari lagi..."
"Hahahaha... engga, sayang...."
"Sbenernya apa yang buat abang marah?" Tanyaku
"Dede di depan laptop sampai nda ingat makan, nda ingat tidur, abang khawatirin dede... Klo begitu tiap hari, nda baik buat kesehatan dede..."
"Gara - gara itu aja?" tanyaku memperjelas.
"Dede nda perhatiin abang gara - gara sibuk di depan laptop terus..." Ungkap abang.
Aku diam. Memang ini sepenuhnya salahku. Rasanya makin lama pernikahan kami, makan berkurang perhatian gw untuk abang. Perhatian untuk makannya, minumnya, kesehatannya. Semuanya berkurang. Harusnya gw gak boleh seperti itu. Gak boleh ada cinta dan perhatian gw yang berkurang untuk abang.

Gw menuntun abang ke meja makan, "Ayo kita makan!", ajakku.
"Ayo, sayang... abang laper...:" Ungkap abang yang membuatku berpikir. Istri macam apa aku membiarkan suamiku kelaparan?

Tiba - tiba gw jadi ingat beberapa nasehat dari Umamah binti Harits yang dikenal dengan Ummu Iyas binti Auf, seorang wanita pemuka Arab, beliau menyampaikan pesan yang sangat indah kepada putrinya di pernikahan putrinya :
  • Pertama dan Kedua: patuhilah suamimu dengan penuh keridhaan; dengar dan taatilah ia dengan baik.
  • Ketiga dan keempat: perhatikanlah pandangan dan penciumannya; jangan sampai pandangannya melihat sesuatu yang buruk padamu, dan jangan sampai ia mencium darimu selain bau harum.
  • Kelima dan keenam : perhatikanlah waktu tidur dan makannya, karena lapar yang sangat dan kurang tidur dapat membuatnya terbakar amarah.
  • Ketujuh dan kedelapan: jagalah hartanya dan peliharalah keluarganya. Menjaga harta dengan baik adalah dengan membuat anggaran secara baik,  dan inti urusan keluarga adalah baik dalam mengatur.
  • Kesembilan dan kesepuluh : Janganlah mendurhakai perintahnya dan jangan pula membuka rahasianya. Sebab,  jika engkau mendurhakai perintahnya, engkau akan melukai hatinya, dan jika engkau membuka rahasianya, engkau tidak akan merasa aman dari pengkhianatannya.
  • Selanjutnya, perhatikan baik-baik, jangan sampai engkau menampakkan kegembiraan di hadapannya ketika ia sedang bersedih, dan jangan sampai menampakkan kesedihan ketika ia bergembira.”
Selengkapnya Insya Allah di "Diary Istri Cilik"
Share:

3 komentar:

Dienie d'lonely said...

kadang kesalahan yg kita bwt mang g kita sadarin sayang... tp jgn ampe kelamaan g nyadarnya... tp shelly hrs bersyukur ma Allah, dpt suami yg baik bgt kyk si abg....

seneng bgt bc blog mu... heheh.... ditunggu crita selanjutnya sayang.....

:)

irvanairlangga.multiply.com said...

bLog Foto ny mana??

pingin LiaD dunx
;)

Mershelly Syanel said...

http://soulinartphotography.blogspot.com/