6.3.17

Declutter

Bismillahirrahmanirrahiim...
Minggu kemarin, Abang mengizinkan gw 'beristirahat' 2 jam. Maksudnya, nongkrong di cafe depan kompleks yang bebas nge-wifi sepuasnya. Sementara Abang di rumah jaga Medina. Dan... wow, gw bahkan lupa caranya nongkrong sendirian. 

Trus gw ngapain aja disana? Download video menjahit dan decluttering. Video decluttering ini mengklaim bahwa rumahnya is the most organised home in America. Abis liat videonya, gw merasa kayak rumah gw itu super berantakan. Vlog ini mengusut tema simplessity. Intinya mengajak kita hanya menyimpan barang-barang yang hanya kita gunakan. Sementara barang-barang lain yang jarang digunakan, atau kita simpan dengan alasan kenangan, dan dibuang sayang, harus berani kita depak dari rumah. Sampai di rumah, gw merasa punya energi segede gunung untuk kembali mengurus rumah tangga. Beneran deh, makan minum santai tanpa 'diekorin' Medina sambil cari ide inspirasi itu sekali-sekali kayaknya asik juga buat nge-charge badan. 

Nah, kebetulan Abang besoknya dinas keluar kota. Gw bisa lebih bebas atur jadwal harian. Pas gw beresin lemari yang kena penyakit jamuran karena musim hujan, gw ngambil alat pembersih di gudang, dan tiba-tiba gw merasa gudang ini juga perlu di bersihkan, trus pas nyuci kain lap di dapur, gw merasa dapur gw berantakan, dan seterusnya-dan seterusnya. 

Sebenarnya bukan berantakan gimana sih, cuma banyak barang yang tidak pada tempatnya dan bahkan gak kepake lagi (*hmmm... kayaknya ini pengaruh gw nonton video declutter itu) Jadi akhirnya seminggu full gw coba teknik declutter itu sedikit demi sedikit. Dan beneran deh kata mbak-mbak yang bilang she has the most organised home in America, efek selesai declutter itu kita merasa lega, energi kita gak habis karena menurutnya benda-benda menumpuk itu bikin kita overwhelming, mereka menyerap energi. 

Rumah gw belum beres declutter total, cuma, i get the point. Dan sepertinya bagus dijadikan kebiasaan, karena sungguhan melegakan. 

Abang begitu pulang kaget ampe pura-pura kejang (*this is how he teases me).
Share:

4.3.17

Bismillahirrahmanirrahiim...
It's a beautiful day... today's our monthiversary. He hugged me a lot. He kissed me a lot. And he's happy because... i figured out how to buy coffee beans without leaving the house. And yes, my daughter kissed me and hugged me a lot too. Those are my vitamins.
Share:

3.3.17

The Ability yo Ruin the Moment

Bismillahirrahmanirrahiim...

It feels so good to hold his hand. Seriusan. Tiap jalan kemanapun, kalau tangan digenggam erat, meski tampaknya seperti diseret, rasanya adem. Semacam dipimpin dan dijaga dengan baik. Semacam, "Don't worry I will never let you go eventhough you are s***" oops language~

Dan, momen seperti itu pun sering rusak saat Abang mulai tanya, "Lha popok Medina mana?"

Ketinggalan. Entah di kasir. Entah di taksi. Dan gw langsung kalang kabut karna gw lah yang pegang belanjaan karena abang gendong Medina.

Kenapa gw selalu punya momen ceroboh di saat-saat romantis yang mana, kayaknya, bikin laki gw ilfil.

Kayak waktu itu medina tidur, pulas. Jadi kami makan coto berdua sambil ngobrol. Romantis. Lalu waktu gw motong daging pake sendok, kuahnya muncrat kena gw dan abang. Momen rusak seketika. I wonder why~

Atau, kalau bukan kecerobohan gw, maka gw sering merusak momen dengan salah ngomong.

I think I have this ability to... you know... ruin the moment?

Sometimes I do think that he is not for me. I don't know. His perfection makes me feel that I'm not fit in.
Share:

19.7.16

FAQ MPASI Medina 6-7 Bulan

Bismillahirrahmanirrahiim...

Pingin nyatet perkembangan Medina dalam bidang makan memakan nih. Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering dilontarkan ibu-ibu :

1. Gak Jadi BLW?
Prinsip dasar BLW setau gw adalah tidak pernah memperkenalkan puré. Kalau udah mulai dengan puré maka judulnya bukan BLW. Mungkin itu aliran garis keras, ya? Hehe... Medina mulai dengan BLW, 5 bulan minggu terakhir. Tapi karna kenaikan BBnya dikiiit banget, dan gw pingin kurva KMSnya tetep naik, maka gw ambil kebijakan ngasih puré. Khusus cemilan, gw ngasih kesempatan Medina untuk 'coba makan sendiri' <- gak berani bilang BLW, takut dihantam emak2 garis keras. Menurut insting gw, medina baru mulai galau kalau lihat orang makan, dan mulai ngerti ada makanan lain selain ASI itu pas 6 bulan lebih. Sekarang, dia lebih suka makan sendiri tanpa dihaluskan, tapi gw tetep gak full kasih dia makan sendiri, masih dengan alasan tersebut diatas.

2. Udah makan apa aja?
Yang paling dia suka : (Beras Merah + Bayam + Wortel), (Beras Merah + Ikan Tuna + Bayam), (Beras Merah + Hati ayam + Kangkung), gw kasih EVOO juga. Labu kuning ama telur dia gak terlalu suka. Buah dia paling suka pisang, kurma, ama kismis. Tapi untuk buah, dia gak suka dihalusin, maunya dimakan sendiri. Yang lain yang udah pernah dicoba : semangka, stoberi, alpukat, pepaya, pir, apel, mangga, jeruk, mukanya malah lucu. Gak terlalu suka, ntar di lain waktu gw coba lagi.

3. Pengalaman gagging?
Pernah dong. Tapi berdasarkan pengalaman gw dan hasil belajar sana sini. Baik BLW maupun puré, dia tetep bakal punya refleks gagging. Titik gagging bayi lebih di depan dibanding dewasa. Gw deg-deg an banget pas Medina gagging, tapi berusaha setenang mungkin. Khawatir gak bisa bedain mana gagging, mana keseleg. Setelahnya gw rasa Medina jadi tau kalau makanan itu gak mengancam keselamatannya, gw inget, 2 hari kemudian udah gak gagging lagi, mungkin titik gaggingnya sudah mulai mundur.

4. Makanan kemasan?
Gw kasih medina Tepung Gasol beras merah, kacang ijo, ama Arrowroot. Tapi dia cuma suka beras merah. Kacang ijo ama arrowrootnya masih sisa banyak di kulkas. Yang beras merah, begitu habis sebungkus, gw langsung pindah ke beras merah organik yang gw haluskan. Karena dari yang gw pelajari, tekstur harus semakin padat supaya Medina belajar ngunyah. Dari Gasol, gw pindah ke Yummy Bites. Ini pun buat snack klo lagi jalan-jalan. Sbenernya gw lebih pingin kasih Happy Baby Puff yang warna ungu, buat ngelatih pinching tapi susyeeeh banget dah nyarinya.

5. Susah BAB ?
Pernah dong. Awaaalll banget MPASI, seminggu gak BAB. Dikasih sayur ama buah aja. Pas udah BAB peralihan itu kan teksturnya beda (*dih, bahasa gw. Hahaha!) Jadi Medina sepertinya kaget gitu, jadi dia histeris nangis Setelahnya kayaknya dia udah sadar that "My poop won't be the same..." Abes itu lancar jaya. Pengalaman pertama ya, Nak.

6. GTM Mogok makan?
Pernah juga dong. Awal bulan ketujuh, pas tumbuh gigi, ama pas flu. Gw hadapi dengan berusaha santai biarpun ya panik juga wkwkwkw. Gw tawarin lebih sering, misal jam 8 gamau, ntar jam 10, 1, 4, 6, coba lagi. Ganti menu lain. Klo gak ada yang mau masuk sama sekali, gw kasih makanan yang paling dia suka.

7. Paksa makan?
Paksa sebatas masih mau buka mulut atau enggak. Klo gak mau banget, yaudah gak gw kasih. Aturan dari dokter tiwi begitu, trus gak pernah lebih dari 30 menit.

8. Alat Tempur MPASI?
High chair Babyhood, gampang dibersihin, dan berwarna merah. Saringan (*pensiun), beralih ke food grinder Munchkin, teksturnya gak halus-halus amat, pas buat memperkenalkan makanan yang semakin padat, bisa buat daging, gw baru coba daging ikan ama hati ayam, daging sapi blom. Kukusan, beli di ACE. Tempat minum, Medina pakai Doidy Cup, soalnya Medina gak bisa pakai dot, jadi sekalian aja gw skip dot, sippy cup, ama sedotan. Piring makan Pigeon ama Pipinko, hadiah aqiqah jadi ga beli lagi. Sempet mupeng banget beli slow cooker, blender khusus, tempat bekuin makanan, ama piring sendok lucu-lucu, tapi gak jadi, soalnya yang diatas udah cukup memadai. Yang udah dibeli tapi gak kepakai : Baby Mesh Net Feeder. Ntar Medina gedean gw pingin suction bowl.

9. Tips MPASI?
Tenang dan jangan menyerah. Apa pun yang terjadi selain keadaan emergency, tetaplah tenang. Mogok makan? Gw coba mainin tekstur, tingkat kekentalan, ritme makan, resep, metode lain, sumber makanan lain, takaran per sendok suap, kondisikan dia lapar, dll. Gak mau juga? Yaudah, gak gw paksa. Dari pada gw stress wkwkwkkw ntar juga laper sendiri. Tips terakhir, dibawa seru.

10. Alergi?
Sejauh ini alhamdulillah gak ada.

11. Buku rekomendasi MPASI?
Bukunya dokter tiwi yang 'Sehat Lezat'

12. Makanan beku?
Gw belajar cara bekuin makanan ama asi juga, tapi ga tau deh, gw gak pede tiap kali manasin makanan. Kok kayaknya wanginya beda, trus gw gak berani kasih. Hahaha! Jadi gw sehari satu kali masak.

13. Sehari makan berapa kali, dan frekuensi menyusu?
Tergantung. Biasanya 2 kali, kalau dia gak tidur siang, gw kasih 3 kali. Klo lg mogok makan, gw coba lebih sering. Menyusu : on demand. Dan entah mengapa gw merasa gak ada pengurangan intensitas dia menyusu. Padahal salah satu takaran sukses MPASI adalah secara perlahan dia menyapih. Tapi yaaa gak masalah buat gw.

Thanks for reading! :)

Share:

7.7.16

Lebaran Ber-3

Bismillahirrahmanirrahiim...

FINALLY, bisa ngerasain puasa-lebaran sama anak. Rasanya? BEDA BANGEEET... Klo dulu sahur-buka bareng, sekarang menyesuaikan Medina. Klo dia lagi happy, dia nemenin buka di highchairnya sambil minta suap secuil dua cuil. Klo dia lagi bad mood karena abis maghrib adalah jadwal tidur dia, maka salah satu dari kami, (*terutama yang paling lapar) dipersilahkan buka duluan dan yang satunya menidurkan Medina.

Apalagi sih bedanya? Nah, pas Ramadhan, alarm sahur gw jam 03.45-04.00, dan dia selalu ke-ikut bangun doooong. Jadilah jadwal dia menyesuaikan lagi. Makannya sekarang udah lebaran pun dia udah bangun sahur sendiri dan heboh membangunkan papa-mamanya (*baca : narikin rambut, nendang2, manjat2 badan, bersuara apa saja) dan kalau kami gak bangun2, dia bakal menjerit. Puluhan kali lebih efektif dibanding toak mesjid.

Mana kan si Medina ini MPASI, jadi kadang klo mau nyuapin dia, gw suka gak sadar nyicip, hahaha! Ngecek makanannya masih panas atau engga, dll (*alesan)

Trus ya... duh, puasanya itu gak kerasa banget... soalnya tiba2 udah buka, baru juga mandiin medina, eh udah buka. Dan sore itu emang jam hectic banget lah. Untung Abang bantuin nyiapin bukaan, bantuin ngurus Medina, dll, apalagi skarang gak ada si Mbak jadi Abang itu partner berbagi tugas RT yang WARBIASYAAAAAKK!

Cuma emang jadi gak tarawih, Abang juga ikutan karena... duh... godaan pingin selalu deket sama anak itu lho... mudah2an masih ketemu ramadhan tahun depan, dan bisa ngasih pengalaman tarawih pertama Medina, insya Allah... aaamiin....

Tips & Trick Ramadhan bersama bayi :
1.) Kalau masih ASI, sahurlah dengan minum air yang SANGAAAAT banyak biar stock ada terus (*hahahaha)

2.) Teamwork ama syuami harus dilatih banget. Insting saling membantu tanpa diminta harus diasyah ampe tajam.

3.) Udah. Gw gatau lg mau ngasih tips apa : D

Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf lahir batin ya semuanya....

Share:

2.5.16

Sharing Pola Kegiatan Bayi

Bismillahirrahmanirrahiim...
Gileee si shelly baru juga punya anak udah sok-sok-an ngasih tips. Wkwkwkwk... Asli, gw cuma mau sharing. Sebagai ibu-ibu yang pernah ngalamin bingung, kaget, bengong tak tau harus berbuat apa waktu baru punya bayi, maka gw menulis ini dengan harapan, seenggaknya ntar yang baca bisa, "Ah, udah pernah baca gw di blognya si shelly, jadi gak kaget gw." Atau "Ih, gw juga sama kayak si Shelly. Ternyata gw gak sendiri." Murni itu tujuan gw. Bukan mau banding-bandingin, sok pinter, atau apa pun. Murni cuma mau sharing.

Gw baca intervienya Miranda Kerr, intinya dia bilang kalau bayinya, baby Flynn itu nyaman banget ama jadwal. Intinya dia bilang, bayi itu aman sama jadwalnya. Bayi emang gak liat jam, cuma dia tau, "ini saatnya gw ini..." Dan gw denger banyaaak banget cerita, soal tingkat kenyamanan anak kalau dia diperkenalkan sama jadwal/rutinitas.

Oke, dari situ gw mulai pasang mindset. Bayi bakal merasa aman kalau dia terjadwal.
Masalahnya, gw orang yang SUPER SPONTAN dalam menjalani hidup. I dont like schedule. Jadi tertatihlah gw belajar disiplin dan alhamdulillah sekarang berbuah manis. Medina sejak 2,5 bulan udah kenal jadwal. 1,5 bulan udah sleep through the night.

Dimulai dari mandi. Gw bilang ama diri gw, "Medina jam 7 udah harus mandi, paling lambat, jam 8." Jadi tiap jam 7 Medina biasanya udah mandi. Gw biasain begitu tuh, eh lama kelamaan, klo mandi telat dia bisa ngamuk. Asli.  7:30 itu udah mulai ngamuknya. Wkwkwkwkwkw...
Berawal dari situ, gw biasain abis medina bangun, gak dikasih susu, langsung mandi, abis mandi ajak main sampe nangis laper, nah kalau udah nangis laper kan disusuin langsung tidur tuh. Gw biasain begitu. Lama-lama ritmenya jadi rutin begitu. Kalau gak gitu... Beuuhhh siap-siap deh ibu kita kartini ngamuk.

Nah, cara ngelatih tidur malamnya kalau gw gini : jam bangun tidur sore dia, misal : stengah 5, nah dari situ gw gak ngasih asi. Kalau nangis atau dia ngantuk sebelum maghrib, gw ajak main, jalan keliling kompleks (*sekalian bikin badan emaknya sehat) atau gw mandiin sore dulu, nah... Ntar abis maghrib kan udah laper ama ngantuk banget tuh. Jadi begitu adzan selesai, matiin lampu, kasih asi, yang bersangkutan langsung tepar tidur pules. 

Berproses yaaa... Gak langsung gitu. Mati lampu dan bikin suasana hening ini salah satu cara memperkenalkan Medina bahwa malam itu waktunya tidur, hening, dan tidak boleh ribut. Pernah tuh jam 2 pagi dia bangun buat asi, abis itu kayaknya dia emang gabisa tidur lagi. Eh dia cuma banyak gerak, gak nangis, gak ribut, main2 sendiri doang. Sungkan kali ya liat suasana gelap hening bangeeet. 

Awal-awalnya sebwlum gw tau teknik bikin capek sebelum tidur malam itu gw emang sering gantian gendong-gendong ama abang. Jadi abis maghrib, matiin lampu, gendong... Gendong... Karna dia udah kenyang dikasih asi sore. Gendong... Terus ampe tidur. Lama-lama gw temukanlah metode itu dan timangan abang tidak berguna lagi. Pensiun sodara-sodara. Jadi gak rempong kan gw kalau ditinggal audit gaperlu gendong2 kalau mau nidurin.

Mandi sore baru gw perkenalkan akhir2 ini. Jadwalnya jam 5 sampe stengah 6. Udah mulai terbiasa juga dia.

Begitulah. Gw menjuluki Medina itu bayi taat jadwal.
Kelebihan bayi taat jadwal :
+ kita hapal ritmenya kapan dia mau tidur, nyusu, bahkan pup.

Kekurangan bayi taat jadwal :
- kalau mau jalan2, ngemall, atau apapun yang harus mengorbankan jadwal si bayi, bersiaplah... Si bayi akan sangat cranky!!!


Jadi gw mikir sejuta kali kalau mau nge-mall. Pernah ya harus pergi keluar pas abis maghrib jam tidurnya Medina. Beghhh kebayang kan itu ngambeknya kayak apa? Cranky! Nanges sepanjang jalaaaan... Berbie ampe pusing.

Tapi kan semua bayi beda-beda. Betuuul! Gw termasuk yang sepakat bahwa bayi lahir, sudah dengan karakter atau sifat inti. Yang nanti bakal dipengaruhi ama lingkungan.

Jadi, tips gw yang paling utama adalah : ciptakan peluang untuk si ibu dan bayinya saling mengenal. Yup, biarkan mereka romantis berdua, jangan diinterupsi ditengah2, jangan jadi cinta segitiga. Apalagi segi empat, apalagi segi enam. Segera terlibat ke hal-hal yang berkaitan ama si bayi.
Gw dulu takut mandiin bayi, ya megang bayi baru lahir sebelum medina aja kagak pernah. Tapi kesempatan mandiin Medina untuk pertama kali, gapernah gw lewatin. Gw pelajari video mandiin bayi berulang-ulang. Ampe khatam.

Udah dulu ye... gatau mau ngomong apa lagi.
Share:

23.4.16

Sharing tentang Menyusui

Bismillahirrahmanirrahiim...

Banyak orang fokus ama fase persiapan melahirkan, tapi lupa bahwa setelahnya ada tugas besar : menyusui.

Gw, mungkin sama dengan ibu-ibu baru pada umumnya, awalnya berfikir bahwa menyusui adalah hal yang alami. Kita sering lihat kan di pamflet2 gitu, ikustrasi ibu menyusui anggun, cakep, sanggulan, anteng sedang menyusui.

Itu yang gw pahami sebelumnya.

Untung sebelum melahirkan gw sempat, eduk-ASI diri gw. Jadi gw udah siap mental tuh, it's not gonna be easy... But I'll try my best.

Ya ampun... Bersyukur yaaa gw waktu itu udah banyakk belajar tentang asi sebelum melahirkan. Berikut pengalaman gw ya :

1. Gw udah belajar bahwa diawal kelahirannya itu bayi cuma butuh ASI dikiiit banget. Silahkan deh baca dimana-mana. Butuhnya itu dikit, sekelereng doang. Gw ngincer kolostrum yang jumlahnya dikiiit banget ini tapi penting ampe seumur hidup bayi. Asi pertama. Nah, kejadiannya, Medina ini 3 hari awal kelahirannya, nangis sepanjang malam. Orang-orang termasuk bidan dan dokter udah mulai deh 'telunjuknya' mengarah ke gw. Mulai deh muncul kalimat "Ini ibunya nih ASI-nya dikit", atau kalimat lain dengan nada sinis, "ASI-mu cukup gak, sih? Ada gak sih?" Jiper kan? Gw tuh sampe , "Ya Allah, baru ngelahirin aja salah gw udah banyak..." Wkwwkwkwlahir begadang semalaman diawal-awal itu wajar (*lewat dari 3 hari itu, dunia sudah lebih damai). Lw dari alam rahim yang tenang syahdu hangat mendadak ketemu AC bunyi motor, suara orang, kaget gak? Bayi apalagi. Tapi karna yang ngomong dokter ama bidan, jiper lah gw. Biarpun gw gak menampik ya, Medina itu kuat banget ASI jadi mungkin waktu itu Medina butuh lebih gede dari kelereng. Wkwkwkwkw...

2. Jadi karna orang dan para ahli menganggap ASI gw kurang, gw sempet tuh ngalamin dipencet ama dokter ama bidannya. Ampun deh, sadis bener. Eh ASI-nya ada dong. Kesel kan gw dipencwt-pencet wkwkwwkkw... Cuma emang hari kedua itu masih dikit, hari ketiga baru lumayan. Cuma dokter udah ancang2 tuh ngasih resep sufor. Gw dalam hati, "gak akan gw tebus." Sambil berdoa dalam hati supaya rejeki Medina dibanyakin.

3. Hari ketiga udah lumayan dong... Gw bahagia. Rasanya pingin weeek weeek-in orang-orang yang ngatain ASI gw kurang. Gw tetep nawarin Medina menyusu langsung. Kapanpun.  Dengan harapan segala hormon2 ASI segera bekerja. Gw tatap Medina penuh kasih, gw bilang berkali2, i love u, nak... Supaya hormon oksitosin ikut membantu. Alhamdulillah. Etapiii..  Masalah baru muncul...

4. Medina kuning. Heboh kampung halaman. Gw yaaa... Demi apa udah belajar, kebanyakan bayi lahir emang kuning, karena kemampuan memecah bilirubin belom sempurna. Solusinya dijemur, atau disinar di rumah sakit. Jadi gw santai. Cumaaaa.... Lagi-lagi masyarakat heboh, dan itu bikin jiper. "Kok anakmu gitu sih?", " Ih, dulu anak si ini gakk gitu?", "Pasti ASInya kurang nih..." Apalah gw ini, jadi ibu juga baru kemaren, pengalaman gak ada, modal cuma baca buku.

5. Masalah berikutnya, setelah mekonium, Medina belom buang air besar. Mulai... Telunjuk pemirsa nunjukin gw. ASI gak cukup lagi dibahas. Gw lagi yang salah ya Allah... Ampuni baim ya Allah... Sekarang asli gw pingin ketawa klo inget2.

6. ASI gw tiba2 banyaaaaak banget. Gileeee. Ampe bengkak panas. Wkwkwkwk... Cukup banyak lah pokoknya untuk bikin mingkem orang yang nanyain "Ini pasti gara-gara asimu kurang". Walhasil gw perah, karena emang gimanaa gitu yaaa rasanya kalau penuh bengkak itu. Abis perah diapain? Buang. Jadi satu botol UC1000 gede itu sering terbuang sia2. Medina gabisa minum pakai dot. Gatau kenapa. Gw cemburu juga liat dia ditawarin dot. Baby blues apa gw yak waktu itu? Mungkin karena gak dibiasain jd medina juga ga ngerti cara pake dot.

7. Udah lancar, masalah baru muncul. Lecet ampe luka. Lanolin yang resep dokter itu gw takut pakenya. Jadi asi itu aja gw olesin ke sekeliling 'itu' trus gw kipas-kipas, sambil duduk di bawah AC. Sambil baca mantra 'keringlah.... Keringlah..."

8. Banyak yang bilang, lecet itu karna salah posisi. Ntah kenapa gw gak setuju. Sekarang aja (*5 bulan) medina suka free style gw gapernah lecet lg tuh, jd kesimpulan gw, emak sama anak sama2 belajar. Anak belajar ngisep yang bener, tubuh ibu menyesuaikan. It's a process.

9. Jadi kapan gw mulai menikmati menyusu kayak ibu2 ilustrasi ASI yang sanggulan anteng? Well, sebulan setelahnya, gw udah mulai terbiasa, 2 bulan, gw udah mulai enjoy lah. Klo sekarang udah bisa lah anteng kayak ilustrasi itu, cuma males sanggulan. Wkwkwkwkw...

10. Cara asi banyak? Well, gw gak rajin makan sayur abis melahirkan. Cuma bisa masak tumis kangkung atau ngebening bayam. Jadi yaudah itu aja. Trus kok bisa banyak? Hmmm... Mungkin kayak katanya AyahASI itu ya... Produksi ASI bakal terus ada selama stock sering kosong. Kayak hukum ekonomi lah. Klo permintaan si bayi banyak, produksi jalan terus. Gw palingan rajin minum soya buat yaaa gantiin jarang makan sayur. Soyanya juga bukan yang booster ASI kok. Yang biasa aja. Oiya, banyak minum air putih.

11. Frekuensi dan durasi. Most FAQ. Awal lahir ada kali ya tiap jam nyusu. Lama2 2 jam... Sekarang sih 2 jam. Kecuali malam, Medina tidur sepanjang malam Alhamdulillah, kalau pun bangun, 2 kali, masih sambil merem nangis minta asi, disodorin, udah mingkem lanjut tidur. Menurut gw Medina kuat sih nyusunya. Gw dulu agak underestimate soalnya katanya anak cewek males nyusu. Kayaknya gak berlaku buat Medina.. Wkwkwkwk... Durasinya suka2 Medina gak gw itungin.

12. Best tips dr gw : ciptakan kondisi yang supportif, nyaman, dan kondusif. Menyingkirlah dari orang-orang yang menyalahkan asi gak cukuplah apalah. Kecuali memang dalam kondisi medis tertentu asi tidak bisa diberikan. Ya sudah, lapang dada saja, gausah dipersulit. Ribet ntar. Dimudahin aja semuanya... Dibikin bahagia...

13. Tips berikutnya. Percayalah suatu saat semuanya akan mulus... Menyusui itu juga proses belajar, kayak naik sepeda ama berenang. Awalnya susah, ntar klo udah expert asik kok.

14. Perkara mitos, jangan angkat tangan ntar asi seret. Ini ga berlaku di gw. Gw setiap nyusu selalu angkat tangan, susah klo gak diangkat, wkwkwkw. Dan alhamdulillah gak seret. Jangan makan sambel ntar anaknya mencret. Gw alhamdulillah enggak, orang padang gak makan sambel haduh gimanaaa gitu ya. Mungkin kalau cabenya segentong bisa ngaruh ke anak. Gw emang gak banyak2 sih sambelnya, yang penting ada sambel aja.

15. Perkara wajib nyusuin tiap 2 jam minimal 15 menit, gantian kiri kanan. Gw ngikutin ritmenya Medina, dia yang tau kapan dia butuh, gw tinggal ngasih haknya. Dia 3 jam gak nyusu karna tidur, gw manfaatin buat tidir sepuasnya juga. Ini penting menurut gw. Ibu menyusui harus banyak istirahat dan bahagia. Ngasih dia sebelum dia butuh justru ribet menurut gw. Udahlah dipaksa bangun, malah rewel Medinanya, klo ikutin aturan wajib tiap 2 jam, gw juga jadi kurang istirahan dan berimbas pada... Emoai tidak stabil. Wajib 15 menit? Enggak? Derasnya kan beda2, klo lagi deras banget ya cepet, klo lagi gak deres ya lebih lama, jadi gabisa dipatok 15 menit.

16. Gantian kiri kanan, iya, supaya gak bengkak sebelah. Cuma perlu diperhatikan foremilk ama hindmilknya. Foremilk kan bening, hindmilk yang lebih putih (*belajar dulu... Cari source eduk-ASI). Nah, biasanya kalau belum sampai hindmilk, gw belom pindahin Medina. Kalau hindmilk abis baru deh pindah...

Eeeetapi tetep yaaa kondisi orang beda2... Gabisa dijadiin patokan. Ini cm pengalaman gw. Wkwkwkwk....

Semoga bermanfaat...

Share: