27.3.11

Catatan Istri Cilik #2

Bismillahirrahmanirrahim...

Okarina Beach

Ada banyak hal yang Syuami lakuin yang gak bakal buat gw lupa. Abang ngelakuin banyak hal untuk sekedar bikin gw senyum. Tapi gw ngerasa sebaliknya, ada banyak hal yang gw lakuin untuk ngerepotin abang. Ekekekeke!

Ini salah satu moment yang pingin banget gw pamerin ke anak-cucu ntar pas mereka baca blog ibu-nenek mereka yang masih labil :

Waktu itu abang lagi in process ngerjain salah satu tugasnya di resort menginap di tepi pantai. Turi Beach. Karena kebetulan gw lagi di Batam, gw sekalian di-ikutsertakan secara pribadi. Itung - itung bulan madu yang ke-sekian kan ya?  Hati girang bukan kepalang. Gw suka pergi ke pantai.

Pagi itu, kami berdua sarapan di restoran hotel, ngiri liat sana sini ada yang bawa anak dan sibuk nyuapin atau bercanda - canda ama anaknya. Gw liat muka abang mupeng, klo sudah begini ada yang sedikit tersengat di hati gw, gw pingin banget cepetan ngasih abang 'dede kecil' biar abang gak perlu ngiri. Liat ke kiri, ada anak bayi nangis njerit - njerit gak ketulungan, trus abang langsung natap gw "Hahahaha... klo ntar anak kita nangis kayak gitu, dede jangan ikutan njerit ya?" kata abang. Gw langsung bayangin gw lomba jerit - jerit ama bayi gw sendiri. Secara fisik dan psikologis, abang udah cocok banget jadi seorang bapak. Minimal waktu nyolong anak sepupu, abang udah jago banget gendong. Dan gw? gw jago banget bikin anak sepupu nangis. 

Sarapan kami pagi itu dihiasi dengan pertemuan dengan boss-nya si abang yang masih pake celana surfing, man! Jadi si abang mikirnya, rapat masih lama. Jadilah abang ngajakin gw ke tepi pantai, melihat kondisi boss-nya masih tidak memungkinkan untuk segera ke ruang meeting. Gw girang bukan kepalang. Angin pantai sepoi - sepoi. Pagi itu abang nyelipin bunga di telinga gw. Romantiskan? iya, tapi ada gak romantisnya. Itu bunga udah jatuh ke tanah, bukan bunga seger yang baru di petik.

Gw girang banget diajak ke pantai. Waktu itu abang pakaian rapi kuadrat! Kemeja merah maroon, celana kain warna hitam, sepatu kerja hitam, plus tas ransel kerjanya. yang selalu gw siapin sebelum berangkat kantor. Gw dibawa ke darmaga, di darmaga, ada tangga turun ke bawah yang bisa langsung nyentuh air laut. Deleeeemmm banget! (*Yaeyalah!). Gw takut banget! parno klo tiba - tiba gw hanyut trus ada Hiu yang dengan bahagia menyambut kehanyutan gw di laut lepas!

Dengan pakaian seperti itu, Syuami tetep berusaha membawa gw bermain ke tepi pantai sampai - sampai sepatunya kemasukan air laut. Dan 'hina-nya' lagi, gw dengan cueknya sengaja gak peduli kalau ini tuh udah jam abang masuk kantor. Gw pura - pura gak tau ini udah jam berapa. Padahal udah jam 10, abang udah telat banget tuh ke kantor. Tapi abang diem, sepertinya Syuamiku tercinta ini gak tega merusak kebahagiaan gw bermain dengan pasir dan kerang pantai. Lama - lama gw gak tega juga, lagian entah kenapa abang gak mau gw pergi maen sendiri di tepi pantai. Alhasil abang antar gw balik ke kamar, trus abang pergi ke ruang meeting, gw bawa satu ponsel abang yang tadi dipake foto - foto di pantai.

Sampai di Hotel, ada sms masuk ke Ponsel abang yang gw bawa, gw bukalah itu sms. Ups, dari bosnya. Ups lagi, bosnya nulis sms begini :
"Sap, lain kali ikut rapat awal dulu ya, setelahnya baru boleh pergi kalau ada acara pribadi...". Gw shock. Jadi patung buat 5 menit. Melongo lebar 5 menit. Trus gw nangis. Nangis karna kenapa gw bisa sedemikian tega-nya, egois-nya, cuma gara - gara pantai harus ngerelain Syuami dimarahin ama bosnya. Di mimpi gw, gw bercita - cita jadi istri yang bisa membuat abang dipuji - puji ama bosnya setelah menikah ama gw, bukan sebaliknya, dipuji sebelum menikah, dimarah - marahin setelah menikah. 

Hari itu gw inget, gw nangis meler - meler. Waktu itu kami udah 2 bulan menikah, dan gw berasa gagal jadi istri yang bisa mendukung syuaminya. Gw merasa quote "Dibalik pria sukses, terdapat istri yang luar biasa" gw ngerasa kalimat itu tercipta khusus BUKAN untuk gw. 

Siangnya abang balik ke kamar hotel sambil meluk gw,
"Nda papa, sayang... abang nda dimarahin kok... cuma diingetin..."
Tapi tetep aja, bagi gw, apa bedanya 'dimarahi' dengan 'diingetin'? Tapi abang emang Syuami yang luar biasa... selalu jadi yang paling luar biasa buat gw.

"Abang, emang sepatu abang gak basah?" tanya gw santai waktu abang udah pulang.
"Sebenernya basah sih, abang ngerasa gimanaaaa... gitu tadi dikantor pake sepatu yang dalamnya basah, kaos kakinya ikut basah lagi... tapi abang seneng liat dede seneng banget dipantai..." Jawab Abang yang bikin terenyuh banget.

Dear Syuami,
makasih Sayang, untuk hari itu dan semua hari - hari lainnya...
You make me smile, you make me happy, and you love me...
Dede harap dede bisa jadi istri yang lebih baik lagi...
Love you...

-Istri-

P.S : Hari itu perayaan 2 bulan nikahan kami. Dan itu pertama kalinya gw denger 'bunyi alam' dari abang. Ahahahahaha! *Peace, sayang... disusul 3 bulang kemudian, Syuami yang denger 'bunyi alam' dari gw. Bener - bener bunyi yang eksotis.
Share:

0 komentar: