30.4.11

Kehamilan

Bismillahirrahmanirrahim...


Mail bin Yasar RA, meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Kawinilah wanita yang penyayang dan beranak banyak, karena (pada hari kiamat), akan berlomba-lomba dengan umat lain dan berbangga karena jumlahnya.” 

Dalam Hadist lain Rasulullah SAW bersabda, “Bahkan bayi yang keguguran akan menarik ibunya kedalam jannah, apabila ia bersabar …”
Rasulullah SAW bersabda, “Apabila seorang wanita menyusui, maka setiap isapan susunya yang diberikan kepada anaknya, ia akan menerima pahala bagaikan telah menghidupkan makhluk dan apabila ia menyapih anaknya, maka para malaikat akan menepuk punggungnya dan berkata “selamat”, semua dosamu yang telah lalu diampuni, sekarang mulailah lagi,” (dosa-dosa kecil diampuni). 

Rasulullah SAW bersabda pada putrinya Fatimah RA, “Wahai fatimah, jika wanita mengandung anak di perutnya, maka para malaikat akan memohonkan ampunan baginya, dan Allah SWT menetapkan baginya setiap hari seribu kebaikan, menghapuskan seribu kejelekannya. Ketika wanita itu merasa kesakitan karena melahirkan, maka Allah SWT menetapkan pahala para pejuang di jalan Allah SWT, jika ia melahirkan bayinya maka keluarlah dosa-dosanya seperti ketika ia dilahirkan oleh ibunya. Dan akan keluar dari dunia dengan tidak membawa dosa apapun. Dikuburnya ditempatkan di taman-taman surga. Allah SWT memberinya pahala seribu ibadah haji dan umroh dan seribu malaikat memohon ampunan baginya hingga hari kiamat.” 

Subhanallah … Subhanallah … Subhanallah … Begitu besar segala yang Allah SWT berikan kepada hambanya …. 

Share:

19.4.11

Catatan Istri Cilik #8

Bismillahirrahmanirrahim...
Dari ‘Aisyah ra, ia berkata, “Saya biasa menyisir rambut Rasulullah saw, saat itu saya sedang haidh”.(HR Ahmad)


Dari ‘Aisyah ra, ia berkata, “Saya meminyaki badan Rasulullah saw pada hari raya ‘Idul Adh-ha setelah beliau melakukan jumrah ‘aqabah.” (HR Ibnu Asakir)

Kegiatan yang paling gw senangi sebagai istri adalah "Menyiapkan Kesiapan Abang ke Kantor dan Sholat Jum'at". Mulai dari nyiapin baju yang abang pakai ke kantor, mengisi dan menyusun tas kerjanya, iseng menaruh foto plus kertas yang dikasih cap bibir, de el el. Gw seneng banget ngelakuin kegiatan kayak gini. Rasanya klo misalnya abang bilang, "Untung semuanya udah disiapin, dede!" Dunia rasanya ikut bersyukur atas jasa gw ini. 

Abang udah selesai mandi, gw dengan senang hati menyambut abang di pintu kamar. Ngandukin ama masangin baju kerja si abang. Gak lupa masangin ikat pingganya yang rapi. Bajunya di 'kotakin' ala SMA Taruna Nusantara. Lengannya juga gw kancingin yang rapi.Samapi ganteng deh pokoknya!

Langkah kedua, rambutnya gw kasih minyak, trus disisir. Kadang gw isengin dengan menambah poni supaya abang kelihatan 'imut' tapi abangnya gak suka. Kadang juga gw bikin agak 'Mohawk' tapi abangnya juga gak suka. Yaudah, akhirnya ya, abang nyisir sendiri. Sambil nunggu abang nyisir gw, udah nyiapin jam tangannya ama cincin pernikahan, buat gw pasangin. Selesai gw pasangin, gw ambil parfum buat nyemprotin parfum. 
"Ihh... kayaknya parfumnya abis deh, bang, gak mau dipencet!" Aduh gw yg udah suntuk mencet - mencet parfum tapi isinya gak nyemprot - nyemprot.
"Gini loh de..."Abang mencoba mengambil parfum yang gw utak atik di depan wajahnya.
"Mmmpppprrrooooottttt...." parfumnya nyemprot ke mata abang.
"Aduh, sakit banget sayang..."
"Aduhh... maaaf, sayang... gak sengaja..."
Gw panik, tapi gak bisa berhenti nahan ketawa. Ketawa gw berhenti ampe pas liat mata abang merah banget. Ternyata ini kasus yang serius. Abang susah ngebuka matanya, katanya pedih banget. Gw ambil air bersih buat di lap - lap ke mata abang, tapi gak mempan. Matanya tetap perih dan merah banget. Gw kasihan, tapi abang selalu bilang gak knapa - knapa. Akhirnya, gw pasangin ransel kerja abang. Tapi abang masih nahan perih matanya. Sebelum abang pergi ke kantor, gw salim dan ngingetin buat sarapan nasi, karena di rumah cuma sarapan roti yg gw bikin dengan sangat sederhana.

Di rumah gw meratap lagi. Tuhan, kok kayaknya hamba gak pernah 'bener' ya, jadi istri. Masak kagak bisa, sekalinya ngerasa paling expert nyiapin baju ama perlengkapan kantor, malah mencelakakan syuami. Tuhan jadikanlah hamba istri yang berguna.... Gw merasa besalah banget udah sempat ketawa gara - gara nyemprotin parfum tadi, "Kenapa sih gw ketawa? apanya yg lucu coba?"

"Hweeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee....e...ee...eeee....." gw nangis mewek - mewek lagi. Berandai, coba klo abang nikah ama 'Wanita Dewasa' bukan 'Anak Cilik' kayak gw, pasti abang bisa lebih bahagia, bisa lebih terurus! Kenapa ya, gw ini payah bener! Tapi niat gw tuh udah beneran pingin jadi istri yang baik dan membanggakan meski BELUM bisa ngapa - ngapain.
Hengpong gw bunyi. Lagunya suara abang lagi nyanyi lagu marcell yang "Meski waktu datang dan berlalu sampai kau tiada bertahan, semua takkan mampu mengubahku... hanyalah kau yang ada di relungku... hanyalah dirimu, mampu mebuatku jatuh dan mencinta, kau bukan hanya sekedar indah... kau tak akan terganti...". Merduuuu banget! serius! Hanya satu alasan yang sudah menjadi rahasia umum mengapa ringtone handphone abang bukan suara gw yang sedang nyayi adalah...suara gw... CEMPRENG

"Hallo, Assalamualaikum cintaku, surgaku, syuamiku, getaran hatiku..."
"Hahaha... waalaikumsalam, sayang... lagi apa dede?"
"Dede sedih tadi udah nyemprot abang... maafin dede yah, abang... masih pedih matanya...?"
"Iya, sayang... gak papa udah agak mendingan kok... tapi lain kali abang jangan disemprot lagi yah..."
"Iyah... abang udah makan?"
"Nah itu dia, De, dompet abang tinggal di rumah yah?" Tanya abang dari sebrang telpon.
"Hah?" Gw kaget dan langsung meriksa laci. Benar saja dompen ama handphone abang yang satu lagi tinggal.
"Iya, bang... aduh... maafin dede yh... dede lupa.."
"Oh, yaudah, sayang... nda papa... abang cuma takut jatuh atau ketinggalan dimana, klo ada di rumah abang udah tenang..."
"Ada kok..."
"Yaudah, dede jangan lupa makan juga yah... abang lanjut kerja dulu..."
"Iya..."
"Dadah, dede... assalamualaikum... I love you... mmmuuuaaahh!"
"Waalaikumsalam... I Love you... mmmuaaah!!"
Kasian kan makan siangnya harus nge-bon dulu di kantin kantor?

Gw menutup telpon dengan lemas. Belum beres masalah nyemprot mata, gw udah bikin prestasi baru lagi. Rasanya gw makin gak becu aja jadi istri. Akhirnya sebagai gantinya, gw niatkan diri tergopoh - gopoh menyusul abang ke kantor mau bawain HP ama dompetnya. Gw gak bilang ama abang klo gw bakal pergi ke kantornya. Mau ngasih surprise aja! sayangnya masih belom bisa bawain rantang makan siang. Padahal kan lebih so sweet klo ada rantang makan siangnya, tp gak papalah, yang penting ngatarin dompet ama Handphone ini dulu.

Gw dadan yang cantik, tapi gak menor. Teteup menjaga ke-khas-an gw sebagai 'istri cilik'. Gw pakai baju yang rapi dan sopan, biar gak malu - maluin klo ditanyain orang gw ini siapa. Gw udah bersiap ke kantor. Gw jalan keluar rumah. Tiba - tiba gw diem agak lama. "Kantornya dimana ya?" Astaghfirullah... gw tuh tau klo kantor abang deket rumah tapi gw lupa belok - beloknya! Yaudah, gw nekat aja tuh menyusuri jalan di kota Batam yang panas terik, pas di jalan yang bercabang 2, gw nekat pilih salah satunya. Dan bener aja.... gw nyasar ke Masjid. Akhirnya gw muter lagi ke pangkal jalan bercabang 2 itu dan milih jalan yang satunya lagi. Alhamdulillah bener, dan sampailah gw dikantor abang.

Gw masuk kantor dengan deg - deg-an.
"Eh, mbak! lapor sini dulu!" Teriak seorang satpam.
"Iya, maap om! nama saya shelly"
"Ada perlu apa mbak?"
"Nyari pak Safruddin" Jawab gw singkat.
"Mbak siapanya, ya?" Tanya si satpam lagi.
"I-s-t-r-i nya..." jawab gw dengan prononsesyien yang jelas.
"Hah? emang pak safruddin udah punya istri? kok gak undang - undang?"
"Di Medan nikahnya, om..."
"Eh, Safruddin yang mana dulu nih? yang atas atau yang bawah?"
"Emang apa bedanya, yang atas ama yang bawah?"
"Iya, ada dua yg namanya Safruddin, mbak..."
"Itu loh om.. yang ganteng, ada kumisnya dikit, trus ada jenggotnya dikit, mirip Ernest Coklat!"
"Oh... bentar ya, saya telpon dulu..."

Gw diem nungguin si Satpam.
"Pak, ini ada yang ngaku - ngaku istri bapak loh!" Ujar si Satpam. Gw langsung melotot. Wah, parah bener! gw dibilang ngaku - ngaku.
"Siap, pak! jadi langsung saya suruh ke atas aja ya... oke pak!" jawab si satpam sambil menutup telpon.
"Tuh kan saya dimarahin, mbak! disuruh naik ke atas loh!" Seru si satpam ke gw. Gw cuma angguk - angguk sambil ngikutin si satpam ke atas. Tak lama gw melihat wajah dan senyum yang meneduhkan hati gw. Syuami gw dikantor lagi foto kopi berkas pake sandal jepit ala orang bule kerja. GANTENG BANGET!

"Syuaaamiii..." ujar gw terbawa emosi bahagia dengan volume mengecil karena tiba - tiba menyadari ada beberapa orang di ruangan itu. 
"Iya, sayang... bawa dompet ama hp abang yah, tadi temen abang di nelpon bilang ngeliat istri abang di tengah jalan lagi jalan cemberut karena nyasar..."Ujar abang.
Gw manyun karena malu ambil nyerahin dompet dan HP. "Dede langsung pulang aja yah..." ujarku.
"Loh, jangan dulu.. abang kenalin dulu ama temen - temen dan bos abang..." ujar abang.
Walhasil gw diperkenalkan dulu satu - persatu. Tiap orang yang gw salamin, gw cium tangannya. Sampai tiba - tiba gw denger ibu - ibu nyeletuk. "Imut banget sih, istrinya Safru, salaman pake cium tangan segala..." Gw langsung sadar klo gw udah nikah dan cara salaman yang diajarin Enyak gw itu, udah gak berlaku lagi. Harusnya gw salamannya biasa aja, gak usah kayak anak TK. 

"Pak Safru, boleh minta nomer HP-nya gak?" Kata seorang pegawai cowok yang gak gw kenal.
"Enak aja! Ini istri saya!" kata abang sambil tertawa.
"Hah? loh? saya kira keponakan loh!" Jawab pegawai tadi sambil ikut tertawa malu.

Samapailah di ruangan Bosnya abang.
"Pak ini istri saya..."
"Oh, iya... yang km update status Facebook 'Ibu Negara datang kan?'" tanya bos abang sambil tertawa diikuti abang yang tertawa.
Gw salaman biasa. Gak pake cium tangan lagi. "Shelly, pak" ujar gw sambil memperkenalkan diri.
"Kerja dimana?" tanya bos abang.
"Belum kerja, Pak..." jawab abang
"Oh... Masih nyari kerja yah...?" Tanya bos abang lagi.
"Enggak, pak.." Jawab abang.
"Oh... lagi lanjut S2 yah...?" Tanya bos abang sekali lagi.
"Enggak, pak..." Jawab abang lagi.
"Lah? jadi?" Seru bos abang bingung.
"Saya masih kuliah semester 6, pak!" Jawabku dengan sok imut.
Si Bos ama Abang ketawa - ketawa aja. Gw malu luar biasa.

Akhirnya gw pamit pulang. Abang ngantarin ampai ke gerbang kantor.
"Makasih yah, sayang..." ujar abang.
"Dede gak malu - maluin kan ke kantor abang?" kata gw sambil membalik - balik badan memeriksa penampilan.
"Enggak, sayang... cantik kok..." 
"Hehehehe... dede pulang ulu yah..." ujar gw sambil salim.
"Hati - hati yah, sayang.. jangan nyasar lagi..." seru abang.
"Iya, deket kok! cepet pulang yah, abang! dede tunggu di rumah!" Ujarku sambil kiss bye dan pamit pulang.
Nabi Muhammad SAW “Apabila diperintah ia taat, apabila dipandang menyenangkan hati suaminya, dan apabila suaminya tidak ada dirumah, ia menjaga diri dan harta suaminya.” (HR.Ahmad dan An-Nasa’i, di Hasan-kan oleh Albani 
NB : Ini hanya tulisan kasar, versi lengkap di buku saya, Insya Allah "Diary Istri Cilik"
Share:

18.4.11

Quotes Of The Day

Bismillahirrahmanirrahim...

"Gw harus bisa lebih cerdas, lebih rajin, lebih tangguh daripada kemaren..."

Gw harus bisa meneladani kecerdasan ibunda 'Aisyah r.a...
Gw harus bisa meneladani kelembutan ibunda Khadijah r.a...

Gw gak boleh bodoh. Gw gak boleh terlalu dunia maupun terlalu akhirat. Gw gak boleh mentolerir kesalahan dan kemalasan. Gw harus berubah. Berubah jadi yang lebih baik untuk syuami, keluarga, bangsa, negara, dunia dan agama.

Gw harus banyak baca. Gw harus lebih concern ama kesehatan gw, gw harus lebih dewasa, gw harus lebih mandiri, gw harus lebih tegas. Gw harus lebih! harus lebih!
Share:

13.4.11

Renungan Tengah Malam

Bismillahirrahmanirrahim...


aku...
Bukannya mendekat pada-Mu, tapi semakin menjauh dari-Mu...
Bukannya bersyukur pada Nikmat-Mu, tapi malah semakin kufur...
Bukannya semakin baik, tapi semakin memburuk...
Itu aku...

aku...
Semakin tak berguna saja semua kata yang keluar dari mulut ini...
Semakin tak berguna saja semua indra fisik yang Engkau anugrahkan dengan sempurna...
Semakin tak berguna saja 'akal' yang Engkau beri...
itu aku...

Tuhan...
masih bisakah aku kembali pada-Mu?
masih bisakah terhapus gunungan dosa yang telah lalu?

-Me-
Sebagai seorang hamba,
Istri,
Mahasiswa,
Wanita yang masih memiliki jiwa remaja belasan tahunnya,
Pendosa,
Share:

12.4.11

Syuami Datang 21 April (*Insya Allah) Yay!

Bismillahirrahmanirrahim...
“Apabila diperintah ia taat, apabila dipandang menyenangkan hati suaminya, dan apabila suaminya tidak ada dirumah, ia menjaga diri dan harta suaminya.” (HR.Ahmad dan An-Nasa’i, di Hasan-kan oleh Albani dalam Irwa’ no.1786)

Syuami gw sering bilang, "Work Without Good Plan is Plan to Fail..." yang sering gw singkat dalam hati dengan 2WGPPF (cara baca : dabel dabel yu ji pi pi ef). Bentar lagi Insya Allah syuami datang untuk menghibur gw yang udah enek banget ama ujian. Hopefully, gw bisa dapat nilai yang bagus dan membanggakan Syuami, aamiin... Nah, bicara tentang Plan tadi, gw mau nyiapin rencana untuk menyambut kedatangan Syuami :
  1. XXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXX
  2. HARUS rajin dandan dirumah! Rajin Mandi!
  3. Belanja kepasar buat beli stok makanan + Nyari resep enak buat dimasak. Biasanya klo soal masak, syuami pasti ikutan nemenin masak. Semoga bisa masak berdua lagi... :D
  4. Bedroom Photo Session. Pingin banget foto - foto diatas tempat tidur Black and White gitu tapi belon kesampaian.
  5. Bikinin Pudding Kesukaan Syuami + Bikin Kacang ijo (*Jadi inget dulu Syuami suka banget kacang ijo). BTW, cara bikin kacang ijo gimana ya??
  6. Sedia Cemilan di Rumah! (*In Case syuami syuka ngemil)
  7. Korve kamar sebelum syuami dateng, ganti sprei, beresin lemari, nyapu, ngepel, meja belajar, debu, singkirkan semuanya! 
  8. Pijitin Syuami
  9. Nontoooooooonnn!!!
  10. Kulinerrr!!
  11. TimeZone aaaaaaaaaaaaaahhh!!!
Gw girang banget tanggal 21 April ntar sang syuami datang ke Bandung, Insya Allah. Which is mean... gw gak bakal tidur sendiri lagi... Horraaayyy!!! Goodbye Insomnia! Welcome lullaby!

Because i can't sleep til you're next to me
No i can't live without you no more
Oh i stay up til you're next to me
Til this house feels like it did before
Feels like insomnia ah ah, Feels like insomnia ah ah
Feels like insomnia ah ah, Feels like insomnia ah ah  -Craig David- Insomnia-


Semoga rencana diatas bisa dilaksanakan. Semoga syuami semakin ridha, makin sayang, aamiin...

“Dunia adalah perhiasan (kesenangan) dan sebaik-baik perhiasan (kesenangan) dunia adalah wanita (istri) shalihah.” (HR.Muslim dari Abdullah bin Amr bin Al-Ash)
Share:

9.4.11

Catatan Istri Cilik #7

Bismillahirrahmanirrahim...


Gw ngambek. Pingin ke Kebun Binatang tapi gak jadi. Kesorean ngurus persiapan resepsi pernikahan yang 2 bulan setelah akad itu. Gw ngambek ama abang sampe gw nulis di Diary Nikah. For your information, gw punya buku nikah yang di dalamnya gw tulis pengalaman gw nikah dari H-1 minggu sebelum akad sampe sekarang (*tapi jarang banget ditulisin). Palingan cuma momen - momen tertentu, kayak lamaran, nikah, malam xxxx, pagi xxxx, siang xxxx, ngambek, dll. Ini dia penampakan buku diary nikah gw yang di ketawain habis - habisan ama si Abang, karena beliau kira gw bakal beli Diary yang lebih 'Dewasa' :
Ngeliat Diary ini, abang geleng - geleng, "Iciliiiiiiiikkk...." seru abang klo udah gemes liat tingkah gw. 'Icilik' itu singkatan dari "Istri Cilik
Oiya, karena waktu itu batal ke Bonbin, gw nulis begini di Diary Nikah gw:
"Well, 'ZOO', is that too much for you? I'm not asking you for jewelery or expensive clothes. I just want to go to the zoo! I want ice cream! I want meatballs! I want to go to the zoo!" Plus! tetesan air mata di sana sini biar lebih dramatis.

Malam harinya pas gw diem karena ngambek, Sang Syuami udah langsung buru - buru nyari Diary Nikah kami. Perjanjiannya, abang boleh baca, tapi gw gak boleh tau klo abang lagi baca. Eh.... si abang baca di depan gw, dong... yaudah, gw balik badan trus pura - pura tidur aja biar perjanjiannya tetep jalan. Dalam hati gw girang, abang udah ngerti kemana harus nyari alasan knapa gw ngambek. Ya, tau sendiri kan? cewe itu kan pinginnya, cowok tau tanpa harus dikasih tau apa yang dipikirin si cewek.

Selesai baca Diary, abang langsung ikutan tidur di samping gw. Meluk dari belakang sambil bisikin. "Pingin ke Bonbin, sayang? dede-nya abang?". Tanya abang dengan nada suara nawarin es krim ke anak kecil.
"Gw ngangguk - ngangguk..."
"Iya, sayang.... besok kita pergi, Insya Allah... Maafin abang kmaren nda jadi kesana, sayang..."
Dibilang begitu gw langsung balik badan, hadapan sama abang dan langsung peluk syuamiku tercinta ini. Kami udah sepakat gak mau marahan lama - lama klo emang kami harus marahan.
“Sesungguhnya Iblis meletakkan singgasananya di atas air, kemudian dia mengirim pasukannya, maka yang paling dekat kepadanya, dialah yang paling besar fitnahnya. Lalu datanglah salah seorang dari mereka seraya berkata: aku telah melakukan ini dan itu, Iblis menjawab, kamu belum melakukan apa-apa. Kemudian datang lagi yang lain melapor, aku mendatangi seorang lelaki dan tidak akan membiarkan dia, hingga aku menceraikan antara dia dan istrinya, lalu Iblis mendekat seraya berkata, “Sangat bagus kerjamu” (Muslim)
Dan hari itu gw tidur nyenyak di pelukan syuami gw. Gak ada tempat yang paling nyaman selain tidur di dadanya, mendengar detak jantung dan hembusan nafasnya. It's my melody! My lullaby! rasanya sayaaaaaaang skali. Klo udah gemes, gw raba wajahnya yang gak terjangkau ama kelima jari gw. Awalnya ngelus - ngelus, tapi lama - lama mainin bulu matanya si abang. (*details... details...)

Besoknya, Kebetulan kami lagi jalan pulang habis dari Telkom Djapati. Jalan dulu ke Gedung Sate buat naik angkot pulang. 
"Dede ga mau pulang... dede mau ke Museum Pos..." Ujar gw lagi tiba - tiba pas lagi jalan di depan museum pos.
"Hahahahaha... dede mau ke Bonbin apa ke Museum..." tanya abang.
"Dua - duanya..."
"Iya, Sayang?? Ayo kalau gitu..." Jawab abang sambil nggandeng tanganku ke Museum Pos.

Di Museum Pos, kami ketemu bapak - bapak yang baik banget. Kayaknya hampir semua orang Pos disitu baik banget. Pas ngisi buku tamu, umumnya kami baca daftar kunjungan dari sekolah - sekolah SD dan SMP. Untung si Bapak kagak nanyain gw dari SMP mana. Setelahnya kami jalan - jalan ke dalam Museum. Takjub dong! Benda - benda pos di sini kan koleksi dari tahun kapan, mana patung - patungnya serem banget. 

Udah puas nge-museum. Gw ama syuami langsung ke Bonbin. Naik angkot juga. Klo di angkot, abang protektif banget. Waspada banget klo samping gw cowok. Gw sih seneng - seneng aja dijagain kayak gitu.Kekekekeke! Tapi kadang malu juga diliatin orang... 

Sampai di Bonbin, gw lupa tiket masuknya berapa duit, tapi yang jelas gak sampe 15 rebu (*kayaknya). Gw girang banget di Bonbin, meski hewannya kurus - kurus, plus 'wangi' luar biasa, gw sangat menikmati jalan - jalan di Bonbin ama abang. Bahkan kami sempat lihat harimau bercinta. Gw ngeliatin dengan takjub, si abang ke-asyikan fotoin 'adegan langka wild life' kayak begini. Banyak orang juga asyik ngeliatin. Si Harimau gak pake malu pula beradegan di depan sekian banyak orang. Selesai. Si Betina di tinggalkan begitu saja.
“Janganlah salah seorang di antara kalian menggauli istrinya seperti binatang. Hendaklah ia terlebih dahulu memberikan pendahuluan, yakni ciuman dan cumbu rayu.” (HR. At-Tirmidzi).
Terinspirasi dari kandang harimau, gw nyanyi dengan suara cempreng, "Kau datang dan pergi sesuka, hatimu... Hwwoooo... teganya dikau... bencinya dikau... padaku..." Diikuti suara abang yang JAUuuuH lebih merdu.

Kami sampai di kandang kuda...
tapi...
"Bang, kok kudanya cebol?" Tanya gw.
Abang ketawa, "Hahahaha... iya ya?! kakinya pendek..."
"Dadah kuda.... cepat tinggi ya..." ujarku sambil pergi ke kandang berikutnya.

Kami ke kandang Beruang Madu.
"Ih... lucu... tapi kurus..." seruku.
"Iya kasian kuru banget..." sambung abang.
Tiba - tiba sang beruang 'nge-pup', trus...
'pup'-nya DIMAKAN...
Tampang gw syok! Nyesel bilang lucu. Ini hewan di Bonbin udah pada stress semua kayaknya. Si abang udah narikin gw supaya gak ngeliat adegan 'don't try this at home' itu.

Sampai di Kandang Monyet yang Bokongnya Bahenol banget cuma warnanya MERAH.
"Ini monyet pasti durhaka ya, bang, trus dipukulin pantatnya ama ibunya..." tanyaku polos.
Abang nahan ketawa, "Iya, sssssayang... durhaka sayang?"

ampai di kandang gajah.
"Ayo dede difoto dulu ama gajah..." ajak abang.
"Gak mau ntar kepala dede disedot!" jawabku singkat

Udah sore banget, kami pulang. Di angkot gw ngantuk bangeeeeett! Si abang ngeliatin,  terus takut - takut kepala gw tumbang kanan - kiri. Wajahnya sedih banget gak bisa duduk di samping istrinya karna angkot penuh. Tapi matanya terus mengawasi gw. Sampai tiba - tiba angkot ngelewatin penjual balon cair yang di tiup - tiup itu loh! trus balonnya masuk angkot dan pas banget meledak depan muka gw. Gw kaget dan gak ngantuk lagi. Gw langsung liat abang. Yak! Syuamiku tercinta puas ngetawain dan meraktekin muka kaget gw.
Akhirnya kami berhenti di Waroeng Steak dan makan di sana.
Alhamdulillah... My NICE NICE day!
Aisyah RA berkata, “Demi Allah, aku pernah melihat Rasulullah SAW berada di pintu kamarku, sedangkan saat itu di dalam masjid ada beberapa orang Habsyi (Abyssinia) yang sedang bermain tombak. Rasulullah SAW pun kemudian menutupiku dengan selendangnya agar aku tidak terlihat oleh orang banyak namun aku dapat melihat permainan mereka. Aku sandarkan wajahku diantara bahu dan telinga beliau dengan menempel di pipi beliau, kemudian beliau bersabda: “Wahai Aisyah, apakah engkau sudah puas?” Aku menjawab, “Belum” dan aku tetap melihat permainan itu dari tempatku berdiri sampai aku merasa puas.”

Dalam riwayat lain disebutkan, “Beliau tetap berdiri karena menemaniku (’Aisyah) melihat permainan itu hingga aku puas, lalu aku pergi meninggalkan permainan itu, maka perkirakanlah dengan perkiraan wanita remaja yang masih senang melihat permainan” (HR Bukhari dan Muslim)
Share:

5.4.11

Catatan Istri Cilik #6

Bismillahirrahmanirrahim...



Di suatu hari yang gw lupa tanggalnya,
Gw pulang kuliah, Abang langsung menyambut gw dengan muka gembira seolah dari ekpresinya, beliau berucap, 'Thanks, God, my wife's already home". Kebetulan Abang sedang ada di rumah dalam rangka 'Cuti Kangen Istri'. Pelukan mesranya terbentang penuh kasih dan sayang, seolah ketika gw memeluknya capek kuliah gw seharian ilang ditelan pelukan itu.

Selesai memeluk dan mencium tangan abang, gw langsung lari ke kamar ngejar laptop. Internetan. Maen game. Abang masuk ke kamar sambil geleng - geleng kepala,
"Mbok ya ganti baju dulu, istriku..." tegur suamilku pelan.
"Ah... ntaran dulu, bang! Ih! dede penasaran banget pingin ngalahin si ini nih! Peringkat dia lebih tinggi dari dede!" Jawabku ringan sambil terus mainin game online.
Abang duduk di sebelahku menghidupkan laptop juga, bedanya abang lagi ngurusin blog fotografinya. Kami begitu sampai malam, berhenti cuma buat sholat. Habis holat gw kembali lagi asyik di depan laptop. Sebenarnya gw sadari ekpresi abang udah gelisah kelaparan. Tapi gw masih asyik maen game sampai jam 9.

"Sayang.... abang lappeeerr..." Gumam abang pelan, takut - takut ganggu gw maen game.
"Iya, bentar yah..." Akhirnya gw masak nasi goreng buat abang. Ekspresi abang girang banget ketemu nasi goreng. Ekspresi gak ketemu makanan enak berbulan - bulan.
"Akhirnya... abang laper banget, sayang..." Ujar abang sambil mulai makan. Seperti biasa, sepiring berdua.
"Hhmmmm.... mana bismillah-nya?" seru gw.
"Bismillahirrahmanirrahim... hehehehehhee..." Jawab abang sambil terus makan. Kasian suami kelaparan.

Selesai makan gw langsung lanjut depan laptop lagi, kali ini bukan main, kali ini gw ngerjain tugas kuliah sampai jam 00.00 WIB.
"Sayang, nda tidur?" Tanya abang.
"Abang duluan aja, dede ngerjain tugas" Jawabku ringan.

Sampai subuh gw masih ngerjain tugas. Ternyata abang gak bisa tidur dari tadi. Abang bangun trus ngambil wudhu langsung keluar kamar. Gw ngelepas headset
"Mau kemana abang?" Tanyaku.
"Abang mau subuhan di Masjid" jawab abang.
"Ikut!" Ujarku sambil bersiap - siap.

Selama jalan ke Masjid, gw tau pasti ada yang salah. Pasti ada yang abang gak suka. Tapi gw gak berusaha bertanya. Pagi itu bulanya gede banget, tapi kami cuma diam.

Paginya abang menyiapkan sarapannya sendiri. Bikin teh untuknya sendiri. Sementara gw? gw pergi tidur karena semalaman gak tidur. Hari itu beda dari hari biasanya. Biasanya gw rajin buatin abang minum pagi - pagi, tapi hari itu enggak. Hari itu gw males. Biasanya kami masak bareng, tapi hari itu enggak. Biasanya kami menikmati sarapan sambil menikmati udara pagi berdua, tapi hari itu tidak.

Gw bangun jam 11 siang, melihat abang mandi sendiri dan bersiap - siap sholat jum'at. Satu hal yang aneh but gw ngelihat abang mandi sendiri gak ngajak - ngajak. Gw semakin yakin, ada yang salah. Gw minta ikut ke Masjid karena gw inget, Jum'at ini gw janji ngajak abang ke Mesjid Raya Bandung. Tapi terlambat, klo harus nunggu gw siap - siap abang pasti telat sholat jum'at. Akhirnya abang pergi sendiri. 

Waktu abang pergi, gw linglung sendiri. Biasanya, klo abang mau pergi jum'at-an, gw yang nyemprotin parfum untukknya. Tapi hari ini enggak. Biasanya, gw yang nyiapin perlengkapannya ke Mesjid, tapi hari ini enggak. Abang melakukan semuanya sendiri. Gw gamang. Benar - benar menyadari 'ada' yang salah, dan itu bukan sekedar 'ada'. Gw sadar, karena 'laptop', gw melalaikan tugas gw sebagai istri. Gw cuek sama abang. Gw salah. Akhirnya kira - kira jam sholat Jum'at selesai, gw sms abang.
"Abang, maafin dede, dede tau dede salah..." ujarkumelalui sms.
"Iya, gpp... abang cuma butuh waktu buat tenangin diri abang..." jawab abang di sms.
Merasa tidak dimaafkan gw kesal. Gw menangis, merasa bersalah tapi kesal. Kesal sama diri sendiri, keal mengapa abang gak bilang apa salahku? Mengapa abang gak menegur? Mengapa abang langsung pergi gitu aja? Gw marah, tapi tetap saja rasanya semua salah itu di gw. Gw yang tidak memenuhi hak abang dan gw-lah yang melalaikan tanggung jawab gw. 

Gw mencoba menenangkan diri. Gw beli makanan buat abang makan waktu abang pulang. Gw siapkan baik - baik di meja makan. Gw bersihkan kamar gw supaya waktu abang pulang, hatinya gak makin gusar ngelihat kamar berantakan. Gw mandi buat dandan yang cantik untuk abang, sekalian  siap - siap pergi kuliah jam 17.30. Sudah jam 17.30 tapi abang belum juga pulang. Hati mulai gusar. Dengan berat hati gw pergi kuliah.

Sepanjang kuliah, hati gw gak tenang. Pikiran gw ke abang. Sampai kapan abang gak pulang? Sebesar apakah kesalahan gw hari ini? Jam kuliah selesai, gw langsung mempercepat langkah gw pulang ke rumah. Gw kangen abang dan gw pingin minta maaf langsung. Sampai di rumah, gw buka pintu kamar, tapi pintu kamar terkunci. Gw putus asa, gw pindah ke kamar sebelah, gw masuk dan gw rebahan di sana.
Tiba - tiba terdengar pintu kamar sebelah terbuka. Tak lama, pintu kamar tempatku rebahan pun dibuka. Abang masuk. Mengelus punggungku dari belakang. 
"Ayo ke kamar, sayang... capek, yah?"

Gw langsung balik badan menggapai tangan abang dan ikut ke kamar kami. Sesampainya di kamar kami, gw langsung rebahan di tempat tidur lagi. Abang menyusul rebahan di samping gw. Buru - buru gw dekap abang erat - erat. Gw pingin ridha-nya segera kembali untuk gw. Abang membalas memeluk gw tak kalah lebih erat.
"Abang kangen, sayang...." bisik abang pelan di telinga gw. Dibisikin begitu gw makin merasa bersalah. Tangis gw tumpah.
"Abang maafin dede... dede salah... Huuueeeeeeeeeeeeeeeeeeeee....." ujarku mengaku dosa diikuti tangis yang 'sumpah-bikin-muka-gw-jelek-banget' bibir lebar, ingusan, sesegukan, mata banjir air mata.
"Udah abang maafin, sayang... nda papa... abang marah bukan berarti abang nda sayang lagi sama dede... abang marah karena dede salah. Dan abang nda boleh membiarkan dede salah terus..." Ungkap abang tenang sambil mendaratkan satu ciuman mesra di kening gw.
"Tapi... tapi... Kenapa abang diem... kenapa abang gak marahin dede? kenapa abang gak langsung bilang ke dede? Dede gak suka ditinggal... Huuuuueeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee...."
"Abang gak mau bentak - bentak atau marahin dede, sayang... abang cuma pingin tenangin diri abang. Dari sholat jum'at sampai ashar, abang gak kemana - mana kok... abang di Masjid aja..."

Di dalam hati gw bersyukur karena gw dimaafkan. Gw bersyukur karena abang gak 'lari' ke tempat yang gak bener kayak di film - film yang suka melarikan diri dari masalah rumah tangga ke diskotik atau mungkin selingkuh. Gw bersyukur abang mengembalikan semua masalahnya ke Tuhan tidak ke tempat yang gak baik.

"Maafin abang juga, sayang..." ungkap abang.
Gw geleng - geleng kencang, "Dede yang salah... bukan abang..." Ujarku makin sesenggukan.
"Iya, chayang? dede yang salah chayang?" Ujar abang dengan nada kekanak - kanakan  seperti sedang mendiamkan anak kecil yang nangis gak karuan, abang sering begitu untuk membuatku tenang. Sambil mengelus - elus poniku dan menghapus air mataku.
"Abang belum makan?" Tanyaku.
"Belum, sayang... abang kan bilang abang gak kemana - mana..."
"Dede udah beliin makan... ayo kita makan... tapi abang jangan lari lagi..."
"Hahahaha... engga, sayang...."
"Sbenernya apa yang buat abang marah?" Tanyaku
"Dede di depan laptop sampai nda ingat makan, nda ingat tidur, abang khawatirin dede... Klo begitu tiap hari, nda baik buat kesehatan dede..."
"Gara - gara itu aja?" tanyaku memperjelas.
"Dede nda perhatiin abang gara - gara sibuk di depan laptop terus..." Ungkap abang.
Aku diam. Memang ini sepenuhnya salahku. Rasanya makin lama pernikahan kami, makan berkurang perhatian gw untuk abang. Perhatian untuk makannya, minumnya, kesehatannya. Semuanya berkurang. Harusnya gw gak boleh seperti itu. Gak boleh ada cinta dan perhatian gw yang berkurang untuk abang.

Gw menuntun abang ke meja makan, "Ayo kita makan!", ajakku.
"Ayo, sayang... abang laper...:" Ungkap abang yang membuatku berpikir. Istri macam apa aku membiarkan suamiku kelaparan?

Tiba - tiba gw jadi ingat beberapa nasehat dari Umamah binti Harits yang dikenal dengan Ummu Iyas binti Auf, seorang wanita pemuka Arab, beliau menyampaikan pesan yang sangat indah kepada putrinya di pernikahan putrinya :
  • Pertama dan Kedua: patuhilah suamimu dengan penuh keridhaan; dengar dan taatilah ia dengan baik.
  • Ketiga dan keempat: perhatikanlah pandangan dan penciumannya; jangan sampai pandangannya melihat sesuatu yang buruk padamu, dan jangan sampai ia mencium darimu selain bau harum.
  • Kelima dan keenam : perhatikanlah waktu tidur dan makannya, karena lapar yang sangat dan kurang tidur dapat membuatnya terbakar amarah.
  • Ketujuh dan kedelapan: jagalah hartanya dan peliharalah keluarganya. Menjaga harta dengan baik adalah dengan membuat anggaran secara baik,  dan inti urusan keluarga adalah baik dalam mengatur.
  • Kesembilan dan kesepuluh : Janganlah mendurhakai perintahnya dan jangan pula membuka rahasianya. Sebab,  jika engkau mendurhakai perintahnya, engkau akan melukai hatinya, dan jika engkau membuka rahasianya, engkau tidak akan merasa aman dari pengkhianatannya.
  • Selanjutnya, perhatikan baik-baik, jangan sampai engkau menampakkan kegembiraan di hadapannya ketika ia sedang bersedih, dan jangan sampai menampakkan kesedihan ketika ia bergembira.”
Selengkapnya Insya Allah di "Diary Istri Cilik"
Share:

Twitter

Bismillahirrahmanirrahim...

Baru saja membuat akun twitter baru! Yay!
Kindly follow me here : @NyonyaSafruddin


Sepertinya lagi musim UTS. Gw masih 12 hari lagi UTS-nya. Kabarnya Sang Syuami menyiapkan hadiah buat selesai UTS ntar! Hwaaaa!! Pingin cepetan selesai UTS! Tapi juga pingin bikin bangga Si Pemberi Beasiswa a.k.a Syuami dengan memberikan usaha dan nilai terbaik! Aamiin...
Semoga semuanya diberi kemudahan untuk menghadapi ujian dalam bentuk apapun! Aamiin...
Semoga kami bisa lebih baik lagi! aamiin...

Terimakasih... :)
Share:

2.4.11

Catatan Istri Cilik #5

Bismillahirrahmanirrahim...


Hadits Riwayat Al-Hakim, artinya: Barang siapa menikah, maka dia telah menguasai separuh agamanya, karena itu hendaklah ia bertaqwa kepada Alloh dalam memelihara yang separuhnya lagi.
Pagi itu, ikrar cinta di hadapan Tuhan telah tunai. Menjalani amanat-Nya hidup berdua di muka bumi ini. Pagi itu Inysa Allah Tuhan telah menyatukan jiwa kami. Manunggal... Dua raga yang hidup dalam satu jiwa... Mulai hari itu tidak ada lagi 'aku', yang ada 'kita'. Hari itu pengabdian sebagai 'istri cilik' dimulai... Hari itu titel 'Nyonya Safruddin' resmi kusandang. Alhamdulillah...

Malam harinya,
Gw ama abang masuk kamar pengantin. Semuanya serba putih. Apa yang membedakan kamar pengantin dengan kamar - kamar lain? Yang aku tau kamar ini rapi, bersih, dan indah. Yang membedakannya dari kamar hotel bintang 5 adalah, di kamar itu ada cinta baru yang Tuhan ridha di dalamnya ada seorang laki - laki dan perempuan. Mama udah nyiapin semua  kamar 'serba putih' ini. Pintu kamar dikunci. Gak ada jalan keluar buat gw untuk lari dari kamar itu...

"Bang... tolong, bang... jangan... dede masih kecil... masih kuliah semester 6..." kata gw gerogi, gak tau harus ngapain.
"Apa sih, dek... sini... sini..." kata abang sambil tersenyum kecil. Menepuk - nepuk pinggir tempat tidur supaya aku duduk disampingnya.
Aku nurut. Gimana lagi? perintah syuami kan?
"Ada apa, Bang?" tanyaku malu - malu sambil nundukin muka. Sok malu.
"Jilbabnya gak mau dibuka dulu?"
"Hah? dede mau di apain??!! mama toloooong..."
"Ssssttt..."
Gw diam. Gw nurut lagi, gw buka jilbab. "Jangan lihat..." ujarku malu - malu.
"Lho? masa abang dilarang lihat istri abang sendiri ?"
Gw diam sambil tetap membuka jilbab.
"Subhanallah... cantiknya istriku ini..." kata abang sambil tersenyum. Tiba - tiba abang mendekat dan menyentuh ubun - ubun kepalaku. Aku duduk dilantai, berhadapan dengan abang. Abang mencium ubun - ubunku sambil membaca doa :
اللهم انى اسئلك من خيرها وخيرما جبلتها عليه واعوذبك من شرها وشرما جبلتها عليه
Allaahumma innii as-aluka min khairihaa wa khaira maa jabalathaa 'alaihi wa a'uudzubika min syarihaa wa syahri maa jabalathaa 'alaihi
Artinya: Wahai Allah, aku memohon kepada_Mu kebaikannya dan aku berlindung kepada_Mu dari kejahatannya.
Gw mengamini. Ini adalah doa pengantin. Meski gw gak alim, tapi gw pernah baca ada doa ini, di sebuah buku dan maknanya bagus banget. Alhamdulillah, Abang membacakan doa ini untukku di hari penting kami. Gw mengamini, sampai perlahan airmata gw menggenang. Bahagia. Alhamdulillah...

Selesai dibacakan doa aku tersenyum malu - malu, abang mencium alis gw, kanan dan kiri.
"Terimakasih, Syuami..." ucapku dengan anda kekanak - kanakan.
"Sama - sama, Sayang..." Balas Syuamiku ikut kekanak - kanakan juga.

Aku langsung naik ke tempat tidur. Kecapean. Acara tadi pagi ampe malem lagi ini bener - bener nguras tenaga. Ditambah kemaren malamnya tidur kurang nyenyak karna deg-deg-an.
"Ei, cilik... sholat dua rakaat dulu..." Ajak abang yang sedang bersiap - siap mengambil wudhu
"Capek... abang aja duluan... ntar dede nyusul..." Ujarku malas.
"Lha? namanya sholat dua rakaat pasangan suami istri kok malah abang disuruh sholat sendiri?" Canda abang.
"Ahahahahhaa... ooooo... ada yang begituan ya?" ujarku polos.
"Iya, sini..." Kata abang sambil menarikku dari tempat tidur.
"Gendong...." pintaku
"Hah? aduh dedeee... encok ntar abang, Sayang... sini..." seru abang sambil menyediakan punggungnya, siap - siap menahan berat badanku yang 47 kilo.

Aku dengan tanpa hati langsung lompat,
"Hap! Asyiiik!!" seruku girang tanpa tau betapa beratnya punggung abang menanggung beban.
"Astaghfirullah..." Seru abang beberapa detik setelah gw naik ke puggungnya. Menggendongku sampai pintu kamar mandi dan menurunkanku pelan - pelan.
"Abang, kucurin airnya..." rengekku lagi.
"Hah? apa itu kucurin airnya, sayang?" Tanya Abang.
"Abang pegang gayung, nah kucurin air buat dede wudhu..." Jelasku
"Oh... iya, Sayang... iya..." Kata abang, nurutin sifat kekanak - kanakanku yang entah kapan bisa hilang. Sampai sekarang, budaya 'kucur-kucur-an' air wudhu ini pun tetap kami lakukan untuk menjaga keharmonisan rumah tangga.

Selesai berwudhu, kami pergi sholat berjamaah berdua. Sholat Isya dulu, baru sholat 2 rakaat suami-istri. Abang jadi imam, gw jadi makmum. (*Yaiyalah! masa dibalik!). Bacaan sholat abang merdu. Gw bersyukur dalam hati punya imam yang suaranya merdu. Kasian abang, punya makmum suaranya cempreng. Tuh, kan... lagi sholat aja pikiran gw kemana - mana.

Selesai sholat kami berdoa, malam itu secara otomatis kami punya cara berdoa yang unik. Kami berhadap - hadapan dan tanganku menengadah diatas tangan abang. Inilah cara berdoa kami berdua yang masih dilakukan sampai sekarang. Gak tau cara ini sah atau enggak dalam agama, tapi Insya Allah selama doa itu khusyuk, semoga dikabulkan. (*Tapi gw gak khusyuk jg sih, gw khusyuk mandangin abang yang lagi khusyuk bacain doa)

Selesai sholat dan berdoa, aku cium tangan abang, satu cara yang otomatis kutemui saat itu. Sekali cium tangan abang di kening, sekali di pipi kanan, sekali dipipi kiri, dan yang teakhir sekali di hidung. Empat kali! Dan untuk menggenapinya, abang cium kening. Jadilah sunah ganjil! 5 kali! (*kadang ada plus- plusnya sih... tapi diusahain ganjil)
Riwayat Maisarah, artinya: Sungguh, ketika suami isteri saling memperhatikan, maka Alloh memperhatikan keduanya dengan penuh rahmat. Manakala suami merengkuh telapak tangan isteri, bergugurlah dosa-dosa keduanya dari sela-sela jari jemari

Abang sibuk membetulkan mukenah-ku yang kayak anak kecil. Miring sana - miring sini, padahal sholatnya juga udah selesai.

"Abang..."
"Ya, sayang....?"
"Lain kali boleh gak dituker dede yang jadi imam..." tanya gw polos.
"Mana boleh sayang..."Jawab abang sabar.
"Knapa?" Tanya gw pura - pura gak tau.
"Soalnya dede masih kecil..." jawab abang mengikuti irama candaanku.
"Oh... gitu.. nanti klo dede udah besar boleh?"
"Gak boleh juga, sayang..." jawab abang lagi.
"Knapa?"
"Karena dede udah punya imam tetap..." Jawab abang lagi dengan kesabaran penuh.

"Abang..."
"Ya?"
"Kok ganteng sih? perasaan sebelum nikah engga deh!"
"Iya... soalnya abang punya istri cantik, jadi ikutan ganteng..."
"Abang..."
"Ya, Sayang?"
"Abang ridha gak ama dede?"
"Insya Allah abang ridha, Sayang... semoga abang bisa jadi suami yang amanah, imam yang baik buat dede... yang sayang sama dede..."
"Aamiin.. dede juga mau! Semoga dede jadi istri yang amanah, yang kalau dipandang abang bisa bikin abang berdebar - debar, yang senyumnya bisa selalu mempesona abang, yang membuat abang jatuh cinta tergila - gila sampai mati, aamiin..."
"Hahahaha... aamiin, sayang..."
Rasulullah saw bersabda:
وَطُوبَى لامْرَأةٍ رَضِي عَنْهَا زَوجُهَا

“Sangat beruntung seorang istri yang suaminya ridha padanya.”
Dear Syuami,
Since that day...
you HAVE TO be with me...
Forever and for always...
Insya Allah... Aamiin..

Rasulullah saw bersabda:

خَيرُ نِسَائِكُم الَّتي إذَا دَخَلَتْ مَع زَوجِهَا خَلَعَتْ دِرْعَ الحَيَاءِ

“Wanita yang terbaik di antara kamu adalah yang jika suaminya masuk, maka dia menanggalkan baju rasa malunya.”
Besok paginya kami sholat subuh berdua. Abang baca Al Qur'an sementara gw tidur - tiduran di pahanya, mendengarkan suara ngaji abang yang merdu. Lama - lama terasa juga mengapa menikah menyempurnakan setengah agama. Karena apapun yang kita lakukan berdua , akandiganjari pahala. Insya Allah. Kenapa bukan gw yang ngaji? It's simply just because suara gw gak merdu.

Alhamdulillah... Nikmat mana lagi yang hendak ku dustakan?

(*Versi lengkap Insya Allah nanti di buku saya "Diary Istri Cilik")
Share: