27.3.11

Catatan Istri Cilik #1

Bismillahirrahmanirrahim...

Dari Abu Hurairah r.a.: Rasulullah Saw. bersabda, "Istri tidak boleh berpuasa, sementara suaminya sedang ada di rumah, kecuali setelah memperoleh izin darinya; tidak boleh mengijinkan orang lain masuk rumah kecuali atas izinnya; dan apa pun yang disedekahkan tanpa perintah suami, suami memperoleh separo pahalanya." (H.R. Al Bukhari)

Kemaren siang, gw ada tugas kelompok ama temen - temen kampus. Sebenarnya selama ini gw selalu menghindari satu kelompok ama temen cowok. Bukan, bukannya sok alim. Males aja di rumah sendiri harus tetep pake jilbab karena ada temen cowok, klo ama temen cewek kan bebas, bisa sambil tiduran atau jungkir balik juga Insya Allah gak papa.

Nah, sebelum menikah, ngerjain tugas kelompok kuliah bareng ama temen cowok di rumah rame - rame biasa aja kan? (*sbenernya sih gw juga gak ngerasa biasa aja... risih... gak bisa nyanyi atau joget - joget sambil ngerjain tugas). Nah, sekarang, setelah menikah, ada hadist diatas. Gw gak boleh sembarangan masukin 'orang' masuk ke dalam rumah (*Kucing jantan boleh gak, bang?). Gw harus ingat dan paham betul perintah hadist ini.

Pasalnya,

Kemaren gw salah. Sebenarnya, temen cowok itu datang tanpa sepengetahuan awal gw juga, pokoknya pada akhirnya kami ngerjain tugaslah di dalam rumah. Tapi gw pastikan mulai besok gw bakal lebih tegas! Gak ada itu cerita demi tugas, demi tugas, demi tugas! mendingan gw ngerjain sendiri itu tugas dari pada gw bawa orang lain masuk. alias cowok terutama  (*Sip deh! keren banget sih gw...). Tapi gak tau knapa ya? itu rasa nyeselnya pas temen - temen udah pada pulang. Ini pasti kerjaan si setan nih. Huh! Sayangnya Lo kagak keliatan aja ya! Abis itu gak tau kenapa air mata netes sendiri. Rasanya bersalah banget. Rasanya jadi istri yang gak bisa jaga amanah syuami. Gw langsung cepat - cepat telpon syuami tercinta, cerita dan minta maaf. Plus, janji gak bakal begitu lagi. Abang Syuami yang luar biasa memang... gw tahu, nada suara abang agak kesal dan marah. Tapi Abang gak marahin gw, gak bentak - bentak, gak teriak - teriak, cuma ingetin supaya lain kali jangan... plus kata - kata mesra :
"Sayang... abang gak rela...lain kali jangan yah... I Love You..."

Rasanya tambah pingin nangis. Tapi gimana? udah terlanjur. Itulah mengapa di bawah postingan ini gw nulis "I hate myself and want to die". Gw benci saat - saat gw gak bisa jadi istri yang diandalkan. Gw marah ama diri gw sendiri. Gw menghukum diri gw sendiri. Negatif memang, tapi itu seimbang dengan reward yang gw berikan pada diri gw sendiri, waktu gw merasa melalukan hal yang baik.

Meski syuami tercinta jauh dan belum serumah, gw harus tetep berusaha ikutin hadist diatas... aamiin... Mudahkan Ya, Rabb...

Dear Syuami,
Dede nyesal banget. Beneran nyesal...
Maaf udah ngerusak amanah abang ke dede...
Dede tau, harusnya dede membayar mahal untuk ini...
Maafin dede ya...
dede akan selalu berusaha belajar mendampingi abang dengan lebih baik lagi...
I Love You, Syuami...
Mmmmuuuuaaachhh!
Nah, semoga gw bisa lebih amanah lagi, aamiin...
Share:

0 komentar: